Mohon tunggu...
Diyouva Christa Novith
Diyouva Christa Novith Mohon Tunggu... Full Timer Fiscus & Part Timer Author

Lulusan Politeknik Keuangan Negara STAN yang berkecimpung di Pemerintahan bidang keuangan. Memiliki hobi dalam menyalurkan pikiran dan ide dalam rupa tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Mahasiswa sebagai Kunci Keberhasilan Sustainable Development Goals

13 Desember 2019   11:39 Diperbarui: 13 Desember 2019   11:49 55 0 0 Mohon Tunggu...

Empat tahun yang lalu, tepatnya pada tanggal 25 sampai 27 September 2015 Perserikatan Bangsa Bangsa mengadakan sidang umum di Markas PBB di New York yang dihadiri oleh pemimpin dari berbagai negara. Sidang umum tersebut merupakan tindak lanjut dari berakhirnya Millenium Development Goals (MDGs) dimana berakhir dengan banyak negara dengan pencapaiannya belum semua terpenuhi termasuk Indonesia.

Melalui sidang umum PBB para pemimpin ditantang untuk memberikan solusi atas kebutuhan manusia yang tidak ada habisnya dimana berbanding terbalik dengan ketersediaan sumber daya yang terbatas. Hasil sidang umum PBB tersebut tertuang pada Sustainable Development Goals (SDGs) yang merupakan pengembangan dan kelanjutan dari Millenium Development Goals (MDGs).

Sustainable Development Goals adalah kesepakatan global dari berbagai kepala pemerintahan dan kepala negara untuk melakukan pembangunan bersama hingga 2030 yang dirinci menjadi 17 tujuan dengan 169 target dan sekitar 300 indikator. SGDs merupakan permasalahan ataupun tantangan yang sedang dihadapi oleh dunia demi keberlangsungan hidup manusia dan bumi. Berikut ini adalah 17 tujuan dari SDGS:

  • Tanpa Kemiskinan
  • Pengentasan segala bentuk kemiskinan di semua tempat.
  • Tanpa Kelaparan
  • Mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan pangan dan perbaikan nutrisi, serta menggalakkan pertanian yang berkelanjutan.
  • Kehidupan sehat dan sejahtera
  • Menggalakkan hidup sehat dan mendukung kesejahteraan untuk semua usia.
  • Pendidikan berkualitas
  • Memastikan pendidikan berkualitas yang layak dan inklusif serta mendorong kesempatan belajar seumur hidup bagi semua orang.
  • Kesetaraan gender
  • Mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan semua perempuan.
  • Air bersih dan sanitasi layak
  • Menjamin akses atas air dan sanitasi untuk semua.
  • Energi bersih dan terjangkau
  • Memastikan akses pada energi yang terjangkau, bisa diandalkan, berkelanjutan dan modern untuk semua.
  • Pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi
  • Mempromosikan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dan inklusif, lapangan pekerjaan dan pekerjaan yang layak untuk semua.
  • Industri, inovasi dan infrastruktur
  • Membangun infrastruktur kuat, mempromosikan industrialisasi berkelanjutan dan mendorong inovasi.
  • Berkurangnya kesenjangan
  • Mengurangi kesenjangan di dalam dan di antara negara-negara.
  • Kota dan komunitas berkelanjutan
  • Membuat perkotaan menjadi inklusif, aman, kuat, dan berkelanjutan.
  • Konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab
  • Memastikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan.
  • Penanganan perubahan iklim
  • Mengambil langkah penting untuk melawan perubahan iklim dan dampaknya.
  • Ekosistem laut
  • Pelindungan dan penggunaan samudera, laut dan sumber daya kelautan secara berkelanjutan.
  • Ekosistem daratan
  • Mengelola hutan secara berkelanjutan, melawan perubahan lahan menjadi gurun, menghentikan dan merehabilitasi kerusakan lahan, menghentikan kepunahan keanekaragaman hayati.
  • Perdamaian, keadilan dan kelembagaan yang tangguh
  • Mendorong masyarakat adil, damai, dan inklusif.
  • Kemitraan untuk mencapai tujuan
  • Menghidupkan kembali kemitraan global demi pembangunan berkelanjutan.

Di era globalisasi ini perkembangan teknologi dan informasi yang pesat tak hanya membawa pengaruh positif tetapi juga memberikan berbagai dampak negatif yang dapat memberikan pengaruh signifikan pada dunia dan manusia secara global. Salah satu contohnya, perkembangan teknologi dan informasi membantu seseorang untuk menjalin komunikasi dengan orang lainnya tanpa terkendala jarak.

Kemudahan yang ditawarkan teknologi ini sangat membantu manusia, namun secara perlahan mengikis jiwa sosial dan rasa peduli terhadap sesama. Jiwa sosial manusia yang memudar ini dapat dengan mudah kita temukan di sekitar kita, tiap orang lebih senang menyibukkan diri dengan telepon genggamnya sendiri daripada bercengkrama dengan teman-temannya di tempat umum.

Tak dapat dipungkiri kecanggihan teknologi ini membuat manusia cenderung menjadi lebih individualis dan perlahan mulai menumbuhkan sifat yang berfokus pada kepentingan pribadi atau golongan tertentu tanpa memedulikan golongan lainnya. Sifat mengutamakan keuntungan pribadi menjadi akar penyebab dari rusaknya ekosistem dan lingkungan.

Melalui Sustainable Development Goals (SDGs) diharapkan masing-masing negara dapat bekerja sama dengan memiliki kesatuan fokus dan tujuan dalam menanggapi isu atau tantangan global demi keberlangsungan hidup manusia dan kelestarian bumi itu sendiri. Lantas apa yang dapat dilakukan mahasiswa sebagai generasi penerus bangsa? Ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh mahasiswa dalam mendukung tercapainya tujuh belas tujuan yang tercantum pada Sustainable Development Goals (SDGs).

Hal yang dapat dilakukan oleh mahasiswa dalam membantu pemerintah mencapai tujuan SGDs adalah dengan menjadi bagian dari perubahan itu sendiri. Mahasiswa sebagai harapan bangsa memiliki tanggung jawab moral untuk terus berkontribusi memberikan solusi atas permasalahan yang sedang dihadapi. Kontribusi tersebut dapat dimulai dengan berfokus mengasah kemampuan baik hard skill maupun soft skill.

Dengan kemampuan yang mumpuni, mahasiswa dapat menjadi bagian dari perubahan melalui inovasi dan kreatifitas yang dimiliki oleh kaum muda. Ada banyak tokoh yang dapat kita jadikan contoh bagaimana kaum muda memberikan dampak yang besar. Achmad Zaky, pendiri Bukalapak, adalah salah satu contohnya. Setelah menyelesaikan pendidikannya di ITB beliau mendirikan Bukalapak di usianya yang ke dua puluh empat.

Dengan usahanya yang memajukan UMKM melalui internet tren perdagangan di Indonesia mulai bergeser dari secara tradisional menjadi lebih modern yakni berbasis internet. Inovasi yang dilakukan oleh CEO sekaligus pendiri Bukalapak ini memberikan dampak yang besar bagi perekonomian Indonesia.

Platform yang tersedia bagi setiap wirausahawan untuk mengembangkan usahanya memungkinkan tersedianya berbagai lapangan pekerjaan yang baru untuk orang-orang di sekitarnya. Dampak yang diberikan oleh Achmad Zaky ini merupakan salah satu dari berbagai inovasi yang diciptakan oleh kaum muda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x