Mohon tunggu...
DIALOG JALANAN
DIALOG JALANAN Mohon Tunggu... Editor - Penulis dan Dramawan

Acara Talk Show dan Berita Sastra

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

"Plotting per Plot", Gaya Kepenulisan Dramaturgie Arief Akbar Bsa

25 Oktober 2021   06:17 Diperbarui: 25 Oktober 2021   06:19 113 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber arief akbar bsa

sumber - drama "maling sandal"/dokpri
sumber - drama "maling sandal"/dokpri
Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
PLOTTING per plot itu gayaku menulis, kata Arief Akbar Bsa penulis Jemari Jingga.

Menurut Cellia Warren, plot adalah peristiwa yang berurutan yang disertai sebab akibatnya.

Perhatikan kalimat berikut:

Ranggita bersikeras tinggal di rumah, tidak mau berobat di rumah sakit,

Kalimat ini belum cukup mengandung unsur plot, karena belum memiliki unsur sebab akibat. Kita belum mengetahui alasan nenek bersikeras tinggal dirumah dan tidak mau berobat.

Namun bila kalimatnya diubah menjadi:

Ranggita tidak bersikeras tinggal di rumah, tidak mau berobat di rumah sakit karena tak mau merepotkan orang yang bukan keluarganya,

Kalimat kedua ini telah mengandung unsur sebab akibat. Ranggita yang tidak mau merepotkan orang yang bukan keluarganya menjadi penyebabnya enggan berobat dan juga tak sesuai dengan genggaman jemari_jingga. Inilah yang disebut plot.

Plot yang berkembang dalam cerita akan membuat pembaca membolak-balik halaman untuk mencari tahu apa yang akan terjadi sebelum atau selanjutnya. Mengapa demikian?

Karena orang ingin melihat lebih jauh sebab-akibat sebuah kejadian dalam cerita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan