Mohon tunggu...
Elang Maulana
Elang Maulana Mohon Tunggu... Dengan kata hidup lebih bermakna

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jokowi: Pengendalian Banjir Jakarta Terhambat Sejak 2017, Sindir Anies?

2 Januari 2020   14:52 Diperbarui: 2 Januari 2020   15:10 1416 31 13 Mohon Tunggu...
Jokowi: Pengendalian Banjir Jakarta Terhambat Sejak 2017, Sindir Anies?
Megapolitan Kompas

CURAH hujan yang begitu tinggi sejak 31 Desember 2019 hingga hingga Rabu pagi, (01/01/2020) mengakibatkan DKI Jakarta dan sekitarnya kembali di kepung banjir.

Berdasarkan catatan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menurut rilis data yang dikeluarkan BMKG, curah hujan yang melanda ibu kota negara ini adalah yang tertinggi sejak tahun 1996. Titik hujan paling tinggi terjadi di wilayah Jakarta Timur.

Adapun rilis data curah hujan dari BMKG ini, yaitu, Halim Perdanakusumah mencapai 377 mm per hari, Tama Mini 355 mm per hari, dan Jatiasih 259 mm per hari.

Akibat dari kepungan banjir yang melanda sejumlah titik di DKI Jakarta. Banyak pihak yang menyayangkan kinerja Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang dinilai kurang tanggap dalam upaya penanganan banjir.

Bahkan, tak sedikit pula yang membandingkan kinerjanya dalam masalah penanganan masalah yang selalu terjadi sejak lama itu dengan Gubernur terdahulu, Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok.

Salah satu solusi Ahok dalam upayanya mengatasi masalah banjir di Jakarta adalah dengan cara menormalisasi sungai dan waduk, tidak diteruskan oleh Anies.

Dampak kepungan banjir yang melanda DKI Jakarta dan sekitarnya ini, tak luput menjadi perhatian Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Jokowi menyebut, banjir yang terjadi di wilayah Jakarta dan sekitarnya pada awal tahun 2020 ini paling parah terjadi di Daerah Aliran Sungai (DAS) Krukut, Ciliwung, Cakung dan Sunter.

Menurut Jokowi, pembangunan sarana pengendalian banjir di empat titik aliran sungai itu terkendala pembebasan lahan sejak 2017.

"Banjir di ibu kota dan sekitarnya awal tahun ini paling parah terjadi di Daerah Aliran Sungai Krukut, Ciliwung, Cakung, dan Sunter. Sebagai penanganan darurat, telah difungsikan pompa, karung pasir, bronjong, dan tanki agar kawasan dan prasarana publik segera berfungsi kembali," cuit Jokowi melalui akun Twitter @jokowi, Kamis (2/1).

Masih disebutkan mantan Gubernur DKI Jakarta ini, upaya pengendalian banjir di empat aliran sungai ini sudah dilakukan tetapi sejak 2017 terhenti karena terhambat pembebasan lahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN