Mohon tunggu...
Dhania Siregar
Dhania Siregar Mohon Tunggu... Ambil Yang Baik, Yang Belum Baik Diperbaiki

Ibu Rumah Tangga//SenangPolitik//PenyukaJalan-jalan

Selanjutnya

Tutup

Politik

Demokrat Tetap Solid bersama SBY

5 Juli 2019   11:33 Diperbarui: 5 Juli 2019   11:50 59 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Demokrat Tetap Solid bersama SBY
sumber: nawacita.co.id

Dua kali di terpa isu murahan oleh segelintir pencari sensasi politik ditubuh Partai Demokrat akhirnya menjadi sampah. Partai Demokrat tetap solid dipimpin oleh Susilo Bambang Yudhoyono sebagai ketua umum.

Disinyalir isu murah yang diembuskan adalah suruhan orang luar yang memanfaatkan moment kala SBY dan Partai Demokrat masih berduka. Setelah kepergian Ibu Ani Yudhoyono.

Dan akibatnya penyampai isu murah ini menjadi bulan-bulanan dari berbagai kader Partai Demokrat yang mengerti mekanisme Partai yang tertuang dalam AD/ART. Termasuk banyak simpatisan yang masih ingin Demokrat memberikan kontribusi terbaik untuk bangsa Indonesia.

Solidnya Partai Demokrat secara nyata disampaikan oleh Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat di Sulawesi Tengah (Sulteng) dengan tegas menolak isu murah Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat yang ditiupkkan oleh segelintir senior partai yang tergabung dalam Gerakan Moral Penyelamatan Partai Demokrat (GMPPD).

Ketua DPD Partai Demokrat Sulteng, Drs Anwar Hafid menyatakan dengan tegas DPD Partai Demokrat Sulawesi Tengah menyatakan menolak keras wacana KLB dan mendukung penuh SBY untuk melanjutkan memimpin Partai Demokrat serta melanjutkan kepemimpinan Demokrat ke depan.

Menurut Anwar, penolakan tersebut dilakukan karena tidak ada kejadian luar biasa yang mengharuskan Partai Demokrat menggelar KLB.

"Penolakkan yang kami lakukan ini setelah melalui pertimbangan, saran dan pendapat kader-kader Partai Demokrat Sulteng. Isu ini juga tidak tepat dilontarkan, karena masih dalam suasana duka atas meninggalnya Ibu Ani Yudhoyono, sehingga suasana kebatinan harus dijaga dan dipahami oleh seluruh kader partai,"

Isu KLB terpental dengan sendirinya, dan kader diberbagai daerah berkomitmen untuk memajukan Partai Demokrat secara baik, benar dan produktif dengan dipimpin oleh Ketua Umum SBY.

Setelah isu KLB, muncul pencari sensasi politik di Partai Demokrat yakni Hendrik Luntungan. Akibatnya hampir sama yakni terpental dengan sendirinya. Ditenggarai oleh keinginan serta ambisi dari halusinasi serta bisikan dan janji mendapatkan kardus bila sukses menurunkan Ketua Umum Partai Demokrat.

Isu murahan dan lenyeh ditanggapi oleh Sekretaris DPD Partai Demokrat Sulteng Abdul Razak BM Radhaj SH sebagai manuver politik murahan yang tidak berdasar dan hanya disuarakan oleh pihak-pihak yang tidak pernah berkeringat dalam membesarkan partai berlogo Mercy.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x