Mohon tunggu...
EVRIDUS MANGUNG
EVRIDUS MANGUNG Mohon Tunggu... Pencari Makna

efridusmangung@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Bukan Negeri Para Tikus (2)

3 Agustus 2019   11:02 Diperbarui: 6 Agustus 2019   10:22 93 4 2 Mohon Tunggu...
Bukan Negeri Para Tikus (2)
18954-620-5d48f1cf0d82300c92593cc2.jpg

Setelah sang isteri tikus menunjuk pisau dapur ke arah televisi dan mengamuk apa adanya, aku tikus istimewa segera bersiap-siap untuk menghadap Dia yang di atas sana. Waktu sudah menunjukkan pukul 12.00.Terlintas di batinku, niat untuk mengurung menghadapNya. Aku sungguh merasakan perasaan itu. Merasakan kenikmatan mendalam atas perasaan untuk enggan berdoa. Aku terus melihat jalan pikiranku. 

Syukurlah perasaan dan pikiranku itu akhirnya pergi entah ke mana. Yang tinggal padaku sekarang hanya rasa kelegaan. Batin menjadi diam dan hening kembali.

Batin heningku kini terganggu kembali. Teringat aku pada kotbah pemimpin agama pada hari ibadat minggu lalu. 

Aku merasa jengkel bila teringat kata-katanya. Terkadang juga aku marah. Sakit terasa hati ini bila melihat dan mendengar para pemimpin agama sekarang ini mulai melakukan perselingkuhan.

Perselingkuhan di negeri antah-berantah sekarang banyak ragamnya. Perselingkuhan antara dunia teologi dan dunia politik. Dua dunia ini dikangkangi oleh sebagian besar pemimpin agama. Pemimpin agama tidak lagi mengurus hal-hal yang bersifat teologis saja tetapi juga mengurus hal-hal yang bersifat politis. Perselingkuhan mereka membuat aku tikus yang bodoh ini menjadi pusing. 

Aku pusing mendengar isi kotbah yang diselipi oleh muatan politis. Dalam hatiku menggerutu apakah muka pemimpin agama sekarang ini bertopeng dan berbopeng pula?

Pergulatan batin ini berakhir tatkala tikus berambut putih mendekatiku. Tanpa diminta bernostalgia tentang perubahan zaman, beliau langsung berpidato di hadapanku. Sang tikus putih bernostalgia: 

"Dulu pada saat kakekmu ini masih muda, tidak terdengar kotbah-kotbah provokatif di rumah-rumah ibadat. Yang ada hanya penjelasan isi kitab suci dan hubungannya dengan konteks kekinian. Bagaimana kitab suci menyoroti praktek hidup jemaat yang hidup pada masa kini. Pemimpin agama tidak boleh menyinggung perasaan pemeluk agama-agama lain dan tidak boleh terlibat dalam politik praktis. Pemimpin agama hanya diperkenankan untuk menggunakan hak politiknya lewat pemilihan umum dan memberikan masukan yang positif untuk negeri".

Aku hanya diam. Di sisi lain aku juga membenarkan si kakek. Sang kakek tidak mau peduli dengan sikap diamku. Dia tetap melanjutkan. "Tidak heran, dari toa-toa rumah ibadat sekarang ini, isi kotbah mengandung dua hal sekaligus. Pada satu sisi, isi kotbah mengandung unsur putih dan satu sisinya mengandung unsur hitam. Unsur putih membuat hati jemaat terasa sejuk, damai dan tercerahkan. Unsur hitam membuat hati jemaat risau, cemas dan marah". 

Lantas nenek tertawa dan melanjutkan: "Isi kotbah yang hampir sama warna kulit ular sanca. Satu sisi kulitnya berguna untuk dijadikan sepatu, tas dan sebagainya namun pada sisi lain dia tetaplah ular. Ular menurut kepercayaan sebagaian masyarakat merupakan simbol dari setan, kelicikan dan lain-lain".

Kali ini aku memuji pikiran sang kakek. Pujian ini tidak aku ungkapkan tetapi aku pendamkan saja dalam hati. Kakek mengambil sebatang rokok dan membakarnya. 

Kepulan asap rokok naik ke atas seolah-olah menghadap Dia yang di atas sana. Dia terus berpidato. "Untungnya, jemaat sekarang ini mulai cerdas. Kalau isi kotbah seperti warna kulit ular, jemaat pada walk out. Pemimpin agama mestinya jangan mati rasa. Aksi walk out artinya tanda tidak setuju."

Tatapan mata sang kakek memandang jauh ke barisan bukit di sebelah utara beranda rumahku. Tatapan yang menyapu seluruh area persawahan kering yang tidak lagi dikerjakan pemiliknya. 

Kekeringan pada persawahan di lereng bukit itu seperti kekeringan di dalam hati ini yang selalu mendambakan siraman air surgawi. Aku tetap membisu. Aku seolah-olah terpaku, tak berkutik.

Sang kakek tetap melanjutkan nostalgianya dan kali ini di dalam pembicaraannya sudah tampak orasi ilmiah. "Ah, tua bangka, jangan membawa aku ke ruangan perkuliahan dulu", gerutuku dalam hati. Dasar kakek cerewet. Ia terus melanjutkan pembicaraannya. "Kepada para pimpin agama, saya mau katakan, bahwa pemimpin agama terdiri dari dua kata yaitu pemimpin dan agama. Pemimpin artinya orang yang memimpin. Agama artinya ajaran, sistem yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) kepada Dia Yang Maha Kuasa serta tata kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dengan manusia serta manusia dan lingkungannya. Jadi dari deretan kata-kata yang membentuk pengertian pemimpin dan agama tadi tidak disebutkan kata politik. Mana kata politiknya? Tidak ada kan?".

Aku hanya mengangguk-angguk. Sang Kakek melanjutkan: "Saya tidak tahu, apakah pemimpin agama yang memberikan kotbah itu belajar teologi dan ilmu tafsir atas kitab atau tidak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x