Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis, Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Bisakah Belajar Tanpa Guru?

25 November 2017   12:32 Diperbarui: 26 November 2017   00:39 4207 6 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bisakah Belajar Tanpa Guru?
Ilustrasi: Guru. (M.LATIEF/KOMPAS.COM)

Belakangan ini banyak yang menyampaikan, belajar tidak harus dengan seorang guru. Belajar bisa dengan apa saja dan di mana saja. Pendapat ini boleh jadi benar, namun bisa juga kurang tepat. Sebab, sejatinya yang disebut guru tentulah bukan hanya orang yang benar-benar berprofesi sebagai guru.

Dalam hal ini, guru yang dimaksud adalah guru kehidupan. Hidup tentu bukan semata-mata menguasai persoalan akademis saja. Di dalam universitas kehidupan, guru bisa didapatkan dari mana saja dan siapa saja. Maka bisa dipastikan, belajar tetap memerlukan seorang guru, apa pun bentuknya.

Di era multimedia seperti saat ini, setiap individu tidak lagi dibatasi ruang dan waktu dalam belajar. Bahkan belajar jarak jauh dengan metode online semakin marak. Ini tentu memungkinkan semua orang bisa belajar apa saja, di mana saja. Lalu siapa gurunya? Tentu saja mereka yang sudah memfasilitasi pembelajaran tersebut.

Saat ini, seorang murid bahkan bisa belajar dari seorang guru yang tidak dikenal secara langsung. Pun guru bisa mengajar tanpa mengenal satu demi satu muridnya. Sebab pembelajaran dilakukan menembus ruang dan waktu menggunakan sarana internet.

Namun ada juga guru yang tetap bertahan mengajar dengan metode tradisional, secara tatap muka. Metode ini masih memiliki banyak keunggulan. Bagi sahabat yang sudah melewati beberapa bangku sekolah, bukankah interaksi dengan guru merupakan sesuatu yang sangat berharga? Justru kehadiran guru ini tidak hanya sebatas memberikan ilmu, namun juga memberikan pembelajaran karakter.

Nah, di sinilah letak perbedaan utama antara guru yang mengajar tatap muka dengan guru yang mengajar melalui belantara maya. Interaksi yang terjadi sangat bernilai harganya. Terlebih, melalui interaksi itu pula, seorang guru bisa memberikan saran dan koreksi kepada muridnya. Koreksi ini merupakan sesuatu yang agaknya sulit didapatkan dengan metode pembelajaran online. Belajar tanpa guru memang bisa. Namun, belajar langsung dengan para guru hebat, tentu sangat berbeda hasilnya. Ada banyak hal di luar keilmuan yang bisa dipelajari.

Masih lekat di ingatan, ketika guru saya, Pak Rachmad, seorang guru olahraga sekaligus pembina Pramuka di SMP 33 Surabaya, menyarankan kepada saya untuk menjadi wartawan. Rupanya, beliau memahami bagaimana bakat dan kemampuan saya dalam hal tulis-menulis, sehingga muncullah saran tersebut. Jelas saya merasa sangat beruntung, karena berkat arahan beliau, saya pun akhirnya benar-benar menjadi seorang wartawan.

Begitu pula ketika duduk di bangku SMA 2 Berau, guru bahasa Indonesia, Pak Sumarto pernah mendaulat saya untuk mewakili sekolah mengikuti lomba pidato. Padahal, saya sama sekali tidak merasa pandai bicara di depan umum. Namun, beliaulah yang memberikan arahan dan bimbingan, hingga kemudian saya bisa berlaga dalam lomba pidato hingga tingkat nasional.

Untuk bisa menjadi wartawan, saya pun akhirnya mengenal sosok wartawan di Berau yang kini menjadi kepala Dinas Pariwisata Berau. Mappasikra Mappaselleng, dulu merupakan wartawan harian Manuntung (sekarang Kaltim Post). Berkat kesediaannya mengajarkan saya ilmu jurnalistik tanpa pamrih, akhirnya saya pun bisa mengikuti jejaknya menjadi wartawan Kaltim Post hingga sekarang.

Di Kaltim Post, saya pun memiliki guru yang mengajarkan ketelitian. Syafril Teha Noer, sekarang ketua Dewan Redaksi, sangat detail dan teliti dalam mengoreksi tulisan. Berkat kejeliannya pula, saya akhirnya terbiasa menulis dengan bersih, berupaya tanpa salah kata satu huruf pun. Meski terkadang masih ada terselip kesalahan, itu tandanya saya manusia biasa, terkadang masih bisa silap mata.

Saat menjalankan perusahaan, ketika diberikan amanah memimpin Berau Post, guru saya adalah Zainal Muttaqin. Beliau merupakan sosok guru bijak yang sampai saat ini menjadi panutan di Kaltim Post Group. Dengan tangan dinginnya, perusahaan yang ditanganinya bisa berkembang. Pembelajaran itulah yang memungkinkan Berau Post yang ada saat ini, bisa terus hidup dan berkembang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x