Mohon tunggu...
Dwi Klarasari
Dwi Klarasari Mohon Tunggu... Administrasi - Write from the heart, edit from the head ~ Stuart Aken

IG: @dwiklara_project | twitter: @dwiklarasari

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

"Mbak Wayan, Ini Jangan!"

3 September 2021   21:19 Diperbarui: 3 September 2021   21:37 242 39 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Mbak Wayan, Ini Jangan!"
Sumber foto: osc.medcom.id

Peristiwa lucu ini terjadi saat aku duduk di Kelas 3 Sekolah Dasar. Kala itu, ayahku mendapat beasiswa untuk belajar di salah satu Sekolah Tinggi di Kota Gudeg.

Suatu ketika, saat liburan semester ayahku mengajak tiga sahabatnya menginap di rumah kami di Kota Semarang. Kebetulan mereka tidak pulang ke kampung halaman masing-masing. Boleh jadi  demi menghemat pengeluaran. Namanya juga mahasiswa, kan?  

Tentu saja kami menyambut mereka dengan senang hati. Suatu kehormatan bila tamu berkenan menginap di rumah kami. Meskipun rumah kami sangat tidak layak untuk menerima tamu---rumah kami berdinding papan dan berlantai semen---tetapi ruang hati kami semewah hotel bintang lima. Haha, lebay ya?!

 

Ketiga sahabat ayahku berasal dari luar Jawa. Mereka adalah Om Sahat dari Sumatera Utara, Om Yosef dari Pulau Timor bagian Timur (sekarang menjadi Timor Leste), dan Tante Wayan dari Bali. Sementara kami adalah keluarga Jawa dengan sedikit sentuhan Madura. Wah, Indonesia mini!

Dalam keseharian, keluarga kami berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia bercampur dengan bahasa Jawa. Alih-alih menggunakan krama inggil---bahasa Jawa halus---yang relatif sulit, untuk berbicara dengan ayah ibu, aku dan saudara-saudaraku memilih berbahasa Indonesia. Jadi, ketika sahabat ayah bertamu kami pun berkomunikasi dengan bahasa Indonesia. Sungguh beruntung ada bahasa Indonesia.   

Untuk menjamu tamunya, ibu memasak cukup banyak makanan. Tentu semuanya masakan khas Jawa. Sebenarnya hanya masakan sederhana, seperti sayur lodeh, sayur bening, perkedel jagung, tahu-tempe goreng, ikan asin, dan sambal terasi. Namun, rasanya luar biasa karena ibuku jago masak.

Seperti keluarga besar kami pun makan bersama mengelilingi meja kayu sederhana. Ayah dan ibu, Om Sahat, Om Yosef, Tante Wayan, dan aku bersama kakak serta dua adikku. Dalam temaram lampu petromaks, rumah kami terasa bagai surga dunia. Terlebih karena hari itu banyak makanan. Aih! 

Selayaknya nyonya rumah yang baik, ibuku sibuk menawarkan ini-itu kepada para tamunya. Harapannya semua masakan ludes dinikmati, terlebih oleh ketiga sahabat ayah.

Tambah lagi nasinya; ini tahu/tempe gorengnya; ayo jangan malu-malu; dan sebagainya. Itulah kalimat-kalimat yang terucap oleh ibu sepanjang acara makan.   

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan