Mohon tunggu...
Didno
Didno Mohon Tunggu... Guru Blogger Youtuber

Guru yang suka ngeblog, jejaring sosial, nonton bola, jalan-jalan, hobi dengan gadget dan teknologi. Info lengkap didno76@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Inilah yang Dilakukan Guru Honorer untuk Memenuhi Kebutuhan Hidupnya

12 Januari 2020   22:05 Diperbarui: 12 Januari 2020   22:15 171 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inilah yang Dilakukan Guru Honorer untuk Memenuhi Kebutuhan Hidupnya
Guru PNS dan Honorer (youtube/Nesaga TV)

Beberapa hari ini guru-guru yang mengajar di sekolah negeri sedang menghadapi dilema, karena aturan absensi menggunakan fingerprint yang terhubung dengan dapodik. Pasalnya aturan absensi tersebut membebani guru-guru baik guru PNS, terlebih guru honorer.

Guru honorer selama ini mengajar tidak full di satu sekolah khususnya untuk guru SMP. Mereka yang hanya kebagian mengajar beberapa jam saja tentu bisa memanfaatkan mengajar di sekolah lain atau usaha yang lain. Tetapi dengan adanya aturan absensi fingerprint ini sulit dilakukan terutama yang rumahnya jauh dari sekolah. Mereka hanya bisa mengajar di satu sekolah dan usaha setelah kegiatan belajar mengajar di sekolah.

Aturan absensi guru menggunakan fingerprint, sebenarnya masih pro-kontra dan beberapa sekolah di beberapa daerah belum menerapkan hal tersebut. Berikut ini beberapa hal yang menjadi pro-kontra aturan absensi fingerprint :

Pertama, guru menghadapi orang bukan benda. Guru menghadapi permasalahan yang berhubungan dengan murid bukan benda. Guru menghadapi berbagai karakter dan berbagai permasalahan. Setiap hari tidak akan sama permasalahannya.  

Kedua, guru mentransfer ilmu dan mendidik siswa. Bukan hanya tenaga yang dikeluarkan oleh guru tetapi juga pikiran bagaimana bisa mentransfer ilmu dengan baik dan juga mendidik siswa agar lebih baik. Guru harus memiliki kesabaran dan memberikan tauladan yang baik kepada siswa dan siswinya.

Ketiga, absensi fingerprint masih bisa dimanipulasi. Secara teknis absensi fingerprint sulit untuk dimanipulasi karena pada saat fingerprint, jam berapapun guru melakukan fingerprint maka akan tercatat baik pada saat absen masuk ataupun pulang. 

Begitu juga dengan pelaporan yang tidak bisa diedit menggunakan Microsoft Excel karena langsung dicetak dan diserahkan kepada dinas pendidikan kabupaten atau kota. Tetapi teknologi selalu ada celah, termasuk teknologi fingerprint yang membuat guru jadi tidak jujur.

Celah tersebut bisa dimanfaatkan oleh oknum guru dengan masuk pagi hari kemudian fingerprint lalu pulang tidak masuk kelas, dan kembali ke sekolah untuk fingerprint saat pulang. Padahal yang paling penting menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang baru yakni Nadiem Makarim adalah guru berada di kelas bukan hanya perangkat pembelajaran yang lengkap atau fingerprint saja.   

Celah lain adalah ada oknum guru menggunakan sidik jari orang lain pada saat merekam data absensi fingerprint. Mereka mencari orang yang dianggap paling rajin atau paling sering berada di sekolah. Tentu hal ini tidak dibenarkan oleh aturan tetapi ini sering terjadi di lapangan dan pengambil kebijakan tidak mengetahui hal tersebut.

Keempat, guru honorer butuh pendapatan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.  Guru honorer di SD atau SMP negeri hanya mendapatkan penghasilan di bawah UMK (Upah Minimum Kabupaten/Kota) bahkan ada guru yang hanya mendapatkan gaji 200-300 ribu per bulan, dan dibayar pada saat BOS (Bantuan Operasional Sekolah) cair.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN