Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Freelancer - Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Pemuda dan Masa Depan Pekerjaan di Singapura di Masa Pandemi

13 Mei 2022   23:02 Diperbarui: 13 Mei 2022   23:08 81 13 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Di tengah pandemi global yang belum pernah terjadi sebelumnya, kekuatan struktural yang luas secara fundamental membentuk kembali sifat pekerjaan di Singapura.

Tren yang muncul dengan cepat seperti pekerjaan jarak jauh, "ekonomi pertunjukan", dan pergeseran dalam keahlian yang diinginkan telah memengaruhi prospek pekerjaan kaum muda.

Kementerian Tenaga Kerja disana menemukan bahwa lebih dari satu dari 10 pemuda menganggur pada tahun 2020---angka yang lebih tinggi dari Krisis Keuangan Global pada 2008 dan pandemi SARS pada 2003---sementara empat dari 10 menemukan diri mereka dalam pekerjaan sementara atau pekerjaan kontrak.

Singapura sudah memiliki program tenaga kerja yang terkenal. Inisiatif khasnya adalah SkillsFuture, sebuah program yang menawarkan program pelatihan kerja yang disubsidi pemerintah untuk semua warga Singapura yang berusia di atas 25 tahun.

SkillsFuture juga menawarkan kesempatan kerja sementara, paruh waktu, dan magang yang memfasilitasi hubungan antara pemberi kerja dan pencari kerja, dan menjembatani kesenjangan dalam pengalaman profesional yang dapat menghambat prospek pekerjaan penuh waktu.

Namun, program-program ini hanyalah solusi parsial untuk tantangan struktural yang lebih luas dalam menghadapi pasar tenaga kerja Singapura di masa depan.

Misalnya, otomatisasi mengurangi kebutuhan akan pekerjaan di industri F&B yang sebelumnya dipegang oleh pekerja muda yang memulai karir mereka. Meningkatnya prevalensi pekerjaan lepas dan pertunjukan juga menimbulkan pertanyaan tentang kecukupan jaring pengaman sosial yang ada, yang dirancang ketika pekerjaan penuh waktu adalah norma.

Bagaimana kebijakan Singapura yang ada membantu kaum muda menyesuaikan diri dengan tren struktural ini? Bagaimana pemerintah dapat memperbaiki masa depan tenaga kerja Singapura yang ada dan yang akan datang? Pelajaran apa yang dapat dipelajari Singapura dari pendekatan kebijakan baru yang muncul di seluruh dunia?

Gahmen Say One: Konsultasi Publik dan Pembuatan Kebijakan yang kontroversial di Singapura

Peristiwa baru-baru ini telah memicu kecaman tentang kurangnya konsultasi pemangku kepentingan dalam keputusan impor nasional. Pengesahan Undang-Undang Interferensi (Penanggulangan) Asing (FICA) hanya tiga minggu setelah Bacaan Pertama RUU, misalnya, melihat seruan di Parlemen untuk penunjukan Komite Terpilih untuk meneliti undang-undang yang diusulkan lebih dekat. Demikian juga, mahasiswa Yale-NUS mengecam penutupan efektif perguruan tinggi mereka dalam sebuah langkah yang membutakan bahkan administrator perguruan tinggi---sentimen mereka paling baik ditangkap oleh slogan "#NoMoreTopDown" yang digunakan sebagai seruan untuk anggota komunitas Yale-NUS.

Meski begitu, ada pengakuan yang meningkat akan pentingnya konsultasi publik di dalam pemerintahan, terutama dalam menghadapi tantangan kebijakan yang lebih kompleks dan warga negara yang dewasa dan beragam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan