Mohon tunggu...
denny suryadharma
denny suryadharma Mohon Tunggu...

lahir di bandung, suka dengan dunia buku dan menulis lepas.

Selanjutnya

Tutup

Kuliner

Ingin Badan Langsing, Nge-Bir Aja Yuk

3 Januari 2019   17:45 Diperbarui: 3 Januari 2019   18:05 256 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ingin Badan Langsing, Nge-Bir Aja Yuk
(dok. pribadi)

Sore baru beranjak menyisakan sedikit cahaya redup mentari saat kembali ke peraduanya. Udara kota Bandung senja itu cukup panas, 25 derajat Celcius seperti yang tertera di layar smartphone yang dijejali oleh berbagai aplikasi. Hilangnya sejumlah pohon digantikan hutan beton membuat udara di kota Bandung sudah tidak lagi sesejuk seperti dulu.

Roda berputar lambat saat menapaki aspal, karena terhambat oleh berjejalnya kendaraan yang menenuhi jalanan kota Bandung yang tidak bertambah, panjang maupun lebarnya. Para pengendara seakan berlomba lomba untuk secepatnya pulang setelah seharian mencari nafkah untuk anak istri di rumah.

Karena jalanan masih cukup padat, mobil tua keluaran tahun 1976 ini akhirnya kubawa parkir ke sebuah angkringan yang terletak di kawasan Jalan Rajawali Bandung. Dari jauh senyum lebar yang menjadi ciri khas pemilik angkringan bimo 142 ini mengembang lebar.

Sapaan hangat selalu dilontarkan kepada para pengunjung, sehingga secara tidak langsung menciptakan suatu ikatan tersendiri, sebuah interaksi sosial yang sudah mulai susah didapat di jalam milenieal seperti sekarang ini, dimana individu cenderung menjadi autis, jemari menari dan mata melototi layar smartphone nya hehehe.

"Dari mana nih, lama tidak ketemu" ujar Bimo sambil mengulurkan tangan untuk bersalaman. "Biasa abis keliling kota, mencari dan melihat geliat kota yang tidak pernah lelah" sahutku sambil menyambut uluran tangannya. "Nge Bir ah, biar badan seger lagi. Penat rasanya badan ini, menyusuri kemacetan yang tak berujung" ungkap ku sambil tersenyum.

"Siap sebentar tak siapkan dulu yah Bir nya. Dingin kan? Seperti biasanya" ujar Bimo."Yup, Bir dingin ya" ujarku singkat sambil mata jelalatan melihat sejumlah paha montok dari ayam negeri yang tersaji didepan mata (Ayam asli ini yah, bukan ayam ayam man hehehe)

Jemari bimo dengan terampil menyiapkan sejumlah bahan yang dibutuhkan, kemudian dimasukan dalam sebuah botol shaker dan dituangkan air rebusan jahe ke dalam botol tersebut. Tidak lupa beberapa potong es batu juga ditambahkan untuk memberikan efek dingin kepada minuman ini. Setelah di kocok, lalu dituangkan ke dalam sebuah gelas besar.

Tidak sampai lima menit, minuman berwarna coklat keemasan dengan buih putih diatasny memenuhi gelas tersebut sudah tersaji. "Monggo mas, ini Bir nya, fress from shaker" ujar Bimo sambil tertawa.

(dok. pribadi)
(dok. pribadi)
Tanpa menunggu lama, Bir itupun membasahi tenggorokanku, perpaduan manis dan pedas berpadu lembut dilidah, dan tidak berapa lama sensasi hangat itupun mulai menjalari seluruh tubuh. "Wah gelasnya bocor ini, harus di isi ulang" ujarku kepada Bimo, "aman, ini gelas kedua sudah siap" sahutnya. Ya, ditempat ini aku bisa menghabiskan 2 hingga 4 gelas Bir sekali datang.

Minuman Raja

(dok. pribadi)
(dok. pribadi)
Meski namanya Bir, tapi Bir yang satu ini dijamin tidak akan bikin mabuk kepayang eh alkohol, karena Bir ini seratus persen halalan thoyiban karena tidak difermentasi dan asli terbuat dari bahan alami berbagai rempah asli Indonesia.

Minuman yang populis disebut Bir Jawa ini, pertama kali diperkenalkan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono VIII. Kala itu, Sultan sering sekali melihat kebiasaan tentara Belanda minum Bir untuk menghangatkan badan. Dalam pertemuan pertemuan pun, orang orang Belana kerap menawari Sultan. Namun karena tidak suka, maka Sultan membawa Bir sendiri yang dinamakan Bir Jawa.

Menurut mas Bimo, karena sejumlah rempah yang ada dalam Bir Jawa ini, membuatnya kaya akan khasiat seperti untuk ngobatin masuk angin, sakit kepala ataupun demam. Jika ditelisik hal ini bukan isapan jempol belaka, karena rempah yang digunakan memang punya khasiat yang manjur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x