Mohon tunggu...
Dedy Padang
Dedy Padang Mohon Tunggu... Bukan penulis, apalagi pujangga. Harapannya pendoa

Youtube: Dedy Padang FB : Dedy Padang Instagram : dedypadang2466 Menulis merupakan sarana yang sangat baik untuk menenangkan diri. Saat menulis, mengalir suatu emosi dalam diri yang tergerak dalam gerakan pena dan kata atau pun bahasa yang kita pakaikan,,,

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Berbohong Itu Manis di Mulut Namun Pahit di Hati

10 Maret 2021   22:31 Diperbarui: 10 Maret 2021   22:38 191 40 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbohong Itu Manis di Mulut Namun Pahit di Hati
Dok.Pri

Di sore hari ini, 10 Maret 2021, saya telah berbuat sesuatu yang tidak baik, yaitu berbohong kepada bapak komunitas kami. Saya melakukannya untuk menjaga reputasi baik saya selama ini. Ceritanya demikian.

Sore itu, saya bersama dengan para mahasiswa yang sedang melaksanakan Praktek Lapangan, baru saja kembali dari kebun. Karena semalam saya lembur, ditambah lagi pekerjaan di kebun yang cukup berat, sore itu saya merasa sangat kelelahan. 

Kami bekerja dari pukul 08.00 WIB hingga 16.30 WIB. Kami membawa bekal makan siang dan juga minuman sehingga tidak perlu kembali ke rumah masing-masing untuk makan siang.

Karena pada waktu itu masih pukul 16.30 WIB, maka saya memutuskan untuk tidur sejenak. Rasa lelah dan kurang tidur tadi malam membuat saya merasa sangat mengantuk saat itu. 

Akhirnya, saya pun memutuskan untuk tidur sejenak. Saya memasang jam alarm pukul 17.00 WIB agar masih sempat untuk menyiram taman sebelum ibadat sore bersama pada pukul 18.30 WIB.

Saat berbaring selama kurang lebih 10 menit, saya mendengar suara bapak komunitas memanggil nama saya dari luar kamar. Saya mendengar panggilannya sebanyak tiga kali. 

Apakah itu jumlah yang benar atau tidak, saya tidak tahu. Barangkali panggilannya sudah lebih dari tiga kali, namun saya baru menyadarinya di tiga panggilan terakhir.

Segera saya bangkit dan menjawab panggilan beliau. Sebelum keluar dari kamar saya memukul-mukul wajah saya agar tidak terlihat seperti baru bangun tidur. Kebetulan bapak komunitas itu sudah berada di ruang tamu dan saya pun segera menjumpai beliau.

Saya mencoba memberi sapaan biasa dan bersemangat untuk menghindari kecurigaan beliau terhadap apa yang baru saja kulakukan. Tiba-tiba beliau bertanya demikian: "Sedang apakah?" Lalu dengan santainya saya menjawab kalau saya sedang mempersiapkan materi rekoleksi untuk para siswa Sekolah Menengah Atas pada hari Minggu. Kebetulan beliau mengajar di SMA tersebut dan beliau jugalah yang meminta saya untuk memberikan rekoleksi tersebut.

Lalu percakapan kami pun tertuju ke topik itu. Beliau mencoba memberikan beberapa masukan tentang apa-apa yang saja yang perlu saya persiapkan. Namun dari apa yang sedang berada di tangan beliau, saya mengerti kalau sebenarnya beliau ingin mengajak saya bermain tenis meja. Saya pun ingin menuruti keinginannya tersebut, namun karena saya merasa sangat kelelahan, maka saya tidak ingin menyinggung sedikit pun tentang tenis meja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN