Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Haruskah Merasa Terancam Ketika Junior Lebih Berkembang di Tempat Kerja?

15 Oktober 2020   12:47 Diperbarui: 18 Oktober 2020   23:25 246 26 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Haruskah Merasa Terancam Ketika Junior Lebih Berkembang di Tempat Kerja?
Sumber foto: Fauxels via Pexel.com

Seorang teman begitu kesal gara-gara rekan kerja yang lebih junior dari dirinya dipromosikan lebih dahulu. Padahal, dia lebih dua tahun masuk ke tempat kerja itu.

"Bagaimana bisa dia yang baru masuk harus menduduki jabatan itu?", pikir teman itu.

Pastinya, pemimpin mempunyai pertimbangan dalam memilih junior untuk memegang jabatan baru. Pertimbangan itu kerap kali berada di luar jangkauan pikiran sebagai seorang senior. 

Jabatan itu menempatkan junior itu lebih tinggi dari teman itu. Karena begitu kecewa, dia tidak mengakui kelebihan juniornya itu. Juniornya tetap berada di bawah dirinya, walaupun jabatannya lebih tinggi darinya. Dia bahkan menilai bahwa pemimpinnya sudah pilih kasih di tempat kerja.

Pada satu sisi, tanggapan teman ini menunjukkan bahwa dia merasa terancam dengan pencapaian juniornya. Karena merasa terancam, dia tidak menerima kelebihan juniornya. Dia menolak kenyataan bahwa seorang junior bisa menjadi lebih tinggi daripada seorang senior.

Hal ini bisa menjadi persoalan serius di ruang kerja. Seorang senior bisa saja tidak akan menuruti pemimpin yang lebih junior dari dirinya. Bahkan, dia bisa menjadi batu sandungan bagi seorang junior dalam menjalankan tugasnya sebagai pemimpin.

Relasi senior dan junior kerap terjadi di dunia kerja. Orang dikategorikan senior karena dia sudah bekerja lebih lama di tempat kerja tersebut. Sebaliknya, seseorang dikatakan junior karena pengalaman kerja di tempat itu masih pendek.

Bahkan faktor bekerja di tempat kerja yang satu dan sama juga bisa menciptakan relasi senior dan junior. Orang yang sudah lama bekerja di sebuah tempat kerja disebut senior.

Sementara itu, orang yang sudah lama bekerja di bidang yang sama tetapi di tempat lain, dan baru masuk di tempat itu, dia bisa dikategorikan junior. Senior dalam bidangnya, tetapi karena baru masuk di tempat kerja itu, dia harus terjebak pada kategori junior. 

Relasi senior dan junior kerap menciptakan pola pikir yang salah. Pola pikir itu berhubungan dengan soal kompetensi.

Bisa saja, seorang junior mempunyai kompetensi lebih daripada senior. Akan tetapi, karena faktor senioritas, junior kerap dipinggirkan dan perlu mengikuti irama kerja dan jejak kaki dari senior.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN