Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Dari Museum Arta Suaka Menjadi Museum Bank Indonesia

6 September 2020   13:48 Diperbarui: 6 September 2020   13:46 45 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dari Museum Arta Suaka Menjadi Museum Bank Indonesia
Ilustrasi Museum Arta Suaka diambil dari buku katalogus (koleksi pribadi)

Pada akhir 1988 saya pernah wawancara sekaligus meliput Museum Arta Suaka. Museum itu terletak di Jalan Kebon Sirih 78, Jakarta Pusat, tepatnya di lantai 6 gedung Bank Indonesia. Bank Indonesia sendiri berkantor pusat di Jalan M.H. Thamrin No. 2. Meskipun berbeda nama jalan, namun keduanya berada dalam kompleks yang sama.

Dulu belum ada gedung yang menjulang. Barulah pada masa kemudian Bank Indonesia memiliki gedung modern. Bahkan sering kali disebut-sebut. Maklum halte TransJakarta di depan Gedung Bank Indonesia bernama Bank Indonesia atau disingkat BI.

Buku katalogus Museum Arta Suaka (koleksi pribadi)
Buku katalogus Museum Arta Suaka (koleksi pribadi)
Arta Suaka

Dulu Museum Arta Suaka belum terbuka bebas untuk umum. Mungkin karena faktor keamanan. Biasanya tamu-tamu Bank Indonesia diajak ke sini. Masyarakat umum sebenarnya bisa ke sini asalkan mengajukan surat permohonan ke Direksi Bank Indonesia melalui Kepala Urusan Pengedaran Uang.

Saya pun harus mengajukan permohonan seperti itu lengkap dengan wawancara tertulis. Perlu waktu beberapa lama untuk menunggu jawaban dari Bank Indonesia. Jawaban diberikan secara tertulis melalui pos. Bayangkan lamanya korespondensi waktu itu.

Setelah datang jawaban, barulah saya dan fotografer berkesempatan ke sana. Selain wawancara dengan pemandu, juga mengambil foto untuk kelengkapan tulisan. Tulisan tentang Museum Arta Suaka dimuat dalam tabloid Mutiara, No. 444 Jan-Feb 1989. Terlampir tulisan tersebut.

Tulisan saya di tabloid Mutiara (koleksi pribadi)
Tulisan saya di tabloid Mutiara (koleksi pribadi)
Museum Arta Suaka diresmikan pada 21 Maret 1978 oleh Gubernur Bank Indonesia saat itu, Rachmat Saleh. Arta berarti uang dan suaka berarti tempat perlindungan, begitulah arti kata arta suaka.

Koleksi Museum Arta Suaka berupa uang kertas dan uang logam (koin), mulai dari zaman kerajaan kuno sampai periode Bank Indonesia. Persis seperti koleksi Museum Bank Indonesia sekarang. Cuma dulu penataan di Museum Arta Suaka belum semegah penataan di era digital ini. Dulu penataan masih tradisional, hanya ditempatkan di lemari kayu berkaca.

Ketika itu ada beberapa koleksi yang tergolong unik dan langka. Misalnya saja koin perunggu 0,25 Cent keluaran 1934, yang menjadi satu-satunya koin percobaan. Ada lagi surat perjanjian dagang dari masa VOC (1602-1799) mempergunakan darah untuk menunjukkan keotentikan.

Surat permohonan wawancara 1988 (koleksi pribadi)
Surat permohonan wawancara 1988 (koleksi pribadi)
Museum Bank Indonesia

Seiring perkembangan Kotatua Jakarta, Museum Bank Indonesia pun hijrah ke sana.   Peresmian Museum Bank Indonesia dilakukan melalui dua tahap. Peresmian tahap I atau populer disebut soft opening pada 15 Desember 2006 oleh Gubernur Bank Indonesia saat itu, Burhanuddin Abdullah. Selanjutnya peresmian tahap II atau grand opening pada 21 Juli 2009 oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x