Mohon tunggu...
Fajar
Fajar Mohon Tunggu... PEZIARAH DI BUMI PINJAMAN

menulis jika ada waktu luang

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Pasca Wiranto Diserang, Masihkah Jokowi bisa Berselfi Ria dengan Rakyat?

10 Oktober 2019   23:13 Diperbarui: 11 Oktober 2019   22:24 0 0 0 Mohon Tunggu...
Pasca Wiranto Diserang, Masihkah Jokowi bisa Berselfi Ria dengan Rakyat?
Sumber: facebook.ahmadfirdaus

Serangan teror  jarak dekat terhadap Wiranto pada hari ini menampilkan kepada publik, betapa lemahnya standar pengamanan kepada pejabat negara. Dari video amatir yang merekam detik-detik penyerangan, tampak sangat mudah kedua terduga teroris merangsek masuk ke garis pengamanan terakhir sehingga bisa menghujamkan pisau kepada target.

Melihat gaya kepemimpinan Jokowi selama ini yang suka berinteraksi langsung dengan rakyat tanpa jarak, bahkan asyik berselfi ria dengan para penggemarnya,  tentu saja beliau bisa dijadikan target yang sangat mudah disasar teroris.

Paspampres pasti akan berpikir untuk meningkatkan standar pengamanan terhadap Jokowi apalagi menjelang pelantikannya. Lalu, apakah Presiden Jokowi tidak akan dibiarkan bebas bersalaman dengan rakyat dan berselfi ria dengan mereka dalam krumunan masa seperti yang terjadi selama ini?

Jika demi keselamatan Jokowi, negara secara drastis mengubah pola interaksi Jokowi dengan rakyat yang semula begitu dekat menjadi berjarak, akan memberikan kesan NEGARA takut terhadap teroris! Jika Presiden Jokowi kemudian mengubah pola interaksi dengan rakyat, maka para pelaku teror akan merasa berhasil menebar takut terhadap negara.

Terkait dengan hal ini, standar pengamanan terhadap Presiden Jokowi tentu harus ditingkatkan tanpa harus menjauhkan Jokowi dari masyarakat yang ingin bersalaman atau berfoto bersama dengannya.

Dengan cara ini, negara melalui Presiden memberikan pesan kepada teroris bahwa negara tidak takut terhadap teroris.  Serentak memberikan pesan positif kepada seluruh masyarakat Indonesia agar tidak perlu ciut nyalinya berhadapan dengan serangan teror. Karena hakekat dari terorisme ingin menebarkan rasa takut secara masif kepada publik.

Oleh karena itu, Presiden Jokowi tetaplah bersikap seperti biasanya ketika berinteraksi langsung dengan rakyat: tetap salaman, tetap bercanda dan berselfi ria dengan rakyat kecil yang dijumpai. 

KONTEN MENARIK LAINNYA
x