Mohon tunggu...
Efrem Siregar
Efrem Siregar Mohon Tunggu... Menulis dari balik tembok

Bahasa dan Sastra Prancis | Peminat topik internasional Twitter: @efremsiregar

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Pelajaran Referendum Swiss, Pemikir Ekonomi dan Politik Perlu Sowan ke Aktivis Lingkungan

14 Maret 2021   12:12 Diperbarui: 16 Maret 2021   07:34 1368 22 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pelajaran Referendum Swiss, Pemikir Ekonomi dan Politik Perlu Sowan ke Aktivis Lingkungan
Pekerja sawit. (Foto: Kompas.com/RODERICK ADRIAN MOZES)

Hasil referendum rakyat Swiss pada 7 Maret 2021 tentang perjanjian perdagangan bebas (free trade agreement) dengan Indonesia memberikan pelajaran penting untuk menyikapi perubahan dunia dalam memandang ekonomi dan hubungan internasional.

Meski mayoritas pemilih mengatakan "ya" pada Indonesia-European Free Trade Agreement CEPA (IE-CEPA), perdebatan yang terjadi sepanjang setahun terakhir memperlihatkan bahwa pegiat lingkungan hidup mampu memberikan daya tawar kuat untuk mempengaruhi paradigma fungsi ekonomi secara keseluruhan.

Melihat perolehan suara, hasil referendum menunjukkan sebanyak 1,4 juta atau 51,6 persen pemilih mengatakan "ya", sementara 1,3 juta atau 48,4 persen pemilih mengatakan "tidak" terhadap IE-CEPA. Selisih kedua suara sangat tipis.

"Saya mengucapkan selamat atas pelaksanaan referendum di Swiss pada 7 Maret 2021 terkait IE-CEPA, yang berjalan lancar dengan hasil positif. Pemerintah Republik Indonesia sangat menghormati proses demokrasi yang ada di Swiss, dan hasil referendum ini memberikan angin segar bagi implementasi IE-CEPA segera," kata Mendag M Lutfi dalam keterangan pers menanggapi hasil referendum.

Kemunculan referendum IE-CEPA memang tak terlalu mengejutkan mengingat pertentangan muncul karena adanya minyak sawit dalam kesepakatan. Bukan sodoran baru untuk melawan industri sawit.

Mengutip laman web swissinfo.ch (SWI), penentang FTA adalah serikat petani Uniterre dan petani anggur (winegrower) Genewa, Willy Cretegny. Lebih lanjut, mereka mendapat dukungan dari Partai Ekologi Swiss dan Sosial Demokrat.

Poin-poin keberatan kelompok penentang FTA dapat ditemukan dalam laman web stop-huile-de-palme.ch. Minyak sawit, tulis mereka, menyebabkan deforestasi, ancaman kebakaran hutan, pekerja anak dan penggusuran petani kecil dan masyarakat adat.

Mayoritas penolak berada di wilayah berbahasa Prancis

Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, pertentangan terhadap industri sawit cukup sering diperlihatkan di sejumlah negara Eropa.

Di Prancis, pada 2015 silam, Menteri Ekologi Prancis Segolene Royal menyerukan berhenti mengonsumsi Nutella dengan alasan dapat menghancurkan bumi sebab mengandung minyak sawit dan deforestasi.

Pada Agustus lalu, Dewan Negara Prancis menolak banding perusahaan minyak Total yang menentang keputusan pengecualian produk minyak sawit dari definisi biofuel yang mendapat insentif pajak. Sekarang, Total harus berhadapan dengan 6 asosiasi termasuk Greenpeace atas operasi biorefinery yang mengolah minyak sawit sebagai biofuel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x