Mohon tunggu...
Akhlis Purnomo
Akhlis Purnomo Mohon Tunggu... Penulis

Menulis, kesehatan dan olahraga

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Renungan Hari Farmasi Nasional: Hutan Kita, Apotek Kita

13 Februari 2021   17:50 Diperbarui: 13 Februari 2021   20:37 166 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Renungan Hari Farmasi Nasional: Hutan Kita, Apotek Kita
Saat hewan-hewan sakit, mereka mencari obat ke alam bebas. (Foto: Wikimedia Commons)

TAK banyak yang tahu bahwa hari ini, 13 Februari, adalah hari persatuan farmasi Indonesia. Tidak ada hingar bingar yang sebesar hari pers yang baru saja berlalu tanggal 9 Februari.

Namun, mari sejenak berkontemplasi mengenai dunia pengobatan dan farmasi kita yang sangat erat kaitannya dengan kesehatan dan kedokteran, bidang-bidang yang sangat populer seiring dengan merebaknya pandemi.

Isu pandemi memang membuat umat manusia makin keranjingan hal-hal berbau kesehatan. Kini semua produk dan jasa yang menawarkan kekebalan tubuh kemungkinan besar ludes terjual. Karena banyak orang ketakutan terkena virus baru ini dan tak bisa pulih secepatnya. 

Mencari obat tatkala diserang penyakit memang panggilan alami makhluk hidup. Makhuk selain manusia pun juga berbuat demikian untuk bertahan hidup. Itu sebuah keniscayaan. Jadi saat hewan sakit, mereka juga ingin mencari obatnya. Tidak diam saja menunggu ajal menjemput.

Namun, makhluk-makhluk tadi tidak menyerbu toko daring atau apotek untuk berburu obat-obatan. Ya, namanya juga hewan. Mereka cuma kenal alam bebas. Lihat saja simpanse yang saat sakit memiliki insting untuk mencari dedaunan berkhasiat di hutan tempat tinggal mereka agar lekas sehat. 

Ternyata tidak cuma simpanse yang menunjukkan perilaku sejenis itu. Hewan-hewan lain juga memiliki naluri dan dorongan untuk mencari obat-obatan saat sakit.

Saat hewan-hewan sakit, mereka mencari obat ke alam bebas. (Foto: Wikimedia Commons)
Saat hewan-hewan sakit, mereka mencari obat ke alam bebas. (Foto: Wikimedia Commons)

Beberapa tahun terakhir, para peneliti mencatat makin banyak spesies hewan yang menunjukkan perilaku tersebut. Hewan-hewan tadi menggunakan tanaman herbal sebagai metode intervensi alami untuk mencapai kesembuhan. Dan metode pengobatan mandiri (self medication) semacam ini mungkin sangat jamak di dunia hewan, lebih jamak dari yang kita ketahui, demikian menurut para peneliti dari University of Michigan.

Masih mengutip pernyataan mereka, hewan menggunakan tanaman obat untuk mengobati beragam penyakit melalui perilaku-perilaku yang dipelajari dan naluriah yang sudah ada sejak lama. Bahkan diketahui bahwa serangga sekecil semut, lalat buah, maupun ngengat sudah memiliki naluri pengobatan mandiri ini. Jadi tak cuma hewan menyusui yang sudah lebih cerdas dan berotak besar. 

Bagaimana kalau serangga mengobati diri mereka sendiri?

Misalnya, mereka baru saja terkena serangan parasit, lalu apa yang mereka lakukan agar bisa bertahan hidup? Tentu mereka tak bisa memproduksi vaksin layaknya manusia, bukan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x