Mohon tunggu...
Dewi Rati Aprilia
Dewi Rati Aprilia Mohon Tunggu... Mahasiswa S1

Mahasiswa S1 Ilmu Ekonomi

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Percepatan Digitalisasi Sistem Pembayaran di Masa Pandemi

22 November 2020   22:39 Diperbarui: 23 November 2020   05:33 4 1 0 Mohon Tunggu...

Sudah hampir sembilan bulan lamanya, masyarakat harus menjalani kehidupan yang tidak mudah akibat pandemi Covid-19. Dampak kesehatan, sosial, dan ekonomi harus dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat. Berbagai kebijakan pemerintah terkait pembatasan kehidupan sosial seperti PSBB, work from home, study from home, dan lainnya secara tidak langsung memberikan efek pada kehidupan sosial masyarakat. 

Terbatasnya interaksi membuat masyarakat tidak bisa menjalankan aktivitasnya seperti biasa. Kegiatan ekonomi macet akibat keterbatasan ini. Banyak pekerja informal yang harus merasakan dampak pandemic. Mulai dari pendapatan yang menurun, hingga banyaknya pekerja yang diputuskan hubungan kerjanya. 

Keadaan ini semakin mempersulit masyarakat untuk dapat memenuhi kebutuhannya. Oleh karena itu pemerintah memberikan banyak bantuan sosial dan ekonomi guna mengangkat kembali perekonomian masyarakat yang merosot akibat pandemic.

Pola hidup masyarakat akibat adanya pembatasan sosial juga mengalami perubahan. Interaksi sosial yang secara tidak langsung dialihkan pada dunia digital juga membuat kegiatan ekonomi masyarakat mengalami pergeseran kea rah digitalisasi. Mungkin tidak seluruh lapisan masyarakat yang mengalami hal ini, karena masyarakat menengah ke bawah belum semua merasakan digitalisasi. 

Masyarakat masih melakukan kegiatannya secara konvensional seperti biasa. Namun beberapa masyarakat lagi mengalami perubahan kebiasaan di bidang ekonomi. Kegiatan-kegiatan ekonomi yang dilakukan secara online, tidak bertatap muka, membuat transaksi juga dilakukan secara online. Hal ini membuat system pembayaran mengalami digitalisasi.

Masyarakat harus cepat beradaptasi pada keadaan digital saat ini. Semua yang serba online dan cepat juga harus disesuaikan dengan system pembayaran yang ada dan kemampuan masyarakat mengaksesnya. 

Jaman yang sudah serba canggih ditambah dengan pengaruh pandemic covid, membuat transaksi ekonomi sekarang ini sudah tidak dilakukan dengan uang tunai lagi, melainkan melalui system non tunai. Bank Indonesia memiliki peranan penting dalam system pembayaran di Indonesia. 

Sejak berkembangnya Kebanksentralan, mengawasi system pembayaran telah menjadi fungsi awal dari kebanksentralan itu sendiri. Dengan perkembangan jaman, fungsi dan peran Bank sentral ini tak banyak berubah. 

Fungsi dan peran Bank Sentral Modern saat ini tidak jauh dari mengatur system pembayaran, diantaranya yaitu mengurangi kemungkinan kegagalan system pembayaran, meningkatkan efisiensi system pembayaran,serta memastikan keadilan dalam penggunaan system pembayaran. Bank Indonesia berwenang untuk mengatur serta menjaga kelancaran system pembayaran di Indonesia. 

Hal ini telah disebutkan dalam Undang-Undang Bank Indonesia. Untuk menjalankan fungsinya ini, setiap Bank Sentral akan memiliki strategi masing-masing. Dalam hal ini, Bank Sentral di Indonesia, yakni Bank Indonesia memiliki empat prinsip kebijakan system pembayaran, yaitu keamanan, efisiensi, kesetaraan akses, dan perlindungan konsumen.

Dalam merespon keadaan yang terjadi saat ini, Bank Indonesia mengeluarkan berbagai bauran kebijakan dengan berkoordinasi dengan pemerintah dan lembaga – lembaga yang ada di KSSK. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x