Mohon tunggu...
Desy Pangapuli
Desy Pangapuli Mohon Tunggu... Be grateful and cheerful

Penulis lepas yang suka berpetualang

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Perempuan Tanpa Batas

25 April 2021   04:35 Diperbarui: 25 April 2021   05:24 86 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perempuan Tanpa Batas
https://cantik.tempo.co/

Masih di bulan April yang lekat dengan sosok hebat bernama Kartini.  Perempuan luarbiasa yang mendobrak belenggu yang mengekang kebebasan perempuan untuk tidak berhenti di mimpi.

Tidak harus menjadi laki-laki untuk bisa mengejar mimpi.  Tidak harus berganti kelamin untuk menjadi tangguh.  Sebab mimpi dan ketangguhan tidak mengenal gender.   Begitulah mungkin nilai yang ingin diwariskan Kartini kepada generasi penerusnya.

Kocak, aku jadi ingat masa remajaku dulu.  Begitu kewalahan kedua orangtuaku mengikuti permintaan anak perempuannya.  Kegiatan yang gila begitu pernah bapak mengamuk hingga menggebrak meja kaca rumah kami, karena aku ngotot ingin mendaki gunung.  Padahal di dalam satu rombongan hanya aku dan seorang teman yang perempuan.  Sedangkan sisa rombongan semuanya kaum adam.  So what, begitu pikirku ketika itu.

Jika mengingatnya sekarang senyam-senyum sajalah diriku ini.  Bayangkan, aku memilih bergabung di kelompok pencinta alam dan Pramuka.  Rela berlumpur, dan napak tilas alias jalan kaki 2 hari satu malam menempuh hutan.  Lalu kembali dengan badan yang hitam serta kulit wajah terkelupas karena tersengat matahari.  Lengkap dengan goresan luka entah di lutut atau siku karena terjatuh.  Saktinya, aku tetap mengukir prestasi selalu masuk 5 besar!

Heheh...ingat banget berusaha sabar mengarah kesal selalu kedua orang tuaku datang dengan kalimat, "kamu itu anak perempuan, dan bersikaplah seperti perempuan."  Hal yang sama ketika aku sudah bekerja sebagai Private Secretary.  Hobiku berpetualang tetap lanjut di setiap libur kejepit.

Bersama beberapa teman selalu menyempatkan diri mendaki gunung, dan kembali dengan tubuh remuk redam.  Hahahh...speechless begitu atasanku kehabisan kata karena memiliki sekretaris segokil diriku.  Padahal di setiap perjalanannya ke luar negeri selalu dibawakannya oleh-oleh perlengkapan make-up lengkap.

Tetapi aku tetap menjadi diriku, bersapu bedak dan lipstik tipis dengan segala kenekatan, namun kerjaku sempurna.  "I have nothing to say, just be yourself if that make you happy."  Begitu selalu para ekspat atasanku berkomentar sambil tersenyum lebar.

Jatuh cinta kepada alam, itulah aku.  Bukan tanpa sebab sebenarnya karena dulu bapak sering ditugaskan dari satu provinsi ke provinsi lain.  Bisa jadi inilah yang membuatku senang berpetualang, dan bermimpi melihat dunia.  Hobi dan kecintaan yang terus berjalan sekalipun aku sudah berkeluarga.

Beruntungnya diriku diberikan pasangan yang juga doyan beredar.  Sehingga keluarga kecilku sering menghabiskan waktu berlibur atau menyambangi pelosok negeri dengan berkendaraan.  Hobi yang kami lakukan sejak anak-anak masih balita.

Hahah...percaya nggak percaya tetapi mungkin inilah yang membuatku menurut orang tangguh, atau nekat menurut kamus orang tuaku.  Nekat hingga aku memberanikan diri terbang ke negeri orang dengan mengurusnya sendiri.  Bersekolah, bekerja dan mengantongi prestasi di negeri orang tanpa memiliki kenalan siapapun.  Modalku selain Tuhan yang tekad baja, aku harus bisa!  Yup, "Aku bisa, dan harus bisa."  Demikian selalu aku pompakan kepada kedua anakku. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x