Mohon tunggu...
Jan Bestari
Jan Bestari Mohon Tunggu... Lainnya - Merayakan setiap langkah perjalanan

Refleksi kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Get Lost a Day in Rome, Kota Abadi yang Melintas Zaman

8 Februari 2022   22:16 Diperbarui: 7 Maret 2022   19:05 252 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Salah satu sudut kota Roma dengan jalan dari batu bata, pohon unik, kereta kuda dan bangunan bergaya klasik_Dok foto pribadi

Roma di Italia,biasanya fikiran kita langsung  teringat akan pemain atau klub sepak bolanya yang terkenal seantero dunia. Kota Roma juga sering disebut dalam pelajaran sejarah disekolah. Meski sedikit ironi,karena nama  Romulus dan Remu pendiri kota Roma itu sendiri seolah tenggelam oleh ketenaran raja fenomenal yang memerintah Roma yang  bernama  Julius Caesar . Seorang  raja diktator sekaligus sangat dicintai oleh rakyatnya.

Adalah satu anugerah karena diberikan kesempatan oleh penguasa alam dapat melihat langsung  Caput Mundi atau ibukota dunia  julukan lain kota klasik Roma disaat hari natal di tahun 2012. Suhu saat musim dingin itu berkisar 15 derajat celsius yang merupakan rentang suhu yang sangat aman untuk kita  yang terbiasa  dengan suhu harian 30 derajat celsius.

Roma dengan gaya bangunan arsitektur antik nya_dok foto pribadi
Roma dengan gaya bangunan arsitektur antik nya_dok foto pribadi
Tetapi ada satu hal yang mengganjal rencana teroka kota abadi ini khususnya  bagi pelancong tipe backpacker . Disebabkan pada hari itu diumumkan  semua transportasi publik tidak beroperasi. Sejujurnya menggunakan angkutan publik adalah cara efektif dan hemat untuk menjelajah kota yang sudah sangat terintegrasi dengan spot penting kota, wilayah dan antar modanya. Suatu ciri transportasi umum hampir di semua wilayah Eropa yang  terasa sangat nyaman, aman serta dapat menghemat waktu dan juga  biaya.

Basilika S. Maria degli Angeli e Dei Marturi di Roma
Basilika S. Maria degli Angeli e Dei Marturi di Roma

Keputusan harus diambil. Apakah tetap duduk manis seharian menatap langit-langit kamar  penginapan yang  terasa hangat ditubuh?. Atau memutuskan untuk berkelana kemana saja  ditengah cuaca dingin sejauh dan sekuat kaki bisa  melangkah. Pertimbangannya kesempatan tidak datang dua kali. Seperti bak pepatah banyak jalan menuju Roma.Dan aku memutuskan ” banyak cara menjelajah Roma”.

Spirit kota dengan lika liku sejarahnya yang panjang  melintas ribuan tahun. Senada dengan panggilan lainnya sebagai kota abadi itu seperti memanggil-manggil untuk aku segera  menjelajah  kota yang tampak didominasi oleh bangunan berarsitektur kuno namun tetap elegan diabad 21 ini.

Perjalanan seharian penuh  mulai dari terbit fajar sampai dengan lampu-lampu  mulai menerangi  kota antik mahakarya manusia yang indah. Sebuah petualangan yang benar-benar menggunakan kekuatan dua tungkai kaki. Semua berkelindan sempurna antara takjub  karena banyaknya pilihan situs bersejarah yang bertebaran disepanjang perjalanan. Semuanya memberikan ambience khusus kota yang dijuluki  ibu kota dunia  tersebut sekaligus  rasa lelah  fisik  yang mendera. Tetapi semuanya  berakhir dengan terkumpulnya seluruh memori yang  terpatri abadi dapat ditangkap selama perjalanan ngebolang  tidak biasa itu.

Perjalanan yang  berbekal informasi awal dengan bertanya melalui petugas hotel sebelumnya, peta kota, serta sarapan pagi risotto untuk mengisi pundi-pundi tenaga yang  terasa creamy bagi lidah Asia .Sesaat fajar masih malu-malu untuk menanampakkan dirinya di ufuk timur. Sedang kabut tipis masih menyelimuti kota dengan butiran-butiran  embun melayang halus terasa segar menyapu wajah , seketika itulah aku melihat mahakarya manusia bernama Colosseum. Bangunan raksasa berbentuk lingkaran dengan tampilan seperti jejeran ventilasi jendela-jendela besar yang mengelilingi seluruh situs yang dibangun  pada 70 Masehi itu. Colosseum sebuah panggung raksasa nan akbar di zamannya sebagai tempat menonton adu kuat: manusia vs manusia, dan bahkan dengan lawan seorang narapidana  dan atau binatang buas . Sebuah bangunan situs paling mahsyur dan menjadi simbol utama Roma.

Colloseum di Roma saat natal 2012_dok foto pribadi
Colloseum di Roma saat natal 2012_dok foto pribadi

Bahkan dikatakan bahwa seseorang belum menginjakkan kaki ke Roma jika ia belum ke Colosseum!. Sebuah trik dan branding  jitu dalam pemasaran pariwisata dunia. Kerapuhan diberbagai sisi situs sepertinya tidak menyurutkan sedikitpun akan kemegahannya. Ia seperti tetap terus abadi dan  berusaha menantang zaman ditengah pusat kota metropolitan yang  pedestrian dan alun-alun kotanya luas dan terasa lapang.  Sebuah bangunan spektakuler yang memang mengandung narasi sejarah tak ternilai dalam perkembangan sejarah Roma yang melintas ribuan tahun tersebut. Bangunan kuno yang juga biasa disebut Teater Flavia tersebut dulunya dapat menampung sampai dengan 80.000 orang . Sehingga kemudian dijadikan salah satu situs milik masyarakat dunia yang dilindungi oleh lembaga PBB UNESCO.

Menyusuri kota dengan berjalan kaki menikmati denyut wilayah urban masa silam, tetapi dapat dinikmati sampai era modern ini sungguh suatu pengalaman yang mengasyikkan. Kita merasa langsung terlempar ke peradapan lampau lengkap dengan berbagai imajinasinya karena dikuatkan oleh berbagai tontonan atau bacaan yang berhubungan dengan sejarah kotanya.  Apalagi ditunjang dengan cuaca yang mendukung karena matahari yang bersinar cerah, meskipun sesekali tubuh dihinggapi  rasa dingin yang terasa menggigit. Dengan suhu udara kota Roma yang  hari itu masih sekitar 15 derajat celsius, artinya  cuaca alam hariannya masih cukup bersahabat untuk tubuh kita yang terbiasa didaerah tropis bersuhu rata-rata 27-30 derajat celsius.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan