Mohon tunggu...
Dias Ashari
Dias Ashari Mohon Tunggu... Wanita yang bermimpi GILA, itu akuuu..

Mantan Mahasiswa Komunikasi dan Penyiaran Islam

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Tingkat Pendidikan Farmasi di Indonesia

25 Oktober 2020   08:21 Diperbarui: 25 Oktober 2020   08:33 229 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tingkat Pendidikan Farmasi di Indonesia
Sumber : Dokumen Pribadi, editor by Canva.com

Farmasi adalah sebuah jurusan dalam bidang kesehatan yang memiliki prospek lulusannya sebagai Apoteker. Namun sebelum menyandang gelar Apoteker, mahasiswa yang kuliah di jurusan ini harus mengampu studi profesi selama satu tahun. 

Lulusan S1 di lapangan masih disetarakan dengan Asisten Apoteker maka dari itu untuk menyandang status Apoteker memang harus melanjutkan profesi. Diantaranya tingkat pendidikan farmasi memang profesi Apoteker ini yang memiliki biaya paling fantastis dibandingkan pendidikan sebelumnya.

Pendidikan farmasi sendiri tersedia dari tingkat SMK ( Sekolah Menengah Kejuruan) dimana pendidikannya ditempuh hanya selama 3 tahun. Lulusan farmasi dari SMK memang dipersiapkan sebagai lulusan yang dapat langsung bekerja di lapangan. 

Sehingga lulusannya ini harus mengikuti uji kompetensi dimana harus mengerjakan 4 resep dalam 2 jam dengan jurnal beserta sediaan. Dari ujian inilah siswa mendapat STRTTK ( Surat Tanda Registrasi Tenaga Tekhnis Kefarmasian) sebagai bentuk surat izin untuk melakukan praktek kefarmasian.

Namun pemberian STRTTK ini terakhir berlaku pada angkatan 2014 dan untuk selanjutnya kebijakan ini sudah tidak berlaku. Saat itu sempat ada gembar-gembor bahwa pemerintah mengeluarkan UU bagi tenaga kesehatan itu minimal harus menempuh pendidikan D3 sebagai syarat mendapat gelar sebagai Asisten Apoteker.

Semenjak itulah lulusan SMK farmasi menjadi kurang diminati karena tujuannya yang menciptakan pekerja siap pakai di lapangan terbelenggu oleh kebijakan yang belum pasti tadi. 

Meski begitu masih ada lulusan siswa farmasi yang mempunyai keberuntungan untuk bekerja di pelayanan kefarmasian setidaknya terakhir pada tahun 2018.

Semenjak itu para pemilik fasilitas kesehatan memang mengharuskan karyawan yang akan melamar pekerjaan memiliki STRTTK untuk selanjutnya didaftarkan sebagai syarat pembuatan SIK ( Surat Izin Kerja). Meski pada kenyataannya masih ada fasilitas kesehatan yang menerima karyawan tanpa STRTTK karena kebutuhan yang mendesak.

Jika dianalogikan STRTTK itu seperti SIM pada kendaraan, dimana surat tersebut membuktikan bahwa tenaga medis tersebut kompeten dalam mengerjakan tugasnya dan berada di bawah pengawasan UU, sehingga bila terjadi mal praktek dapat diperkarakan melalui jalur hukum.

Tingkat selanjutnya dalam farmasi adalah pendidikan D3 dimana lulusannya memang dipersiapkan untuk bekerja. Secara pembelajaran memang tidak jauh dari SMK namun memang teori yang diberikan lebih kompleks lagi. 

Pendidikan ini pun hanya diampu selama 3 tahun yang dimana pada masa akhir perkuliahan ada TA ( tugas akhir) sebagai bentuk karya ilmiah yang dihasilkan. Perkuliahan di D3 pun lebih banyak praktek dibandingkan dengan teori.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN