Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kenangan Meneliti Candi Borobudur Sehabis Bom Meledak pada 1985

31 Agustus 2020   11:34 Diperbarui: 1 September 2020   14:14 888 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenangan Meneliti Candi Borobudur Sehabis Bom Meledak pada 1985
Kondisi pembongkaran di area Candi Borobudur pada 1985. Tanda panah menunjukkan Candi Borobudur (koleksi pribadi)

Banyak orang pasti sudah pernah mendengar nama Candi Borobudur. Bahkan mungkin mengunjungi candi itu, meskipun berdomisili lumayan jauh. Sejak beberapa tahun lalu kawasan candi itu sudah indah. 

Maklum sudah dikomersialkan dengan tujuan menarik wisatawan sekaligus menambah pemasukan. Namun tahukah Kompasianer bagaimana kondisi lingkungan Candi Borobudur 30-an tahun yang lalu?

Perlu diketahui, 50 tahunan yang lalu kondisi Candi Borobudur sudah sangat mengkhawatirkan. Batu-batu lantai candi melesak. Dinding-dinding candi miring. Maka selama bertahun-tahun Candi Borobudur dipugar. Berbagai pakar terlibat di dalam pengerjaan proyek raksasa itu, termasuk pakar dari mancanegara. 

Akhirnya pada Februari 1984 purnapugar Candi Borobudur diresmikan oleh Presiden Suharto. Dikatakan purnapugar karena sebelumnya pada 1900-an masa Hindia-Belanda, Candi Borobudur pernah dipugar.

Bangunan yang dibongkar, nantinya untuk area taman wisata (koleksi pribadi)
Bangunan yang dibongkar, nantinya untuk area taman wisata (koleksi pribadi)
Bom

Tanpa disangka, pada 21 Januari 1985 orang tidak bertanggung jawab meledakkan stupa Candi Borobudur. Tulisannya lihat [di sini].

Pada Februari 1985 saya berkesempatan mengunjungi Candi Borobudur selama 14 hari. Jadi sehabis bom meledak. Waktu itu untuk penelitian ilmiah. Proposal saya tentang "Pengunjung dan Masalah Konservasi Candi Borobudur: Sebuah Penelitian Pendahuluan" disetujui oleh Jurusan Arkeologi UI.

Karena membawa surat, saya gampang saja turun naik Candi Borobudur. Beberapa tempat terlihat masih tertutup untuk pengunjung. Batu-batu yang pecah masih tampak di sekitar tempat itu. Saya cuma bisa bergumam, "Biadab kau".

Ketika itu saya tinggal di mess. Kalau hari biasa ada Mas Achmad, persis di kamar sebelah. Kalau akhir pekan Mas Achmad pulang ke Purwokerto. Saya sendirian, paling ngobrol sebentar dengan Mas Satpam yang piket.

Bagian candi yang kena dampak bom (koleksi pribadi)
Bagian candi yang kena dampak bom (koleksi pribadi)
Mengikuti wisatawan

Setiap pagi sehabis sarapan, saya mulai mengamati wisatawan. Dimulai dari pintu masuk hingga tempat penitipan tas. Setelah mereka naik candi pun saya amati. Diam-diam saya ikuti dari belakang. Ternyata lama waktu kunjung wisatawan mancanegara jauh lebih lama daripada wisatawan nusantara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN