Mohon tunggu...
Laurensius Mahardika
Laurensius Mahardika Mohon Tunggu... Mahasiswa Psikologi Universitas Sanata Dharma

Penulis karbitan yang menyukai teknologi, musik dan sepakbola. Email: dennysantos038@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Final Liga Champions: Liverpool Juara, Spurs "Menang", dan Laga yang Membosankan

3 Juni 2019   00:03 Diperbarui: 3 Juni 2019   00:22 145 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Final Liga Champions: Liverpool Juara, Spurs "Menang", dan Laga yang Membosankan
Manajer Liverpool, Jurgen Klopp sebagai mengangkat trofi Liga Champions / Sumber: liverpoolfc.com

Dini hari tadi (31/05/2019), Final Liga Champions mempertemukan dua "unggas" asal Inggris dari kota berbeda, Liverpool dan Tottenham Hotspur. Laga final tersebut dimenangkan oleh si bangau asal Merseyside (Liverpool) dengan kemenangan 2-0 dari si ayam jantan asal London (Tottenham). Dua gol tersebut dicetak oleh Mohamed Salah (2') dan Divock Origi (87') untuk memastikan Liverpool meraih trofi pertama mereka musim ini.

Dengan kemenangan ini pula, Liverpool akhirnya "buka puasa" setelah berpuasa gelar selama 7 tahun. Terakhir mereka mengangkat trofi pada saat memenangkan Piala Liga di tahun 2012. Itu pun bagi saya tidak pantas dihitung sebagai "trofi". Kemenangan ini juga mencatatkan gelar ke-enam mereka di ajang bergengsi Eropa, terbanyak diantara klub premier league lainnya.

Kemenangan ini juga mengakhiri budaya kepleset di partai final dari sang pelatih mereka, Jurgen Klopp. Jika saya tidak salah ingat, Klopp terhitung sudah empat kali bersenang hati jadi runner-up di berbagai ajang, yaitu: final Piala Liga, 2016, final Liga Eropa 2016, final Liga Champions 2018, serta Liga Inggris tahun ini yang harus rela diselip oleh Manchester City setelah menjadi jawara paruh musim.

Sama-sama Menjadi Pemenang

Liverpool dan Tottenham memang sangat luar biasa musim ini. Tahun ini, Liverpool berjuang hingga menjadi finalis untuk kedua kalinya setelah tahun lalu kalah di final dengan cara mengenaskan dari Real Madrid. Tottenham juga menjalani final pertamanya di Liga Champions setelah di awal musim memutuskan untuk irit duit (atau memang tidak punya) dengan tidak melakukan perbelanjaan pemain sama sekali.

Pencapaian kedua tim ini juga patut diapresiasi mengingat mereka sudah terlalu lama puasa gelar. Liverpool terakhir mengangkat trofi pada saat juara Piala Liga 2012. Tottenham jauh lebih lama dengan terakhir kali mengangkat trofi Piala Liga di tahun 2008.

Hal terpenting kenapa kedua tim tersebut perlu diapresiasi juga karena mereka menjalani laga semifinal yang fantastis. Liverpool comeback dengan skor 4-0 di leg kedua semifinal setelah sebelumnya dihajar oleh Barcelona, yang dua tahun terakhir ini senang sekali di comeback.

 Tottenham yang kalah 0-1 oleh Ajax di leg pertama memenangkan laga dengan cara fantastis di leg kedua. Ajax yang sudah unggul 2 gol di babak pertama terpaksa kalah karena hat-trick pemain buangan PSG, Lucas Moura di babak kedua. Apalagi gol terakhir Lucas dicetak pada detik terakhir pertandingan.

Sayang, Laga Finalnya Membosankan!

Saya sendiri sebenarnya juga tidak berharap adanya keseruan pada laga final Liga Champions tahun ini. Terlepas dari sama-sama tim Inggris, laga final ini juga terkesan seperti "laga amal" karena dua-duanya sudah menahan puasa gelar selama beberapa tahun. Jadi, tinggal siapa yang ingin berbuka puasa duluan.

Pasukan Klopp senantiasa dengan heavy metal dengan formasi 4-3-3nya. Seperti biasa, tiga serangkai Salah, Mane dan Firmino masih menjadi favoritnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN