Mohon tunggu...
Dwi Klarasari
Dwi Klarasari Mohon Tunggu... Administrasi - Write from the heart, edit from the head ~ Stuart Aken

IG: @dwiklara_project | twitter: @dwiklarasari

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Puisi Akrostik: Cara Menulis dan Seabrek Manfaatnya

11 September 2021   15:40 Diperbarui: 11 September 2021   15:44 376 50 28
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi Akrostik: Cara Menulis dan Seabrek Manfaatnya
Sumber: www.acrosticnamepoems.com

Semua orang bisa menulis puisi, terlebih dengan teknik akrostik ~ dk

Benar! Termasuk anak-anak yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Dahulu penulis dan sejumlah teman pun suka bergantian menulis puisi di buku kenangan masing-masing. Dimulai dengan menulis kata secara menurun, lalu menguraikan setiap hurufnya menjadi larik-larik puisi.

Selalu ada keseruan! Begitu pun tidak terekam dalam ingatan, di kelas berapa persisnya bapak/ibu guru mengajari kami menulis puisi demikian. Puisi yang kemudian hari penulis kenal sebagai "puisi akrostik".

Adakah sahabat literasi pernah memiliki keasyikan serupa? Tahukah sahabat literasi bahwa menulis puisi akrostik ternyata memberikan banyak manfaat! Yuk, kita telusuri bersama!

Berkenalan dengan Puisi Akrostik 

Menurut wikipedia.en, kata "acrostic" di antaranya berasal dari bahasa Prancis acrostiche dan dari bahasa Latin pasca-klasik acrostichis. Seperti gambaran di atas, puisi akrostik (acrostic poem/poetry) adalah puisi yang ditulis berdasarkan huruf-huruf awal dari sebuah kata/kelompok kata yang ditulis secara vertikal. Kata/kelompok kata tersebut bisa menjadi tema atau judul puisi.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), akrostik didefinisikan sebagai syair atau puisi yang dibentuk dari rangkaian huruf yang mengawali atau mengakhiri setiap barisnya.

Puisi akrostik telah ditulis sejak ribuan tahun yang lalu. Jamak ditemui pada sastra abad pertengahan, dalam syair maupun prosa. Konon, puisi ini digunakan untuk menonjolkan nama penyair atau pelindungnya. Pada kesempatan lain digunakan pula untuk berdoa kepada orang suci.

Ada beberapa jenis atau varian puisi akrostik. Berikut penjelasan dan contohnya.

  • Akrostik Kata: menguraikan huruf-huruf "tema/judul" menjadi satu kata saja. Puisi "KEMARAU" berikut salah satu contohnya.

    KEMARAU (dk)
    Ketika
    Embung
    Mengering
    Ada
    Ribuan
    Asa
    Urung

  • Akrostik Larik: menguraikan huruf-huruf "tema/judul" menjadi larik-larik puisi (setiap larik terdiri lebih dari satu kata, biasanya 2-10 kata). Puisi "Chelsea" pada gambar kover atau puisi "KUCINGKU" berikut ini bisa menjadi contoh.  

    HALAMAN :
    1. 1
    2. 2
    3. 3
    4. 4
    5. 5
    6. 6
    7. 7
    Mohon tunggu...
    Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
    Lihat Bahasa Selengkapnya
    Beri Komentar
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

    Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
    VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan