Mohon tunggu...
Donny Adi Wiguna ST MA CFP
Donny Adi Wiguna ST MA CFP Mohon Tunggu... Konsultan - CERTIFIED FINANCIAL PLANNER, Theolog, IT Consultant, Photographer, dan Guru bikin Kue dan Roti

Konsultan Perencana Keuangan di Bandung

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Kontraksi Ekonomi dalam Deglobalisasi

28 September 2022   13:36 Diperbarui: 28 September 2022   13:46 280 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Finansial. Sumber ilustrasi: PEXELS/Stevepb

Beberapa hal telah terjadi di dunia. Yang pertama, setelah ada laporan inflasi setinggi 9,1% di Amerika Serikat, The Fed menjadi agresif untuk menurunkan inflasi dengan cara menaikkan suku bunga. Inflasi adalah penurunan nilai uang, turun daya belinya. Langkah meningkatkan suku bunga adalah upaya meningkatkan nilai uang, menaikkan daya belinya.

Kita perlu ingat prinsip barter antara dua barang. Kalau barang yang satu nilainya naik, itu berarti lawannya mengalami penurunan nilai. Nilai ditentukan oleh penawaran (supply) dan permintaan (demand). Kalau banyak barangnya tapi sedikit yang meminta, nilainya turun. Kalau sedikit barang tapi banyak yang meminta, nilainya naik.

Uang juga merupakan semacam barang. Kalau uang dicetak, maka barang yang disebut uang ini jumlahnya makin banyak, sehingga nilainya turun. Kalau suku bunga dinaikkan maka biaya untuk memperoleh uang juga meningkat sekaligus lebih banyak orang menaruh uangnya ke bank sehingga jumlah uang beredar turun, hasilnya nilainya naik.

Mata uang US Dollar adalah mata uang cadangan devisa di dunia, disebabkan dua hal. Pertama adalah kesepakatan Bretton Woods di akhir PD II, ketika dunia runtuh akibat perang dan emas langka. Amerika Serikat masih pegang banyak emas dan mata uangnya disetarakan dengan emas. Amerika Serikat juga memberikan bantuan finansial kepada negara-negara Eropa yang dicabik perang, tentunya dalam mata uang US Dollar sebelum dikonversi ke mata uang masing-masing negara Eropa. Begitulah prosesnya Eropa pulih dari perang dunia kedua.

Hal kedua, mata uang US Dollar dipakai untuk jual beli minyak bumi, karena Amerika Serikat menguasai seluruh tambang minyak di Arab Saudi. Alhasil, transaksi minyak bumi dunia hanya dilakukan dalam mata uang USD. Orang butuh USD untuk membeli minyak bumi dan turunannya, padahal seluruh budaya manusia semakin bergantung pada minyak bumi: energi, plastik, bahan kimia. Memang belakangan ladang minyak itu dibeli seluruhnya oleh Arab Saudi, tapi sistematika jual beli minyak bumi tetap memakai USD.

Tidak ada yang bertanya kenapa Arab Saudi jual minyak bumi tidak dalam mata uang Saudi Riyal, melainkan USD? Karena itu, USD disebut juga Petro Dollar.

Apa yang terjadi di tahun 2008 hingga 2014? Selama 6 tahun, The Fed mencetak USD melalui program Quantitative Easing. Harusnya berhenti dan normalisasi, namun sejak 2019 dijalankan lagi dan Pandemi tahun 2020 membuat pencetakan USD sangat besar untuk memberikan bantuan sosial kepada rakyat Amerika Serikat yang dilockdown akibat Pandemi.

Kalau suatu mata uang dicetak banyak, biasanya terjadi penurunan nilai yang besar, kehilangan daya beli, sehingga inflasi meningkat tajam. Tetapi karena ini adalah USD, mata uang cadangan devisa dan mata uang transaksi dunia, percetakan USD mengalir ke seluruh dunia dan membuat negara-negara lebih mudah bertransaksi, harga-harga barang lebih murah.

Kita perlu mengingat ini: semakin rendah nilai mata uang, semakin murah produk yang ditawarkan dalam mata uang tersebut. Kalau USD turun, maka perdagangan global lebih bergiat karena produk lebih murah. Orang lebih besemangat dan percaya masa depan cerah. Untuk itu negara-negara berhutang lebih banyak, buat mengerjakan lebih banyak proyek, didorong USD murah melimpah.

Lalu, terjadilah berbagai macam hal, utamanya adalah Pandemi Covid, hingga terjadi inflasi. Pada bulan Juni 2022, The Fed melakukan kebalikan dari Quantitative Easing, yaitu Quantitative Tightening. Ini mengguncangkan seluruh dunia. Kemudian, The Fed menaikkan tingkat suku bunga USD.

Ingat bagaimana perdagangan dunia memakai USD? Negara juga berhutang dalam USD. Kalau nilai USD dinaikkan oleh The Fed, artinya (1) hutang dalam USD menjadi lebih mahal dibayar mata uang lokal, dan (2) jumlah USD berkurang, likuiditas USD menurun. Biaya memperoleh USD meningkat, bunga kredit USD juga meningkat. Maka, segala sesuatu di dunia menjadi semakin mahal, perdagangan dunia menurun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan