Mohon tunggu...
Doddy Salman
Doddy Salman Mohon Tunggu... pembaca yang masih belajar menulis

manusia sederhana yang selalu mencari pencerahan di tengah perjuangan

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Baju Baru Raja

26 April 2019   11:38 Diperbarui: 26 April 2019   11:55 126 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Baju Baru Raja
myfreshplans.com

Syahdan dahulu kala hiduplah seorang raja yang gemar mengenakan pakaian baru. Jam demi jam tak bosan-bosannya ia berganti-ganti pakaian yang baru. Sang raja tak peduli dengan rakyatnya, tak hirau dengan kerajaannya. Hanya ada pakaian baru di pikirannya. Sampai suatu ketika datang dua orang yang mengaku pakar perancang adibusana. 

Busana karyanya begitu indah sehingga jika seseorang tak mampu melihatnya maka kemungkinannya hanya dua:sesungguhnya ia tak layak menjadi pejabat  atau bodoh luar biasa. Mendengar kedatangan pakar busana tersebut raja tertarik memesan dan menyerahkan uang yang banyak  untuk adibusana rancangan mereka.

Singkat cerita sang raja akhirnya datang melihat pakaian karya perancang adibusana tersebut. Namun sesampainya di sana sang raja tak menyaksikan apapun.  Yang nampak hanyalah kedua perancang busana tersebut seolah-olah sedang bekerja keras."Bukankah ini pakaian yang luar biasa indah?," tanya para pembantu raja yang sudah lebih dulu datang menyaksikan. 

"Indah?" "Tapi aku tidak melihat apapun," tanya sang raja dalam hati. "Apakah saya bodoh atau sudah tidak pantas menjadi raja sehingga tidak dapat menyaksikan keindahan adibusana ini?"

Meskipun sesungguhnya tak melihat busana yang disebut luar biasa indah tersebut namun sang raja tetap mempercayainya. Bahkan ia  memamerkan keindahan adibusana yang baru ia miliki tersebut dengan berjalan-jalan ke hadapan rakyatnya. Rakyat yang menyambutnya bersorak sorai memuji setinggi langit keindahan adibusana tersebut. 

Hingga akhirnya seorang gadis kecil dengan polosnya membantah puja puji tersebut, "Tetapi ia sama sekali tidak berpakaian selembar pun". Barulah rakyat yang semula memuji-muji berani mengakui kehadiran sang raja yang polos tanpa busana. Ironisnya meskipun rakyat telah mengetahui dirinya berjalan tanpa busana sang raja memutuskan tetap berjalan memamerkan "busana indahnya".

Kisah raja dan pakaian barunya di atas  adalah ringkasan karya penulis Denmark Hans Christian Andersen berjudul The Emperor's new suit .Terbit hampir dua ratus tahun lalu karya Andersen tersebut masih relevan hingga kini. Melalui dongeng Andersen  menarasikan proses bagaimana suatu masyarakat mengingkari (denial) sebuah kenyataan sosial. 

Dalam kisah tersebut masyarakat, meminjam istilah Zerubavel (2006), terjebak dalam konspirasi bungkam (conspiracy of silence). Jika jujur menyampaikan keadaan sesungguhnya maka ia terkena sanksi sosial  dikategorikan tak layak memegang jabatan atau bodoh tak terkira. 

Untuk terhindar dari sanksi sosial maka masyarakat berkompromi dengan pura-pura tak peduli dan mengetahui persoalan sesungguhnya. Kondisi inilah yang disebut gajah di dalam kamar (elephant in the room).

Kondisi gajah di dalam kamar kini tampaknya sedang menggejala di masyarakat pasca pilpres dan pileg 17 April lalu. Hitung cepat (quick count)  tiba-tiba digugat dan disangsikan kebenarannya. Alih-alih mempercayai hitung cepat yang diselenggarakan atas kerjasama media dan sejumlah lembaga survei, masyarakat diajak mempercayai quick count dan real count pihaknya sendiri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x