Mohon tunggu...
Pandapotan Silalahi
Pandapotan Silalahi Mohon Tunggu... Pandapotan Silalahi (peminat dan penulis masalah-masalah sosial, politik dan perkotaan. Berasal dari Medan (Sumatera Utara). Lahir dari darah seorang wartawan bernama Maringan Silalahi (alm) mantan Wartawan Harian Ekonomi NERACA di Pematangsiantar-Simalungun (Sumut)

melihat situasi dan menuliskan situasi itu

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Hamili Anak Kandung, Tewas Dianiaya Tahanan di Sel?

28 September 2020   00:25 Diperbarui: 28 September 2020   00:41 262 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hamili Anak Kandung, Tewas Dianiaya Tahanan di Sel?
foto | kairos/cakapkita

MENGEJUTKAN setelah membaca salahsatu laporan media online hari ini. Saya sebagai warga Medan, Sumatera Utara (Sumut) hanya bisa mengelus dada. Seorang tahanan, tewas dianiaya para tahanan lantaran tahu si pelaku sudah menghamili anak kandungnya hingga hamil 6 bulan. Para tahanan yang geram, memukulinya hingga meregang nyawa, meski sempat mendapat pengobatan medis. 

Benar ternyata Sumatera sudah dalam tahap darurat kasus kekerasan seksual. Belakangan beragam kasus kekerasan seksual muncul di wilayah Sumatera Utara khususnya daerah Kabupaten Toba.

Arus Global yang tak Terkendali

Apa yang menyebabkan hal ini? Kuat dugaan, derasnya arus informasi global yang tak bisa terkenali mengakibatkan moral masyarakat kian lama kian terkikis. Mudahnya masyarakat mengakses film porno di internet diduga salah satu pemicunya.

Di sinilah kita harapkan peran agama. Sejatinya para pengurus rumah-rumah ibadah sudah mengantisipasi masalah ini.

Apa yang terjadi di Kabupaten Serdang Bedagai ini, seolah menyentak mata dan pikiran warga Sumatera Utara.

Kondisi Ruang Tahanan yang 'Over Load'

Seorang tahanan tewas dianiaya sesama tahanan lantaran geram atas apa yang menimpa dirinya.

Miris memang! Dalam laporan media itu, salah satu penyebab, selain pasal pidana yang disandang tersangka tewas itu, kondisi tahanan (Rumah Tahanan Polisi) alias RTP yang sudah 'over load', kelebihan kapasitas.

Suasana yang penuh sesak di dalam sel tahanan, mengakibatkan mudahnya orang berinteraksi satu sama lain.

Wajar memang, sesama tahanan terpicu amarahnya. Manakala seorang tahanan ditimpa kasus pidana lantaran menghamili anak sendiri. Bukankah masih  banyak kejahatan yang bisa dijalani? Kalau dasar penjahat, mengapa harus anak kandungnya yang menjadi korban? Begitu mungkin pikiran sebagian para tahanan di dalam sel itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN