Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Strategi Jitu Anies Menyehatkan Warga Jakarta

19 Desember 2019   11:13 Diperbarui: 20 Desember 2019   03:15 977 10 3 Mohon Tunggu...
Strategi Jitu Anies Menyehatkan Warga Jakarta
Pelebaran Trotoar Terus Berlangsung (Sumber: wartakota.tribunnews.com)

Sejak DKI Jakarta dipimpin Anies, berbagai kontroversi selalu menimpa dirinya. Tak terhitung sudah jumlahnya baik pro maupun kontra, hampir setiap hari memenuhi ranah medsos entah itu mengkritisi bahkan cenderung membully, atau sebaliknya membela habis-habisan kebijakan beliau.

Terlepas dari itu semua, ada satu strategi jitu yang selama ini mungkin tidak terpikirkan oleh para pendahulunya, bahkan oleh pemimpin kota lain sekalipun. 

Di saat banyak pemimpin daerah bahkan nasional melebarkan jalan demi memuluskan produksi mobil sebanyak-banyaknya, Anies justru sebaliknya.

Dua tahun belakangan ini hampir di seluruh jalan protokol di ibukota dilakukan pelebaran trotoar sekaligus mempersempit ruang gerak kendaraan pribadi. 

Selain diperlebar, juga ditanam pohon dan bangku untuk bersantai sambil menikmati polusi ibukota yang kian hari kian membumbung. Memang sepintas jalan tampak macet, namun bagi pejalan kaki menjadi surga yang tiada duanya.

Untuk mendukung pelebaran trotoar, Bus TransJakarta juga mulai diperbanyak rutenya termasuk ke arah pinggiran, menggantikan metro mini atau kopaja yang kumuh. 

Beberapa memang masih beredar, namun sepertinya menunggu mati dengan sendirinya karena kekurangan penumpang. Hal ini untuk membiasakan masyarakat naik angkutan umum yang aman dan nyaman serta berjalan kaki sampai tujuan.

Saya sendiri merasakan benar apa yang dilakukan Anies terhadap pejalan kaki. Dulu kemana-mana saya terpaksa naik motor kalau ada acara di luar kantor di Jakarta karena transportasi umum tidak nyaman dan jalanan macet tanpa trotoar yang memadai. 

Sekarang saya lebih senang menggunakan Transjakarta, KRL, atau MRT kemana-mana serta jalan kaki dari ujung ke ujung dengan nyaman. 

Di jalan protokol, tak banyak lagi motor-motor yang masih nekat melintasi trotoar, walau mungkin di daerah pinggiran masih saja terjadi. 

Transportasi umum semakin nyaman, tak ada lagi pengamen yang mengganggu tidur di atas bis atau kereta. Semua sudah berpendingin udara, jadi tak perlu kipas-kipas untuk mengusir panas di dalamnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN