Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kikan, Eks Band Coklat, Menikmati Sejarah di Museum Perumusan Naskah Proklamasi

16 Agustus 2020   09:28 Diperbarui: 16 Agustus 2020   09:19 78 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kikan, Eks Band Coklat, Menikmati Sejarah di Museum Perumusan Naskah Proklamasi
Kikan sedang menikmati cerita sejarah dari Kang Jaka Perbawa di Museum Perumusan Naskah Proklamasi (Dokpri)

Buat Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Agustus menjadi bulan bersejarah. Setiap tahun banyak kegiatan berlangsung di bulan ini. Ada diskusi, ada tapak tilas, ada pameran, dsb. Namun karena tahun ini harus mematuhi protokol kesehatan--maklum ada pandemi Covid---kegiatan berlangsung secara daring. Ada yang lewat Instagram, ada pula lewat kanal Youtube.

Beberapa kali saya pernah mengikuti Tapak Tilas Proklamasi bersama Kelompok Pemerhati Budaya dan Museum Indonesia (KPBMI). Saya dan KPBMI memulai dari Museum Perumusan Naskah Proklamasi. Tapak Tilas Proklamasi diikuti juga oleh para peserta yang berawal di Museum Juang 45.

Dulu rutenya dari Museum Juang 45 ke Museum Perumusan Naskah Proklamasi. Lalu dari Museum Perumusan Naskah Proklamasi berpawai menuju Monumen Proklamator. Dari sana ada sambutan dan hiburan. Kegiatan itu diikuti juga oleh para veteran dan keluarga, termasuk keluarga proklamator.

Kegiatan Tapak Tilas Proklamasi tahun lalu finish di Monumen Proklamator (Dokpri)
Kegiatan Tapak Tilas Proklamasi tahun lalu finish di Monumen Proklamator (Dokpri)
Kegiatan daring

Bulan ini kegiatan Museum Perumusan Naskah Proklamasi lumayan banyak dan boleh diikuti peserta dari mana saja. Ada berbagai lomba dan diskusi, pokoknya beberapa kegiatan yang edukatif dan mengingatkan perjuangan para pendahulu kita.   

Kegiatan itu adalah tari perjuangan, teknik mengoperasikan drone, diskusi komunitas reka ulang alternatif pembelajaran sejarah,  diskusi pengembangan teknologi di museum, diskusi Radjiman,  dan Tapak Tilas Proklamasi.  

Tapak Tilas berlangsung pagi ini, mulai pukul 07.00. Rencana berakhir pukul 16.00. Dimulai dengan acara musik dan bincang sejarah. Mbak Kikan, eks Band Coklat, ikut menyumbang suara. Tentu saja dengan lagu-lagu perjuangan.

Kata-kata bersejarah pada Tugu Proklamasi (Dokpri)
Kata-kata bersejarah pada Tugu Proklamasi (Dokpri)
Kang Jaka Perbawa, kurator Museum Perumusan Naskah Proklamasi, menceritakan bagaimana terjadinya proklamasi 17 Agustus 1945. Kang Jaka berkisah tentang kekalahan tentara Jepang terhadap Sekutu namun belum diketahui bangsa kita. Begitu juga tentang Kaisar Jepang yang mengumumkan secara resmi kekalahan itu.

Hal lain yang diungkapkan Kang Jaka tentang janji Jepang untuk memerdekakan Indonesia lewat organisasi bentukan mereka, Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

Bukan hanya itu kisah sejarah yang diungkapkan Kang Jaka. Ada lagi tentang usaha-usaha pemuda untuk mempersiapkan kemerdekaan Indonesia, tentang Lapangan Ikada, dan tentang rumah Rengasdengklok. Juga tentang rumah Maeda, yang saat ini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi. 

Tak lupa tentang rumah Bung Karno di Pegangsaan Timur 56 tempat dibacakannya Proklamasi 1945.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN