Mohon tunggu...
Eka Dharmayudha
Eka Dharmayudha Mohon Tunggu... Mahasiswa Sekolah Tinggi Hukum Bandung, Member of Geostrategy Study Club

Anak Bangsa Penggemar AS Roma.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Habib Rizieq, Dianggap Musuh Negara Namun Dicintai Wong Cilik

18 November 2020   20:23 Diperbarui: 18 November 2020   20:46 206 0 0 Mohon Tunggu...

Beberapa hari yang lalu, kepulangan tokoh kontroversial Indonesia yang merupakan pimpinan salah satu organisasi masyarakat yang memiliki jumlah pengikut yang besar, Habib Rizieq Shihab, menimbulkan kehebohan publik. Tak sampai pada kepulangannya, ceramahnya dalam beberapa kegiatan setelahnya pun mengundang perhatian yang tinggi dari publik tanah air. Habib Rizieq tak sendiri. Kepulangan mendapatkan sambutan yang luarbiasa bahkan sejak Ia mendaratkan kakinya di Bandara Internasional Soekarno Hatta. 

Pendukungnya menyebabkan kemacetan lalu lintas, tak hanya di darat, bahkan sampai di udara. Penerbangan mengalami penjadwalan ulang, dan ribuan penumpang tertahan di perjalanan menuju bandara. Setelahnya, dalam acara memperingati Maulid Nabi yang digelar di salah satu daerah di Kota Jakarta juga dipadati ribuan pengikutnya. Ini tentu menimbulkan pertanyaan, seberapa kuat politik Sang Habib di masyarakat Indonesia? dan sejauh mana Ia mampu menjadi simbol perlawanan kepada penguasa Indonesia?

Tentu bukan suatu rahasia bahwa Habib Rizieq baru saja kembali dari pelariannya di Arab Saudi akibat dari begitu banyaknya kasus yang menderanya. Selama dalam pelarian, Habib Rizieq tak kehilangan pengaruh maupun kehilangan komando kepada ratusan ribu pengikutnya di Indonesia. 

Dalam beberapa momen, melalui rekaman video, Beliau berorasi untuk tetap meyakinkan pendukungnya bahwa Ia baik-baik saja dan akan terus melawan. Tak hanya pemimpinnya, pendukungnya di Indonesia tetap dengan setia menjalankan amanah pimpinannya dan setia menanti kepulangannya.

Sebagai seseorang yang mendapatkan citra publik buruk akibat dari ceramah-ceramah politiknya yang keras dan terkadang dianggap tidak sesuai dengan nilai-nilai agama, Ia tetap menjadi tokoh yang mampu menginspirasi sebagian masyarakat Indonesia. Meski sedang dalam keadaan pandemi, pendukungnya tak ragu untuk datang berbondong-bondong menjemputnya di Bandara Soekarno Hatta, tanpa protokol kesehatan. Ini tentu merupakan sebuah kemampuan yang luarbiasa yang dimiliki oleh Habib Rizieq, yang tentu tidak dimiliki oleh tokoh politik lainnya.

Pengikutnya seolah-olah seperti terhipnotis. Mereka sangat militan, setia, dan rela mengorbankan dirinya demi menjalankan arahan dari Sang Habib. Banyak faktor yang tentu saja mempengaruhi hal tersebut. Mulai dari faktor ekonomi, sosial, dan politik. 

Pada bidang ekonomi misalnya, akibat dari pandemi kondisi ekonomi Indonesia tak kunjung membaik disamping pelaksanaan ekonomi yang semakin liberal menyebabkan ketimpangan ekonomi yang tinggi antara orang kaya dan orang miskin. Akibat dari rasa frustasi tak mampu memenuhi kebutuhan sehari-hari, Rizieq Shihab hadir sebagai simbol kemakmuran bagi pengikutnya.

Di bidang sosial, walau sudah memasuki zaman modern, masyarakat Indonesia cenderung masih sangat feodal yang berarti masih menokohkan seseorang berdasarkan keturunan dan status sosialnya. Habib Rizieq yang merupakan "keturunan Nabi" ini tentu mampu membuat orang merasa nyaman dan aman berada dibelakangnya untuk mendukung Sang Habib. 

Hal ini dilengkapi dengan doktrinisasi keagamaan yang dikemas dengan cukup baik sehingga pengikutnya semakin militan karena dengan melayani dan menjalankan amanat Sang Habib artinya mereka telah membela kemuliaan agamanya, apapun cara yang ditempuhnya itu.

Hampir sebagian besar pengikutnya adalah orang-orang yang bisa digolongkan tidak memiliki pendidikan yang lengkap dan berada digaris kemiskinan. Hal ini tentu saja memudahkan Habib Rizieq untuk mempengaruhi orang-orang tersebut dengan pemahaman Islam Fundamentalnya. 

Tentu memang banyak faktor sosial lainnya, misal karena keluarganya adalah pendukung Habib, maka garis keturunannya pun mengikuti ataupun karena ajakan teman dan melihat narasi yang dibawa oleh Habib Rizieq bisa dijadikan sebagai pembenaran terhadap situasi yang menimpa masing-masing individu tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN