Mohon tunggu...
danang kristianto
danang kristianto Mohon Tunggu... seorang biasa yang hobi membaca dan menulis.

freelancer, menatap dunia lebih apa adanya

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Ulasan Teror Sri Lanka dan Peran "National Thowheeth" yang Dipersalahkan

23 April 2019   21:47 Diperbarui: 24 April 2019   00:36 0 3 0 Mohon Tunggu...
Ulasan Teror Sri Lanka dan Peran "National Thowheeth" yang Dipersalahkan
Getty Images Berita | Getty Images, cnbn.com

Pasca serangan teror terhadap greja dan hotel yang terjadi minggu (21/04) yang menewaskan 290 0rang dan lebih dari 500 orang luka -luka.

Srilanka dengan cepat menerbitkan undang-undang darurat, yang memberi polisi dan militer kekuatan besar untuk menahan dan menginterogasi tersangka tanpa perintah pengadilan, akan mulai berlaku pada tengah malam hari Senin (22/04), kata kantor kepresidenan Srilanka.

Srilanka hidup hampir 26 tahun perang saudara, selama perang saudara itulah taktik pemboman bunuh diri dipopulerkan. Namun rangkaian pada hari Paskah kali ini disebut paling menakutkan karena terjadi delapan ledakan dalam satu hari. 

Polisi mengatakan 87 detonator bom ditemukan di stasiun bus utama kota Kolombo. Sementara sebuah ledakan meledak di dekat greja dimana sejumlah orang tewas pada hari Minggu ketika petugas regu bom berusaha menjinakkannya.

"Perang tidak pernah seperti ini : begitu banyak kehidupan hilang dalam satu hari, dan di tempat - tempat suci ini adalah pertama kali dalam sejarah Srilanka yang saya tahu." ujar Sydney fernando yang dikuitp dari cnbc.com telah membantu menyelamatkan para korban dan mengumpulkan bagian - bagian tubuh korban dari gereja St. Anthony. 

Pejabat memeriksa Gereja St Sebastian yang rusak setelah beberapa ledakan menargetkan gereja dan hotel di seluruh Sri Lanka pada 21 April 2019 di Negombo, utara Kolombo, Sri Lanka.Chamila Karunarathne | Agensi Anadolu | Getty Images
Pejabat memeriksa Gereja St Sebastian yang rusak setelah beberapa ledakan menargetkan gereja dan hotel di seluruh Sri Lanka pada 21 April 2019 di Negombo, utara Kolombo, Sri Lanka.Chamila Karunarathne | Agensi Anadolu | Getty Images
Pejabat Srilanka menyalahkan kelompok kecil lokal yang disebut Jamaah Thowheeth National atas serangan bom pada hari minggu. Tidak jelas apakah pernyataan ini didasarkan pada informasi baru yang ditemukan oleh penyelidik sejak peristiwa teror terjadi ataukah pemberitahuan yang diedarkan polisi Srilanka 10 hari sebelum kelompok itu merencanakan serangan bunuh diri terhadap greja.

Ada organisasi islamis bernama serupa yang aktif di negara kepulauan itu Jemaat Srilanka Thowheeth. Tidak jelas apakah kelompok ini adalah orang yang dirujuk oleh peringatan yang didasarkan pada informasi yang disampaikan kepada otoritas Srilanka oleh dinas Intelijen asing.

SLTJ kecil, berbasis di timur Sri Lanka, dan telah terlibat dalam retorika ekstremis serta dikaitkan dengan tindakan vandalisme terhadap patung-patung Buddha. Namanya menggambarkan gerakan untuk persatuan Tuhan, label favorit yang diadopsi oleh militan Islam dan konsep kunci dalam untaian Islam konservatif.

Analis menunjukkan beberapa pemboman bunuh diri dari enam atau lebih target mungkin memerlukan operasi logistik yang signifikan dan perencanaan berbulan-bulan. Penyerang seperti itu mungkin meledakkan perangkat mereka sendiri, tetapi membutuhkan manajemen yang hati-hati oleh penangan untuk membuat mereka tetap berkomitmen di hari-hari dan minggu-minggu sebelumnya. Sejumlah besar bahan peledak tingkat militer juga diperlukan, juga rumah-rumah aman dan bengkel pembuat bom.

MOHD RASFAN | AFP | Getty Images
MOHD RASFAN | AFP | Getty Images
Target gereja dan hotel mewah di lokasi-lokasi terkenal  telah akrab dengan banyak serangan sebelumnya oleh para ekstrimis Islam di Asia Selatan dan sekitarnya. Meskipun perhatian Barat telah dialihkan oleh kekerasan yang lebih dekat ke rumah, wilayah ini telah memiliki tingkat terorisme bermotivasi agama yang tinggi selama beberapa dekade. Ada juga gelombang ekstrimisme Hindu dan Budha dalam beberapa tahun terakhir.

"Semua [rekrutan Muslim] ini bukan dari keluarga biasa. Orang-orang ini berasal dari keluarga yang dianggap berpendidikan tinggi dan elit, " kata Wijeyadasa Rajapakshe , seraya menambahkan bahwa pemerintah mengetahui beberapa orang asing yang datang ke Sri Lanka untuk menyebarkan apa yang disebutnya ekstrimisme Islam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2