Mohon tunggu...
erlin novita idje djami
erlin novita idje djami Mohon Tunggu... peneliti arkeologi

Jayapura, Papua

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Gerabah Abar, Peninggalan Budaya yang Masih Dilestarikan hingga Kini

27 Februari 2020   13:28 Diperbarui: 28 Februari 2020   04:31 119 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gerabah Abar, Peninggalan Budaya yang Masih Dilestarikan hingga Kini
Gerabah Abar (dokpri)

Salah satu peninggalan budaya di tanah Papua yang hingga kini masih dilestarikan dan diproduksi yaitu dikenal dengan sebutan Gerabah Abar. Sentra industri gerabah ini berada di kawasan Danau Sentani, tepatnya di Kampung Abar, Distrik Ebungfau, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua.

Kampung Abar berada di area pesisir Danau Sentani tengah sisi Selatan. Untuk sampai di lokasi ini bisa menggunakan sarana transportasi air seperti perahu jonson atau speed boat dari Pelabuhan Yahim selama +30 menit. Atau bisa ditempuh melalui jalur darat menggunakan kendaraan roda dua atau roda empat, dengan menyusuri pesisir Danau Sentani sisi selatan melalui daerah Puai.

Keadaan lingkungan Kampung Abar berupa area tepi danau yang dimanfaatkan penduduk untuk mendirikan beberapa bangunan rumah tinggal, ada juga yang mendirikan rumah sedikit ke arah darat, ditemui sebuah  gereja, sarana listrik, dan pusat kerajinan gerabah di atas bukit. Selain itu terdapat rawa hutan sagu dekat danau dan lahan perkebunan masyarakat lokal.

Dalam sejarahnya, kerajinan gerabah di Kampung Abar dibawa/dimulai oleh marga Felle dari suku Assatouw yang bermigrasi ke kawasan ini. Kerajinan gerabah tersebut diperkenalkan oleh nenek moyang marga Felle yang kemudian berkembang dalam kebersamaan dan persekutuan antarsuku sehingga semua suku di Kampung Abar memroduksi gerabah hingga kini.

Kekhasan yang juga dimiliki Kampung Abar adalah jenis tanah liat yang ada di sana cukup bervariasi yaitu warna merah kecoklatan, kuning, hitam dan  mengandung pasir kwarsa, sehingga untuk membuat  gerabah yang berbahan dasar tanah liat tersebut tidak membutuhkan campuran apapun, langsung bisa diolah.

Kampung Abar, Distrik Ebungfau, Sentani, Kab.Jayapura (dokpri)
Kampung Abar, Distrik Ebungfau, Sentani, Kab.Jayapura (dokpri)

Berkunjung ke Kampung Abar tentunya banyak hal yang dapat dipetik, di samping keramahan tetua adat dan masyarakat setempat juga mengamati secara langsung proses pembuatan gerabah beserta peralatan yang digunakan -- telah memberikan gambaran tentang seluk beluk terciptanya gerabah dan arti penting produk budaya bendawi ini dalam kehidupan masyarakatnya.

Gerabah sebagai salah satu benda hasil kebudayaan manusia sering disebut dengan istilah keramik, porselin, tembikar, atau di kawasan Sentani disebut sempe, yaitu perkakas yang terbuat dari tanah liat yang dibetuk kemudian dibakar untuk dijadikan alat-alat yang berguna membantu kehidupan.

Dalam Ilmu Kepurbakalaan atau Arkeologi, penggunaan kata gerabah untuk menyebut semua bentuk wadah, nonwadah maupun fragmen-fragmen (kereweng) tanah liat yang dibakar seperti periuk, cawan, tempayan, kendi, bandul jala, piring, anglo, cobek, manik-manik dan lainnya.

Perlu diketahui bahwa di wilayah Papua tradisi membuat gerabah ditemui di beberapa tempat, seperti di Kayu Batu (Jayapura), Abar (Sentani), Mansinam (Manokwari), Saberi (Sarmi), dan Kurudu (Teluk Cenderawasih). Akan tetapi yang masih bertahan/masih berlanjut produksinya dan dilestarikan hingga sekarang hanya berada di Abar, Sentani. Sedangkan yang lainnya sudah punah karena tersaingi peralatan rumah tangga yang terbuat dari bahan plastik maupun logam.

Proses produksi dan peralatan membuat Gerabah Abar

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x