Mohon tunggu...
Elang Maulana
Elang Maulana Mohon Tunggu... Dengan kata hidup lebih bermakna

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ini Dia Aksi Nyata Fraksi PSI Jakarta, yang Lain Kapan Nyusul?

23 Desember 2019   20:25 Diperbarui: 23 Desember 2019   21:03 425 16 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini Dia Aksi Nyata Fraksi PSI Jakarta, yang Lain Kapan Nyusul?
Ketua Fraksi PSI Idris Ahmad di ruang Fraksi PSI, Gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Rabu (13/11/2019) KOMPAS.com

DALAM kurun waktu beberapa bulan terakhir, para anggota dewan dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta tidak hentinya mengundang rasa kagum masyarakat. Mereka, benar-benar mencoba mengaplikasikan dirinya sebagai wakil rakyat yang memang ditunjuk sebagai penyambung lidah dan berjuang sebenar-benarnya untuk kepentingan  rakyat.

Sampai saat ini, setidaknya sudah ada dua aksi nyata anggota Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta yang patut diberi apresiasi dan menjadi teladan bagi para anggota dewan lainnya. Tidak hanya yang ada di gedung parlemen DKI, melainkan bagi seluruh anggota dewan di seluruh nusantara.

Lalu, apa saja aksi nyata yang telah dilakukan oleh anggota dewan Fraksi PSI tersebut?

Pertama, tentu saja masyarakat DKI Jakarta masih belum lupa dengan keberanian seorang anak muda yang bernama William Aditya Sarana, membongkar sejumlah anggaran yang dianggapnya janggal dengan cara mengunggah Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (RAPBD) DKI Jakarta pada akun Twitter pribadinya.

Unggahan William ini akhirnya menjadi viral di mana-mana. Betapa tidak, nilai-nilai angka yang ditemukan rata-rata berjumlah fantastis. Sebut saja, anggaran pembelian lem Aica Aibon sebesar Rp. 82 milyar. 

Kemudian, anggaran Ballpoint sebesar Rp. 124 milyar, anggaran pengadaan tinta printer Rp. 400 milyar, anggaran penghapus Rp. 31 milyar, anggaran stabilo Rp. 3 milyar, anggaran pengadaan komputer Rp. 121 milyar dan beberapa anggaran  aneh lainnya.

Paska viralnya kasus anggaran aneh tersebut, William dihadapkan pada pertentangan hebat dari para angota dewan lainnya di DPRD Jakarta. Kendati begitu, anak muda lulusan Universitas Indonesia ini tampak tidak surut langkahnya. 

Bahkan, dia pernah menyatakan siap dipecat jika aksinya ini dianggap bersalah. Dia tidak keberatan, karena aksinya tersebut semata-mata bentuk trasfaransi wakil rakyat terhadap masyarakat.

William pun akhirnya divonis bersalah oleh Badan Kehormatan (BK) DPRD DKI Jakarta, karena dianggap telah melanggar tata tertib saat mengungkap rencana anggaran DKI 2020 yang dianggapnya janggal.

Selanjutnya, aksi nyata kedua yang dipraktekan anggota dewan dari Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta terjadi belum lama ini. Yaitu, dengan cara mengembalikan sisa dana reses ke kas daerah.

Ketua Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta Idris Ahmad mengatakan, dari total fasilitas dana reses sebesar Rp 2,44 miliar, Fraksi PSI Jakarta hanya menggunakan Rp 1,68 miliar saja dan memastikan Rp 752 juta sisanya kembali ke APBD.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x