Mohon tunggu...
Fathurrachman Zuhdi
Fathurrachman Zuhdi Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga (NIM 20107030044)

Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga, NIM 20107030044. Sedang menempuh masa perkuliahan semester 2 di tahun ajaran 2020/2021.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Bercocok Tanam Tanpa Tanah dengan Hidroponik

22 April 2021   16:49 Diperbarui: 22 April 2021   16:55 244 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bercocok Tanam Tanpa Tanah dengan Hidroponik
Dok. Pribadi: Metode Cocok Tanam Hidroponik

Pertanian adalah kegiatan pemanfaatan sumber daya hayati yang dilakukan manusia untuk menghasilkan bahan pangan, bahan baku industri, atau sumber energi, serta untuk mengelola lingkungan hidup lainnya.

Dari kecil mungkin kita diajarkan bahwa menanam sebuah tanaman, baik itu sayur maupun buah-buahan, harus menggunakan tanah sebagai media tanam. Namun, pada saat ini tanah bukan menjadi faktor utama kita dalam hal itu, karena ternyata kita bisa mengganti tanah hanya dengan menggunakan air. Bahkan, pertumbuhan tanaman tersebut bisa lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan cara konvensional yaitu menggunakan media tanah. Metode bercocok tanam ini dinamakan dengan Hidroponik.

Dilansir dari Budidaya.com, Hidroponik adalah suatu cara bercocok tanam dengan pemberian nutrisi pada tanaman dengan air tanpa menggunakan media tanah. Jika dibandingkan dengan metode bercocok tanam biasa yang menggunakan media tanah, sepertinya Hidroponik memang membutuhkan perlakuan yang berbeda dengan cara biasanya sehingga bisa menghasilkan pertumbuhan ysng lebih baik.

Pada kesempatan kali ini, saya berkesempatan mewawancarai dan tau lebih dalam tentang metode ini dari seseorang yang hobi bercocok tanam dan sudah menerapkan metode Hidroponik sejak tahun 2013 pada kegiatan bercocok tanamnya. Beliau adalah Pak Adi Rachmadi.

Pada awal memulai, ia mengungkapkan bahwa awalnya sengaja mencoba bercocok tanam untuk mengisi waktu luang istrinya di rumah. Pak Adi yang mengetahui Hidroponik dari media sosial Facebook tersebut pertama kali merasa bahwa Hidroponik adalah sistem bercocok tanam yang simple dan sangat bisa dilakukan di wilayah perkotaan sehingga tidak begitu perlu membutuhkan lahan yang besar.

Di awal mencoba Hidroponik, ia menanam sayuran kangkung dan mendapatkan hasil yang luar biasa dari segi pertumbuhan.

“Awal-awal sih coba menanam sayuran dulu, terutama kangkung. Kita mencoba dengan menggunakan teknik sumbu, itu menggunakan ember (wadah) bekas es krim, kemudian ditanam bibit kangkung dan ternyata pertumbuhannya luar biasa, tanaman lebih bersih, daunnya juga cepat lebar, dan dalam 1 bulan ternyata kita sudah bisa panen,” ucap Pak Adi.

Setelah percobaan pertama yaitu sayuran, ia juga mencoba menanam tanaman hias dan buah-buahan yang batangnya tidak keras seperti pepaya dan anggur dengan metode Hidroponik.

Dok. Pribadi: Pak Adi Rachmadi (kiri) dan saya (kanan)
Dok. Pribadi: Pak Adi Rachmadi (kiri) dan saya (kanan)
Metode Hidroponik ini berbeda dengan metode yang biasa digunakan untuk bercocok tanam yaitu pada media yang digunakannya. Pak Adi menjelaskan bahwa Hidroponik menggunakan media air dan membutuhkan nutrisi yang nantinya dicampurkan dengan air tersebut. Berbeda dengan metode biasa yang menggunakan media tanah dan ditambah pupuk. 

“Sebenarnya hampir sama (metodenya), cuma kelebihan Hidroponik ini itu karena menggunakan media air, maka lebih bersih dibandingkan tanah yang di dalamnya mungkin lebih banyak binatang atau mikroba dan sebagainya,” ungkap Pak Adi.

Beliau menjelaskan proses apa saja yang dilakukan dengan metode Hidroponik. Pertama, yaitu melakukan penyemaian, yang bisa dilakukan dengan menggunakan media rockwool. Setalah tumbuh bibit dan berdaun empat baru bisa dipindahkan ke modul Hidroponik, ini bisa dilakukan dengan sistem wick/model bersumbu yaitu larutan nutrisi yang diberikan ditarik ke tanaman dari wadah nutrisi dengan menggunakan sumbu yang mudah menyerap air. Lalu, ada juga yang menggunakan paralon dan sistem dutch bucket. Sistem dutch bucket hampir sama dengan sistem bersumbu, tetapi menggunakan tetesan air dan mengalir, sedangkan sistem wick, airnya tetap dalam satu wadah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN