Mohon tunggu...
Fadly Bahari
Fadly Bahari Mohon Tunggu... Pejalan Sepi

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menelusuri Jejak Kuno Aksara di Nusantara

13 Maret 2021   08:44 Diperbarui: 13 Maret 2021   08:53 1026 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menelusuri Jejak Kuno Aksara di Nusantara
(sumber: www.ommagazine.com)

Etimologi kata Aksara yaitu dari kata Sanskrit "aKSara" : = tidak; KSara = binasa, hancur, mencair / luntur. Jadi, Aksara bisa dimaknai sebagai: "tidak dapat binasa, tidak dapat dihancurkan, tidak mencair / luntur".

Dalam bahasa tae' (bahasa tradisional di Sulawesi selatan), sara' atau sarak berarti "pisah". Biasanya diucapakan dalam bentuk ti-sara' atau ti-sarak yang artinya: terpisah. Imbuhan ti dalam bahasa tae' sama dengan imbuhan ter dalam bahasa Indonesia. Kata tisarak dalam bahasa tae saya pikir sama saja dengan kata terserak / berserak dalam bahasa Indonesia.

Dengan demikian, hal ini menunjukkan bahwa jejak etimologi kata "aksara" dapat dengan mudah kita temukan dalam bahasa Nusantara, yang disebabkan oleh karena kata dasarnya (KSara) masih kita temukan digunakan dalam percakapan sehari-hari. Sementara itu, dalam bahasa di wilayah lain, di Asia Selatan (India, kannada, telugu, sinhala) misalnya, hal itu sudah sulit ditemukan.

Bahkan mungkin, kata dasar aksara (KSara) memang tidak pernah mereka gunakan dalam percakapan sehari-hari. Mereka mengenalnya sebagai kata yang berada dalam naskah-naskah suci berbahasa Sanskrit (bahasa yang memang terbatas hanya digunakan oleh kaum brahmana saja, digunakan untuk menulis naskah-naskah suci).

Ketika para leluhur di masa lalu menyajikan makna yang sedemikian rupa pada kata 'Aksara', tentu saja suatu pemahaman filosofis ada mendasari hal tersebut. Demikian pula ketika mereka menyebut aksara seperti Abugida / aksara brahmik sebagai "aksara syllable / silabel" .

Aksara silabel adalah sistem penulisan yang urutan konsonan-vokal ditulis sebagai satu unit, di mana setiap unit didasarkan pada huruf konsonan, sementara notasi vokal bersifat sekunder. Ini berbeda dengan sistem alfabet, di mana vokal memiliki status yang sama dengan konsonan. 

Aksara pallawa, aksara kawi, aksara bali, aksara sunda, aksara lampung, aksara bugis/makassar, kesemuanya berjenis aksara syllable.

Etimologi syllable dikatakan berasal dari Anglo-French, merupakan perubahan dari kata "silabel" Perancis Kuno, dari "silaba" Latin, dan dari Yunani "syllavy" yang bermakna "diambil bersama" atau arti harafiahnya "disatukan". Dalam bahasa tae' (di Sulawesi selatan) terdapat kata silapi' yang artinya "saling berlapis" atau "saling melapisi". 

Makna kata silapi' dalam bahasa tae ini terlihat sangat memiliki kesamaan dengan kata "syllavy" dari bahasa Yunani. Makna kata silapi' dalam bahasa tae' memberi kita pandangan pemahaman bahwa aksara syllable adalah sistem penulisan di mana tiap unitnya merupakan huruf konsonan dan vokal yang saling melapisi.

Jika anda menganggap hipotesis saya tentang adanya hubungan kesamaan makna antara silapi' yang berasal dari bahasa tae' dengan, syllavy yang berasal dari bahasa yunani kuno sebagai hal yang terlalu berlebihan dan tidak mungkin terjadi, maka, hasil penelusuran saya tentang komparasi linguistik antara bahasa tae dan bahasa yunani kuno, mungkin bisa berguna untuk lebih membuka cakrawala pandang anda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN