Mohon tunggu...
Erwin Dharmawan
Erwin Dharmawan Mohon Tunggu... Ajari saya cara menulis yang baik

Bekerja untuk mendapatkan sesuap nasi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kuyang, Hantu atau Manusia

12 September 2019   14:07 Diperbarui: 12 September 2019   14:22 883 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kuyang, Hantu atau Manusia
Suasana Perjalanan di Hutan Kalimantan Timur | dokpri

Samarinda, Kamis 12 September 2019. Keputusan Presiden Joko Widodo untuk memindahkan Ibu Kota Negara ke Kalimantan, khususnya Kalimantan Timur menjadi cerita yang hangat di masyarakat, dan menjadi topik yang cukup dicari oleh para pemburu berita.

Dibalik pencarian informasi tentang pemindahan Ibu Kota tersebut, terselip berbagai cerita lain, mulai dari budaya, adat istiadat, kebiasaan, larangan (pamali) hingga hal yang berbau mistis. Salah satu cerita yang coba diangkat adalah tentang "Kuyang".  Mahluk mistis legenda dari Pulau Kalimantan yang seringa menjadi buah bibir para pemberita.

Kuyang, Hantu atau Manusia

Kuyang diidentikkan sebagai Siluman, yang berwujud kepala manusia dengan isi tubuh yang terjuntai (usus, jantung dan jeroan lainnya), tanpa anggota tubuh lainnya, tanpa kulit, terbang (tidak berjalan), berjenis kelamin perempuan, manusia yang sudah meninggal, kemudian menjadi hantu dan mengeluarkan semacam sinar untuk mencari darah bayi atau darah wanita setelah melahirkan.

Dalam berbagai informasi dan penelusuran, kuyang terjadi karena suatu ritual yang dilakukan untuk mendapat Ilmu Kekebalan, Kecantikan, kehidupan yang abadi, perdukunan, karena orang dengan " ilmu" hitam yang tinggi, ketika meninggal tidak diterima oleh tanah, sehingga berubah menjadi Hantu Kuyang.

Penulis sejak kecil sudah mengenal kata Kuyang dari orang Tua, karena menurut penuturan orang tua penulis, kuyang dimunculkan dalam cerita adalah untuk menakuti anak-anak yang sering keluar diwaktu malam hari.

Dari cerita yang beredar di pedesaan terpencil di Pulau Kalimantan, cerita atau penuturan tentang Kuyang seperti tersebut diatas ada yang benar ada yang belum benar.

Kuyang yang dikenal sebagai hantu selama ini berasal dari Bahasa Dayak, Kui Nyang, yang berarti aku sudah makan, sehingga ketika orang yang sudah mau makan atau sudah makan sering menjawab, saya sudah kenyang (masih banyak versi bahasa yang lain), dan ada versi lain yang mengatakan bahwa dulu ada seseorang yang berilmu mandraguna dipedalaman kalimantan, yang selalu berkelana dari satu ke desa yang lain, yang diberi gelar Kun Yang (pengembala).

Dalam mitos suku asli Kalimantan, Kuyang merupakan wujud manusia biasa, yang beraktivitas seperti manusia biasa, dan juga merupakan manusia biasa.  Makan, minum, mandi, berpakaian dan bahkan bersosialisasi seperti masyarakat pada umumnya.  Bahkan dizaman dahulu, seorang Kuyang banyak yang berprofesi sebagai dukun beranak , yang membantu kelahiran bayi-bayi.

Kuyang tidak saja didominasi oleh Wanita, namun kaum lelaki juga banyak yang  menjadi Kunyang, sehingga sangat sulit untuk dideteksi dimasyarakat pedalaman, seseorang itu kunyang ataupun bukan, kadang-kadang sesama keluarga saja tidak mengenalinya.  Ilmu kunyang, bisa diperoleh dari "Guru" ataupun Ilmu yang diturunkan secara turun temurun dari leluhur, bahkan seseorang yang bisa melakukan kegiatan seperti kuyang tidak menyadari dirinya sebagai kuyang.

Kuyang yang melegenda di masyarakat, biasanya berupa kepala manusia yang terbang disertai dengan seluruh jeroan dalam tubuhnya.  Lalu tubuhnya di mana? Seseorang yang pada waktu tertentu, apabila sudah waktunya untuk mendapatkan atau meminum darah, maka akan berperilaku liar atau cenderung menghindari keramaian atau keluarga. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x