Mohon tunggu...
Lingkungan Pilihan

Tahukah Anda Bagaimana Industri Mengolah Air yang Diambilnya?

31 Desember 2018   09:00 Diperbarui: 3 Maret 2019   09:45 0 1 0 Mohon Tunggu...
Tahukah Anda Bagaimana Industri Mengolah Air yang Diambilnya?
dokpri

Ingatkah anda pada kondisi air di dalam sungai saat melewatinya melalui jembatan penghubung jalan di kota-kota ?

Atau mungkin kondisi air ketika anda sedang berwisata ke sebuah danau di suatu desa tempat nenek anda tinggal?

Sebagian besar dari air-air yang mengalir maupun tergenang disana terlihat begitu keruh bahkan cenderung berbau tidak enak.

Idealnya, secara kenampakan fisis, air adalah cairan yang tidak berasa, tidak berwarna, dan tidak berbau. Sedangkan secara kimia, air adalah senyawa kimia yang terdiri atas dua molekul hidrogen dan satu molekul oksigen.

Dalam kehidupan sehari-hari kita sangat sering menggunakan air, salah satunya ketika membuat minuman, apapun itu. Hal tersebut karena sifat air yang merupakan salah satu pelarut universal dan murah. 

Namun karena sifat ini, air mudah terkontaminasi. Maka, jangan heran bila tidak sembarang air dapat dipergunakan oleh manusia, terlebih untuk dikonsumsi. Terdapat standar yang diberikan oleh pemerintah hingga dunia internasional mengenai kualitas minimal air yang boleh dikonsumsi oleh manusia.

venturesonsite.com
venturesonsite.com
Lalu bagaimana dengan dunia industri? Sama halnya dengan kehidupan sehari-hari, karena murah dalam dunia industri air juga digunakan dalam berbagai hal, seperti dalam kebutuhan proses kimia, sebagai medium pendingin, hingga untuk dibuat jadi steam atau uap air. Terlihat bening saja tidak cukup. Sebelum digunakan air perlu diolah terlebih dahulu karena berbagai hal, salah satunya untuk menurunkan resiko rusaknya alat dalam pabrik industri.

Parameter kualitas air ditunjukkan oleh kandungan di dalamnya, seperti kandungan hidrogen dalam air (H+) yang menunjukkan tingkat keasaman air, total padatan tersuspensi yang menunjukkan kekeruhan air, total padatan terlarut yang menunjukkan ion-ion yang terlarut di dalam air, kesadahan, hingga alkalinitas.  Pengolahan air diperlukan untuk mengurangi kontaminan-kontaminan tersebut hingga mencapai kondisi yang diperuntukkannya.

Sebagai langkah awal, air sungai atau air laut perlu dilewatkan screen atau penyaring. Bisa dibayangkan apabila hal ini tidak dilakukan maka akan banyak kotoran-kotoran besar seperti sampah yang akan terbawa yang jelas dapat merusak pompa yang digunakan.

Air yang sudah terpisah dari kotoran-kotoran besarnya, dipompa ke dalam suatu kolam yang bernama kolam ekualisasi. Sederhananya, kolam ini ada untuk mengontrol pasokan air dari air sungai atau air laut yang tidak stabil sebelum memasuki unit pengolahan berikutnya.

Tahap selanjutnya adalah sedimentasi bertahap. Total padatan tersuspensi perlu dikurangi supaya partikel padatan tidak mengganggu sistem distribusi dalam industri serta membentuk endapan yang menghambat transfer panas dari suatu alat. Sebagai finishing dalam penyaringan total padatan tersuspensi dilakukan filtrasi. Dalam industri, digunakan pasir diikuti komplementernya (garnet atau anthracite coal) dalam memfilter air yang akan digunakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN