Mohon tunggu...
Kosasi Kwek
Kosasi Kwek Mohon Tunggu...

Dokter umum,\r\nlulusan FK-Universitas Tarumanagara, Jakarta, tahun 1998. Lahir di Medan, 19 November 1972.\r\nTinggal dan bekerja di\r\nRengat, Propinsi Riau, Indonesia.\r\nEmail : dr.kosasi@gmail.com Alamat surat : Jl.A.R.Hakim 19-B, Rengat 29319, Riau.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

"Angin Duduk", Sakit Apa Sebenarnya?

12 Maret 2014   16:07 Diperbarui: 24 Juni 2015   01:01 97757 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Angin Duduk", Sakit Apa Sebenarnya?
Ilustrasi /Admin (Shutterstock

[caption id="" align="aligncenter" width="620" caption="Ilustrasi /Admin (Shutterstock"][/caption] Di Indonesia, selain "masuk angin", istilah "angin duduk" cukup dikenal dan sering disebut sebagai salah satu penyakit yang menimbulkan kematian mendadak. "Si A mendadak meninggal, kena angin duduk, katanya", itulah yang sering kita dengar atau kita ucapkan. Sebenarnya apa penyakit "angin duduk" itu ? Penyakit apa yang menimbulkan gejala atau keluhan "angin duduk" itu ? Mengapa bisa timbul istilah "angin duduk" ? Walaupun sesungguhnya tidak ada penyakit "angin duduk", kita sering mendengar atau menemukan atau bahkan mengalami sendiri penyakit "angin duduk" itu. Tentu harus ada penjelasan yang masuk akal dari sudut pandang ilmu medis untuk keluhan "angin duduk". Tulisan ini mencoba merinci keluhan-keluhan atau gejala-gejala apa saja yang sering membuat seseorang merasa mengalami "angin duduk", dan penyakit-penyakit apa saja yang bisa menimbulkan seseorang merasa mengalami "angin duduk".

Gejala / keluhan dan tanda-tanda "angin duduk" Banyak variasi keluhan, gejala, dan tanda yang membuat seseorang atau keluarganya merasa mengalami "angin duduk". Setiap penderita bisa berbeda-beda gejala/keluhan dan tandanya. Ada penderita yang mengalami keluhan atau gangguan yang lebih dominan/berat di dada, sedangkan penderita lain mengalami keluhan atau gangguan yang lebih dominan/berat di perut.

Secara umum, masyarakat kita menyebut "angin duduk" jika terdapat satu atau lebih gejala atau keluhan dan tanda berikut :

-Sakit dada (nyeri dada), terutama di sisi kiri atau di tengah dada. -Sakit perut, termasuk nyeri ulu hati atau bagian lain perut. -Rasa kembung yang luar biasa, sering disebut "perut menyesak". -Rasa tegang atau keras pada perut. -Dengan / tanpa keluhan berikut :

  • berkeringat dingin
  • wajah menjadi pucat
  • rasa sesak nafas atau rasa berat untuk bernafas
  • nyeri punggung, terutama di sisi kiri atas
  • sakit / nyeri pinggang
  • nyeri perut sebelah kanan atas, di bawah lengkung iga terbawah
  • pusing berputar ( vertigo ) atau rasa oyong-oyong
  • mual dan muntah
  • mencret
  • rasa mau buang angin tapi susah buang angin
  • rasa mau buang air besar tapi susah buang air besar
  • gangguan kencing, seperti : kencing tersendat-sendat, rasa ingin kencing tapi susah kencing, sebentar-sebentar kencing dalam jumlah sedikit, kencing kemerahan atau berdarah.

Masing-masing gejala / keluhan dan tanda-tanda di atas tentu mempunyai penyebab spesifiknya, walaupun keluhan utamanya adalah merasakan adanya "angin yang duduk di dalam dada atau perut" atau "angin yang menguasai isi dada atau perut". Sekali lagi, sebenarnya tidak ada penyakit angin duduk; tapi benar ada keluhan-keluhan seperti yang dijelaskan di atas, ditambah dengan keluhan-keluhan sampingan/penyerta lain  yang semuanya dapat dijelaskan secara medis.

.

"Angin Duduk" Karena Serangan Jantung ( Sindrom Koroner Akut )

[caption id="attachment_326234" align="aligncenter" width="406" caption="Foto ilustrasi nyeri dada karena serangan jantung. Sumber:thinkstockphotos.com"]

13941064731012590681
13941064731012590681
[/caption]

Serangan jantung yang disebabkan oleh sumbatan pembuluh darah jantung bisa menunjukkan gejala / keluhan dan tanda-tanda seperti :

  • Nyeri dada, baik di bagian kiri dada ataupun di tengah-tengah dada
  • Nyeri dada bisa menjalar ke punggung kiri atas, atau ke arah rahang bawah, atau ke arah ketiak, atau ke arah bagian dalam lengan
  • Sesak nafas atau rasa berat untuk bernafas
  • Rasa pusing berputar ( vertigo )
  • Berkeringat dingin
  • Wajah menjadi pucat
  • Pitam atau terjatuh pingsan ( syncope )
  • Nyeri ulu hati atau sedikit di atas ulu hati
  • Perut kembung atau rasa menyesak
  • Mual dan muntah
  • Mendadak buang air besar dalam jumlah banyak sekaligus

[caption id="attachment_326236" align="aligncenter" width="196" caption="Gambar ilustrasi penjalaran nyeri saat serangan jantung. Sumber : 3d4medical.com"]

139410689676119661
139410689676119661
[/caption]

Sumbatan pembuluh darah jantung merupakan penyebab yang paling sering dan paling fatal dari kasus-kasus yang sering disebut ( oleh masyarakat awam kita ) sebagai "angin duduk". Serangan jantung karena sumbatan pembuluh darah jantung ( dalam medis disebut Sindrom Koroner Akut ) sering menyebabkan kematian dalam hitungan menit atau belasan menit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x