Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Guru

Berjuang Dengan kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Oknum, Kekejaman Tak Terperi Atas Nama Agama

16 Maret 2019   05:51 Diperbarui: 16 Maret 2019   05:54 195 3 3
Oknum, Kekejaman Tak Terperi Atas Nama Agama
brenton tarant (tribun.batam.tibunnews.com)

Sekilas terasa ngeri merasakan tantangan zaman sekarang, ternyata kebiadaban kekejian, terorisme, kejahatan berasal dari pemahaman agama yang keliru. Tidak mungkin agama mengajarkan kejahatan, pembunuhan apalagi melakukan penembakan secara brutal, meledakkan diri dalam sebuah kerumunan orang banyak, menyuarakan betapa kuasa Tuhan itu besar tetapi dengan melakukan pembantaian atas nama agama. Mereka adalah oknum, sempalan dari paham agama garis keras. Hampir semua agama memiliki orang- orang yang menafsirkan agama menurut keyakinan diri sendiri.

Agama dan Terorisme yang Susah Dipisahkan

Pada beberapa dekade ini ribuan bahkan jutaan orang menjadi korban dari perseteruan antar agama. Terorisme lahir dan muncul karena ketidakadilan, kemiskinan, diskriminasi, doktrinasi agama yang keliru hingga melahirkan sikap- sikap radikal yang tidak menampilkan wajah agama yang pendamai, penyayang, penuh kasih sayang. Mereka malah menampilkan brutalitas. Atas nama agama oknum- oknum itu membunuh dan melakukan genosida untuk menumpas saudara mereka yang berpaham lain.

Mungkin akibat berita, aksi- aksi terorisme agama maka radikalisme agama bergerak dan muncul dari orang- orang yang tidak terima agama mereka dilecehkan dan dijadikan sasaran kekejaman. Maka sempalan- sempalan agama yang salah memahami ajaran it uterus menimbun dendam, menimbun kebencian hingga akhirnya meledak dan kemanusiaan mereka hilang berganti suara iblis yang membisiki mereka untuk melakukan balas dendam.

Bukan karena Ajaran Agama Melainkan "Oknum"yang Salah Menafsirkan Ajaran

Siapapun oknumnya atas agama siapapun kekejian tidak pernah dibenarkan. Bagi kita jangan tanggapi aksi brutal apapun dengan hati dan jiwa meradang yang akhirnya menghantar kita untuk saling curiga, saling menuduh dan melempar kecurigaan pada masing- amsing agama yang sebelumnya bisa berdampingan dengan damai.

Maka seruan untuk tidak menyebarkan konten kekerasan atau memviralkan adegan keji penembakan, pengeboman seperti yang terjadi di Selandia Baru di daerah Christchurch Jumat 15 Maret 2019 itu benar. Adegan kekerasan, live streaming kekejian adalah kejahatan kemanusiaan. Tentu tujuan sukses jika orang lain, netizen atau siapapun pengguna media sosial lalu secara tidak sengaja membagikannya ke orang lain walaupun sebetulnya hanya untuk mengingatkan untuk mengecam aksi brutal dan biadab tersebut.

Brutalitas adalah milik manusia. Bahkan manusia ternyata lebih keji dari binatang yang paling ganas sekalipun. Manusia mempunyai akal, pikiran dan kesadaran. Jika membunuh dilakukan dengan sadar berarti manusia itu telah melecehkan kesadarannya melebihi binatang. Ketika nyawa terasa "receh" dan atas nama keyakinan mengumbar kebencian maka manusia telah ditelikung iblis secara tidak sadar. Iblis sukses merayu manusia untuk membalaskan dendam dan ketika keinginan iblis diamini maka sukses besar bagi iblis dan ujian bagi pemeluk agama yang merasa kecolongan agamanya menjadi loncatan untuk melakukan pembantaian.

terorisme dan radikalisme agama merupakan sel sel kekejian manusia (satuharapan.com)
terorisme dan radikalisme agama merupakan sel sel kekejian manusia (satuharapan.com)
Atas nama agama susah terbayangkan manusia dengan dinginnya melakukan penembakan. Dengan sadar dan  di video live pula. Segera tuduhan akan menyasar oh ternyata agama ini yang salah mengajarkan agama agama itu yang ternyata membuat terorisme berkembang pesat dan sebagainya. Lalu iblis akan tersenyum lagi jika agama dan agama saling lempar kecurigaan dan akhirnya perang tidak terelakkan.

Hitam Putih Bathin Manusia

Kajian mengenai agama, terorisme dan tragedi kemanusiaan sudah banyak ditulis. Sejak awal konflik atas nama agama belum bisa diselesaikan. Padahal para pemimpinnya sudah menyerukan untuk berdamai. Ketika ISIS sudah mulai surut di pusat konflik (Suriah, Irak) sel- selnya menyebar ke seluruh dunia, sel sel itu tidak mati. Doktrin itu telah tertanam di otak dan menjadi dogma yang susah dihilangkan karena sudah terjadi cuci otak yang susah dinetralisir. Sel sel itu bakal berkembang manakala negara didera konflik  ketidakadilan dan kemiskinan masih menjadi momok yang siap meledakkan konflik sosial.

Sel- sel itu bisa jadi masuk dalam relung manusia yang merasa dendam, merasa benci atas kekejian oknum agama lain. Bibit dendam berkembang hingga memuntahkan aksi nekat pembunuhan dengan pemberondongan. Mungkin dugaan sering keliru tetapi yang terjadi adalah semua orang sepakat bahwa akar dari kekejian tentu karena ada dendam dan aksi balas dendam atas kekerasan lain di belahan dunia ini.

Pemeluk agama harus mampu membedakan pokok- pokok ajaran agama dan sel- sel radikal yang tentu ada dalam setiap agama. Dalam diri manusia selalu ada jaringan pemikiran yang lebih menstimulasi kasih sayang dan sikap memaafkan atas pelecehan- pelecehan atas nama agama. Namun ada sel lain yang bisa merangsang manusia untuk melakukan tindakan keji jika tidak dibekali dengan pemahaman kuat bahwa apapun balas dendam kekejian bukanlah ajaran agama melainkan pengaruh iblis. Dalam diri manusia selalu ada sisi hitam dan putih. Ada suara nurani ada rayuan untuk melakukan pelanggaran. Dan jika rayuan melakukan pelanggaran lebih kuat maka manusia akan melakukan perbuatan yang bisa membahayakan keselamatan orang lain.

Setiap teror, setiap peristiwa, tragedi kemanusiaan, menjadi pelajaran berharga betapa manusia hanyalah debu dihadapan keagungan Allah, Keagungan Tuhan. Istilah apapun yang muncul dari manusia untuk merubah keadaan bahkan lebih dahulu menafsirkan kehendak Tuhan akan kembali menimpa manusia sendiri. Bahwa misteri kekuasaan Tuhan itu tidak terjangkau tetapi manusia merasa bisa mengendalikan kehendak Tuhan. Maka ajaran, politik, kekuasaan pun banyak diselewengkan. Bahkan ada politikus yang merasa bisa merayu malaikat untuk mendoakan lawan politiknya agar kalah. Ah kembali ke fokus tentang persoalan terorisme.

Setuju untuk Tidak Menyebarkan Adegan Kekejian Di Media Sosial

 Ya kami berusaha untuk tidak menebarkan konten kekejian manusia, tidak memviralkan perilaku genosida atas nama agama. Karena agama apapun tidak pernah mengajarkan pembunuhan dan pembantaian. Kembali manusia  harus saling sapa dan saling peduli dan agama adalah wilayah pribadi manusia yang harus dihormati sebagai kepercayaan masing- masing.