Lingkungan

Sekilas Mengenai Bumi Kita

7 Juni 2018   18:59 Diperbarui: 9 Juni 2018   23:38 128 2 1
Sekilas Mengenai Bumi Kita
global-warming-347499-960-720-5b1c0155f13344192a09e776.jpg


Sudah beberapa tahun lamanya, sering kita dengar istilah pemanasan global dan bahkan sejak kemarin gencar diberitakan di media massa, namun tampaknya sekarang hal tersebut sudah semakin dilupakan karena adanya berita-berita politik, ekonomi dan lainnya yang tidak ada kaitannya dengan penyebab pemanasan global.

Padahal dampak dari pemanasan global akan terus-menerus semakin parah dan adalah hal yang nyata bahwa pada akhirnya pemanasan global akan menjadi salah satu faktor terbesar penentu keberlangsungan hidup semua mahkluk hidup di bumi ini. 

Iklim selalu bervariasi, masalah perubahan iklim adalah erat kaitannya dengan semakin cepatnya iklim berubah dari laju perubahan i normal yang pada akhirnya akan mempengaruhi kehidupan di planet ini. Dalam mencari penyebab percepatan ini, para ilmuwan menemukan hubungan langsung antara pemanasan global atau perubahan iklim dan meningkatnya emisi gas rumah kaca yang disebabkan terutama oleh masyarakat industri .

Manusia bertanggung jawab dalam terjadinya pemanasan global, itulah yang disimpulkan oleh IPCC (Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim) yang merupakan sebuah grup internasional meteorologi 2500, disponsori oleh PBB untuk menyelidiki mengapa bumi mengalami pemanasan global. 

Pemanasan global erat kaitannya dengan efek rumah kaca yang terjadi karena sinar matahari masuk dari luar angkasa dan bersentuhan menembus permukaan planet, lalu berubah menjadi panas dan kemudian dipancarkan kembali ke angkasa. Sebagian dari panas tidak dapat melarikan diri karena dipantulkan kembali ke bumi oleh gas-gas rumah kaca yang mereka hasilkan. 

Gas-gas ini, uap air, karbon dioksida dan metana memungkinkan cahaya untuk lulus tetapi mencegah panas untuk kembali keluar, sehingga terjadinya pemanasan global dapat kita lihat dari simulasi rumah kaca.

Sebenarnya Efek rumah kaca adalah fenomena alam yang sangat bermanfaat bagi kelangsungan umat manusia dan tanpa itu bumi akan menjadi batuan beku. Namun dalam beberapa tahun terakhir, manusia telah meningkatkan efek rumah kaca alami dengan meningkatkan emisi gas terkait dengan pembakaran bahan bakar fosil: batu bara, minyak dan gas alam juga melepaskan karbon dari deforestasi kawasan hutan yang luas. 

Kandungan karbon dioksida di atmosfer telah meningkat sebesar 31% selama berabad-abad berlalu. Pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan sekarang telah menambahkan sekitar 7,7 miliar ton metrik karbon dioksida ke atmosfer setiap tahun. Ternak telah meningkatkan kandungan metana dari atmosfer (emisi gas oleh ternak), sumber-sumber lain adalah sawah dan pembuangan sampah di tempat pembuangan sampah.

Tanda-tanda adanya pemanasan global    

Sejak tahun 1995, telah muncul banyak bukti yang menunjukkan bahwa bumi benar-benar mengalami pemanasan global karena aktivitas manusia. Suhu rata-rata Bumi telah meningkat selama abad terakhir, tapi pada akhir abad lalu tingkat kenaikan telah dipercepat. Sebelas tahun terakhir telah lebih hangat. 

Daerah kutub Planet telah mengalami pemanasan lebih cepat, dan Alaska sekarang 6 derajat Celcius lebih hangat dari 35 tahun yang lalu. Ketika kutub utara dicairkan, melepaskan karbon dioksida, yang meningkatkan efek rumah kaca dan menghasilkan lebih banyak panas yang pada gilirannya akan meningkatkan pembusukan dan pelepasan karbon dioksida. 

Tundra arktik telah menjadi penyerap karbon selama 9000 tahun terakhir, namun karena banyaknya pembusukan tundra, mereka sudah tidak menyerap emisi sampai tahun 1982. Gas metan dari pembusukan dari tundra adalah 20 kali lebih kuat dari karbon dioksida untuk menciptakan efek rumah kaca. Rata-rata suhu pada musim panas Antartika telah meningkat 2,5 derajat Celcius sejak tahun 1940.

 Deretan es di sepanjang pantai Semenanjung Antartika baru saja hilang sepanjang 7000 kilometer persegi 50 tahun terakhir ini. Greenland, sungai gletser terbesar kedua di dunia, esnya telah menipis sekitar satu meter per tahun. 

Terumbu karang menunjukkan adanya perubahan yang diakibatkan oleh pemanasan global, perubahan itu dalam bentuk perubahan warna secara bertahap, warna karang menjadi lebih putih. Pemutihan karang ini telah terjadi seiring peningkatan suhu air, dan perubahan warna ini terjadi di seluruh dunia selama 30 tahun.

Dengan meningkatkan kadar karbon dioksida dari atmosfer akan meningkatkan kandungan karbon dioksida air laut, yang mengurangi konsentrasi ion karbonat, hal ini menyebabkan penurunan kemampuan karang untuk membangun kerangka mereka. 

Terumbu karang secara ekonomi adalah sumber daya yang berharga, karena mereka menyediakan makanan, perlindungan pantai dan obat-obatan baru untuk penyakit,dan merupakan salah satu aset berharga dalam industri wisata. Di negara-negara kepulauan Karibia, setengah dari pendapatan penduduknya bergantung pada terumbu karang. Perlu diketahui bahwa terumbu karang di Asia Tenggara menyediakan rumah bagi seperempat spesies ikan dunia. 

Kadar air di bagian bawah atmosfer telah meningkat sekitar 10% selama 20 tahun terakhir, frekuensi terjadinya badai juga telah mengalamai peningkatan dua kali lipat, fenomena El Nino (pemanasan besar yang terletak di Samudra Timur Pasifik, mengarah ke badai kekerasan sepanjang pantai Pasifik) telah meningkat drastis denga durasi yang juga lebih lama. 

Selain itu terjadinya kekeringan di Australia dan hilangnya hujan monsun di Asia juga merupakan dampak dari adanya pemanasan global. Banyak perubahan yang dapat diamati akibat dari peningkatan suhu global. Mencairnya es di Kutub Utara dan Antartika telah mulai menjadi lebih parah akhir-akhir ini. 

Tercatat juga bahwa musim dingin yang semakin kering telah mulai mengurangi dataran subur. Di Arktik, ada bahaya hilangnya habitat yang berdampak pada punahnya spesies yang menghuni di dalamnya, dalam hal ini adalah beruang kutub, yang bahkan mulai mengalami fenomena kanibalisme karena kehilangan habitat.

Ingatlah bahwa ini adalah akibat emisi gas karbon, termasuk CO2, atau karbon dioksida. Pada gilirannya, gas rumah kaca seperti CO2 yang dalam waktu bertahun-tahun dikeluarkan dari atmosfer, efeknya menjadi bersifat kumulatif. Selama tidak ada akumulasi, penerbitan dokumen mengenai pemanasan global tidak berhenti, untuk mencatat peningkatan kecepatan perubahan yang terjadi, sesuatu yang telah terwujud dalam beberapa tahun terakhir. 

Peningkatan suhu secara bertahap telah menyebabkan habitat satwa liar masuk ke wilayah yang dihuni oleh manusia dan dapat mengancam kehidupan manusia. Adanya perubahan yang terus-menerus akan memiliki dampak negatif yaitu spesies belum mampu untuk beradaptasi dan punah.Manusia juga harus bermigrasi, kualitas dari hasil pertanian dan perkebunan yang lebih rendah dan luas tanah subur menurun di dunia

Transisi ini tiba-tiba berdampak pada munculnya cuaca baru yang lebih ekstrim, tidak seperti yang lain dalam milenium terakhir, hal itu terjadi karena adanya perubahan pada pola sirkulasi atmosfer dan transportasi air uap yang timbul sebagai akibat pemanasan global.Lahan kering menjadi lebih kering dan lahan basah menjadi lebih basah. 

Fenomena yang terkait dengan anak perempuan akibat adanya pemanasan global adalah mereka semakin sering mengalami presipitasi. Pemanasan global juga berdampak pada peningkatan frekuensi dan intensitas badai tropis seperti yang sering kita saksikan di media massa, contohnya adalah frekuensi terjadinya tsunami seperti yang terakhir terjadi di Jepang. 

Pemanasan gobal juga berdampak pada terjadinya krisis air minum di beberapa wilayah, kurangnya air minum berkaitan dengan proses industri desalinasi air laut. Air akan menjadi lebih mahal, akses ke sana juga akan mengalami kesulita sehingga kekurangan air untuk kebutuhan kebersihan dan konsumsi akan meningkat sehingga akan menimbulkan banyak penyakit baru.

Apa yang bisa kita lakukan?

Bagaimana untuk memperbaiki semua ini? Ide-Ide yang mucul dari pertemuan Kyoto: mencari komitmen global untuk mengurangi emisi karbon persen antara 25% hingga 40% pada tahun 2020. Eropa dan Jepang sudah berada di jalan itu.  Ide lain beredar. Di sini ekonom Joseph Stiglitz membela dan mantan Presiden Meksiko Ernesto Zedillo, direktur Pusat Yale untuk melakukan Studi Globalisasi. 

Hal ini untuk bahan pertimbangan diberlakukannya pajak karbon global, harga untuk emisi gas yang semua negara harus bayar, hal tersebut akan mendukung pengembangan sumber energi alternatif di mana-mana. Tapi itu tidak mudah. 

Siapa yang akan menjadi kolektor? Siapa yang akan memeriksa bahwa tarif sudah sesuai atau belum diterapkan dengan baik? Pertanyaan ini masih belum memiliki jawaban.Tidak semua orang setuju dengan hal ini. Jeremy Bentham, manajer Shell memberikan harapan kepada para penonton dengan menyatakan bahwa "sebuah perusahaan minyak sama pentingnya dengan Anda, memiliki banyak kesamaan dengan ekologi, mengerutkan kening, setidaknya itu adalah kesan ketika saya mendengar tentang pajak.

Seperti yang kita ketahui, satu-satunya cara yang dapat dilakukan oleh kita untuk dapat menghentikan gejala alam suatu pemansaan global adalah dengan memanfaatkan "teknologi". Kita mencoba untuk melihat bagaimana intellegence dapat mengekang pemanasan global melalui sarana teknologi, penemuan ilmiah (seperti banyaknya kemajuan teknologi yang telah dicipatkan umat manusia untuk dapat mempermudah hidup mereka selama ini).

Mari kita mulai dengan hal-hal berikut ini

  • Kurangi pengunaan listrik untuk memanaskan sesuatu, itu mengahasilkan limbah energi yang sangat besar (lebih dari 70% hilang di dalam prosesnya bukan pada hasilnya). Sejauh mungkin menggunakan gas alam.
  • Cabut peralatan listrik yang tidak digunakan dan memakai bola lampu yang rendah daya listriknya. Hindari penyalahgunaan pemanas atau AC, (Ingatlah bahwa segala sesuatu yang menghemat energi dan sumber daya bagus untuk memperlambat pemanasan global).
  • Olahlah kembali segala sesuatu habis pakai yang bisa anda olah, seperti plastik, kaleng, kertas.
  • 50% perbaikan dapat dicapai dengan mengurangi deforestasi. Salah satu tujuan dari program REDD adalah bertujuan untuk mengurangi jumlah deforestasi hutan asli pada tahun 2020. Sementara itu, kita akan mencoba untuk menghentikannya sepenuhnya pada tahun 2030 melalui insentif ekonomi bagi negara-negara berkembang. 21 juta ton karbon, Ini adalah rata-rata tahunan emisi gas yang diterbitkan di Argentina pada dekade antara 1995 dan 2005 karena deforestasi, menurut data terbaru dari Kementerian Lingkungan Hidup.
  • Cobalah untuk tidak selalu menggunakan mobil ketika anda mau berpergian, pakailah sepeda, selain baik untuk kesehatan Anda, itu juga baik dan direkomendasikan dalam ilmu ekologi.
  • Berhenti menggunakan minyak sebagai bahan bakar, gantikan dengan penggunaan tenaga angin atau sel bahan bakar hidrogen merupakan langkah yang tepat untuk memperlambat akumulasi karbon dioksida di atmosfer.

Nah sekarang mari kita lihat apa yang kita dapat lakukan dengan sarana teknologi untuk dapat mengurangi pemanasan global:

  • Pemanfaatan panel surya baik fotovoltaik atau termal, adalah langkah bagus yang akan menghemat tagihan listrik Anda, lakukan itu walau harga beli awalnya tidak murah, benda seperti itu dapat disusutkan selama 8 tahun dan bertahan dalam waktu sekitar 25 tahun.
  • Menggunakan tenaga angin juga dapat mengatasi perubahan iklim, karena itu adalah energi yang sangat bersih dan cukup murah, model yang kecil sudah ada untuk ditempatkan di atap rumah Anda.
  • Suatu hal yang sangat sederhana namun menghasilkan penghematan energi besar (terutama dalam perusahaan) adalah dengan mengetahui bahwa hibernasi pada computer dapat dilakukan setiap saat anda sedang istirahat untuk makan siang di kantor, anda tidak perlu meninggalkan
  • Terkait dengan komputer tetap menyala, lakukan hibernasi walau dalam waktu yang sangat singkat saja karena itu tidak akan menghentikan segala aktivitas yang sudah anda lakukan, hal itu mungkin tampak konyol tapi perusahaan-perusahaan besar seperti Dell telah memaksa karyawan mereka untuk menggunakan metode ini dan telah berhasil menghemat lebih dari 1,5 juta Euro dalam 1 tahun, selain pengurangan besar dalam emisi CO2 (jadi jika perusahaan anda tidak tahu, maka certikanlah hal ini kepada bos anda).
  • Jangan pernah meninggalkan charger untuk ponsel (laptop, gadget) terhubung ke jaringan bila barang-barang itu sudah tidak lagi butuh untuk di cash. Percaya atau tidak, ini berkontribusi menghemat sekitar 15% dari konsumsi listrik global (khususnya di rumah) dan sangat membantu untuk menangani pemanasan global.
  • Dan jika di atap bangunan ada lahan yang bisa dijadikan taman, hindari penanaman rumput karena  kita bisa mendirikan sebuah kebun dengan sayuran sedikit dan buah-buahan yang notabene secara serta ekologis hasilnya akan lebih lezat dan murah, juga membantu pengurangan global warming karena buah dan sayuran yang anda beli di toko harus diangkut dengan truk, dibawa pulang dengan kotak, pembungkus, tas, dan kemudian Anda akan membawa pulang itu dengan mobil anda juga, jadi yang mencemari lingkungan banyak walau tampaknya tidak (hindari sejauh mungkin segala macam produk yang memakai banyak kemasan dan envolotorios lainnya semacam plastik yang mencemari lingkungan).

REFERENCES

  • "Summary for Policymakers". Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Contribution of Working Group I to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change. Intergovernmental Panel on Climate Change. 5 Februari 2007. https://www.ipcc.ch/SPM2feb07.pdf. Diakses pada 23 Mei 2011.
  • NASA: Global Warming to Cause More Severe Tornadoes, Storms, Fox News, May 23 2011
  • Soden, Brian J. (01-11-2005). "An Assessment of Climate Feedbacks in Coupled Ocean-Atmosphere Models" (PDF). Journal of Climate 19 (14): 3354-3360. https://www.gfdl.noaa.gov/reference/bibliography/2006/bjs0601.pdf. Diakses pada 23 Mei 2011. "Interestingly, the true feedback is consistently weaker than the constant relative humidity value, implying a small but robust reduction in relative humidity in all models on average" "clouds appear to provide a positive feedback in all models".
  • Tocker, Thomas F. (20-01-2001). Climate Change 2001: The Scientific Basis. Contribution of Working Group I to the Third Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change. Intergovernmental Panel on Climate Change.

Biodata:

Donny Susilo, MBA

Beliau merupakan seorang praktis bisnis skala internasional yang bergerak di bidang consulting, pendiri cumajob.com dan Jakarta business plan training club dengan member lebih dari 1000 orang. ketertarikannya terhadap negosiasi telah ada sejak dia duduk di bangku kuliah di Universitas Ma Chung, hal ini menuntunnya belajar lebih mendalam mengenai negosiasi dari para pakar hingga menuntunnya ke negeri Formosa untuk melanjutkan pendidikannya.