Mohon tunggu...
Dodi Kurniawan
Dodi Kurniawan Mohon Tunggu... Guru - Simplex veri sigillum

Pengajar di SMA Plus Al-Wahid

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Le Papillon: Antara Kupu-Kupu dan Perdebatan Evolusi

10 Mei 2024   09:07 Diperbarui: 10 Mei 2024   09:20 209
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://www.researchgate.net/

Dalam salah satu bincangannya di podcast, Dr. Ali Akbar arkeolog UI, saat berbicara tentang asal-usul manusia menyebutkan bahwa Darwin sendiri dalam buku legendarisnya The Origin of Species menyebutkan bila penciptaan kehidupan ini merupakan 'hembusan' Sang Pencipta dalam beberapa bentuk atau satu. Arkeolog yang saya kenal lewat penelitian Gunung Padang ini menyimpulkan bahwa manusia - menurut pernyataan Darwin sendiri - boleh jadi berasal dari salah satu rantai evolusi yang terpisah dari kera atau leluhur yang secara morfologis memiliki keserupaan dengan manusia. Saya coba kutipkan redaksi asilnya dari halaman 528-529:    

There is grandeur in this view of life, with its several powers, having been originally breathed by the Creator into a few forms or into one; and that, whilst this planet has gone cycling on according to the fixed law of gravity, from so simple a beginning endless forms most beautiful and most wonderful have been, and are being evolved -- Darwin (1859)

Pernyataan Darwin di atas termasuk yang langka kita ketahui. Darwin secara umum dikenal dengan pernyataan yang sebenarnya tidak pernah secara lugas ia nyatakan bahwa manusia berasal dari kera. Hanya saja, dalam buku keduanya The Descent of man (1871), ia membuka wacana bahwa leluhur manusia berasal dari bentuk yang lebih rendah. Gagasan utama dari buku kedua Darwin ini adalah bahwa manusia, seperti semua spesies lainnya, telah berevolusi dari waktu ke waktu melalui proses seleksi alam. Dia mengusulkan bahwa manusia memiliki nenek moyang yang sama dengan primata lainnya. Sebuah gagasan yang mengundang kegemparan sebagaimana tergambar dalam perdebatan bersejarah antara Thomas Huxley, sebagai jubirnya Darwin, dengan Uskup Oxford, Samuel Wilberforce pada 30 Juni 1860. Museum Sejarah Alam Universitas Oxford menyebut perdebatan ini sebagai benturan ideologi. Sementara laman American Scientist menyebutnya sebagai perdebatan bersejarah tentang evolusi.

Perdebatan Sepanjang Masa

Konon, saat Uskup Wilberforce telah bertanya kepada Huxley dengan sinis apakah "melalui kakeknya atau neneknya dia mengaku sebagai keturunan monyet", Huxley membisikkan sebuah kalimat kepada Sir Benjamin Brodie, "Tuhan telah menyerahkan dia ke tangan saya," dan kemudian menjawab, "Jika kemudian pertanyaan diajukan kepada saya apakah saya lebih suka memiliki seekor kera yang menyedihkan sebagai kakek atau manusia yang secara alamiah diberkahi dengan kemampuan yang luar biasa dan memiliki sarana yang besar untuk memengaruhi, akan tetapi malah menggunakan kemampuan dan pengaruh tersebut hanya untuk tujuan memasukkan ejekan ke dalam diskusi ilmiah yang serius, tanpa ragu-ragu saya akan memilih kera."

Perdebatan yang dipicu gagasan Darwin berlangsung hingga saat ini. Setidaknya ada dua kubu yang berseberangan: evolusionisme dan kreasionisme. Sebagai muslim saya mengelompokkan diri sebagai kreo-evolusionis. Manusia diciptakan dari leluhur manusia sebagaimana makhluk lainnya pun demikian. Masing-masing memiliki leluhurnya sendiri. Tesis ini merujuk kepada sifat Allah sebagai Al-Khaliq (Sang Maha Pencipta). Dia memiliki kemampuan yang tak terbatas dalam menciptakan makhluknya dengan karakter unik dan tak-terulang sama. Namun, adalah benar bawah setiap makhluk berubah, berevolusi sesuai dengan tuntutan ruang dan waktu. Dalam ruang, setiap mahkluk diberikan kemampuan untuk melakukan adaptasi. Dalam waktu, setiap makhluk diberikan batasan waktu untuk ada atau untuk kemudian berhenti ada. Madzhab kreo-evolusionisme ini menegaskan bahwa evolusi berjalan dalam satu desain yang agung alih-alih arbitraris atau serampangan. Saat menyatakan ini saya terbuka untuk diejek sebagai terlalu bersikap diplomatis atau bahkan sinkretis. 

Saya tidak pernah risau akan hal seperti itu. Hal yang merisaukan justru ditimbulkan oleh makhluk lucu yang legendaris dalam lagu anak-anak: kupu-kupu. Hewan bermetamorfosis ini menggoda tanya. Apakah kupu-kupu dan ulat merupakan dua hewan yang berbeda? Metamorfosis ulat menjadi kupu-kupu menyudutkan kita pada implikasi evolusionis manusia berasal dari leluhur yang sama dengan kera. Secara umum kita ketahui bahwa ulat dan kupu-kupu adalah dua fase berbeda dari siklus hidup yang sama. Ulat adalah fase larva dari kupu-kupu. Setelah melewati periode sebagai ulat dan mengalami metamorfosis, mereka menjadi pupa, dan kemudian berkembang menjadi kupu-kupu dewasa. Jadi, meskipun keduanya memiliki penampilan yang sangat berbeda, mereka sebenarnya merupakan bagian dari satu spesies yang sama. Mengacu pada metamorfosis ini, bagaimana bila kita seperti halnya kupu-kupu yang berubah dari ulat, berasal dari leluhur yang sama dengan kera?

Saya tidak sendiri. Robert Krulwich juga bertanya hal yang sama: Are Butterflies Two Different Animals in One? The Death And Resurrection Theory

Berikut ini, tulis Krulwich, adalah pemikiran yang berbahaya dan gila dari seorang ahli biologi yang sangat bijaksana (dan sangat terkemuka), Bernd Heinrich. Dia berpikir tentang ngengat dan kupu-kupu, dan bagaimana mereka berubah bentuk secara radikal saat mereka tumbuh, dari makhluk kecil seperti cacing dan ulat menjadi makhluk yang indah di udara. Ia bertanya-tanya, mengapa hewan-hewan yang bisa terbang ini memulai kehidupan mereka sebagai cacing yang tidak bersayap dan merayap? Bayi bebek memiliki sayap. Bayi kelelawar memiliki sayap. Mengapa bayi kupu-kupu tidak?

Bernd Heinrich memberikan jawaban seperti ini:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun