Mohon tunggu...
Dean Ruwayari
Dean Ruwayari Mohon Tunggu... Human Resources - Pengangguran Struktural

Belakangan doyan puisi. Tak tahu hari ini, tak tahu esok.

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Pakistan: Redupnya Ekonomi Negeri Seribu Cahaya

28 November 2022   23:01 Diperbarui: 28 November 2022   23:26 329
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Kota Lahore di Pakistan.(Dok. UNSPLASH/Syed Bilal Javaid via KOMPAS)

Korupsi yang merajalela di Pakistan bikin rakyatnya terus menderita. Bukan rahasia lagi jika ekonomi Pakistan sedang berada di ujung tanduk. Kini negara 'seribu cahaya' sedang mengalami masa-masa tergelapnya. Pakistan terus-menerus disulitkan dengan meningkatnya inflasi dan pengangguran. Utang internasional mereka juga terus meningkat.

Ekonomi negara tersebut terancam runtuh seperti Sri Lanka. Kehancuran finansial terus membayangi. Pakistan sedang menatap khawatir tanggal 5 Desember. Pasalnya, pada tanggal tersebut pemerintah mereka perlu membayar utang negara sebesar satu miliar dolar (USD). Apakah pemerintah mampu membayar jumlah sebesar itu nanti? Tidak banyak yang mau mengambil risiko untuk menjamin bahwa Pakistan akan menghormati komitmennya membayar utang.

Alasannya, total utang dan kewajiban bayar Pakistan naik sekitar 23,7 persen pada kuartal fiskal pertama (Q1). Semua ini disebabkan pinjaman IMF dan devaluasi Rupee Pakistan. Pinjaman tersebut diperlukan untuk menanggulangi banjir dahsyat yang melanda Pakistan tahun ini. Sedangkan untuk pelemahan mata uang, Nomura Holdings, perusahaan induk keuangan dan bank investasi Jepang mengatakan bahwa Pakistan berisiko tinggi mengalami krisis mata uang.

Pada tingkat saat ini, utang dan liabilitas Pakistan bernilai lebih dari 278 miliar dolar. Laporan mengatakan bahwa negara tersbut akan berjuang untuk membayar bahkan 1 miliar dolar bulan depan. Kondisi ini diperparah dengan terjadinya penurunan Foreign Direct Investment (FDI).

FDI menurun hampir 52 dalam kuartal fiskal pertama 2022. Sekutu Pakistan seperti China juga ragu untuk melakukan investasi ke negara itu. Awal tahun ini Beijing mengancam akan menghentikan pendanaan Koridor Ekonomi China-Pakistan.

Sebabnya karena perusahaan listrik Cina yang menyediakan listrik bagi Pakistan tidak dibayar oleh pemerintah. Semua ini karena Pakistan sedang menghadapi krisis keuangan.

Jadi apa yang terjadi jika Pakistan gagal bayar utang?  jika pendanaan asing mengering? Kita sudah menyaksikan apa yang terjadi di Sri Lanka. Ekonomi runtuh. Terjadi ketidakmampuan untuk mengimpor Kebutuhan. Antrean panjang warga untuk bahan bakar dan kebutuhan pokok. Tingginya inflasi dan jatuhnya nilai mata uang benar-benar meluluhlantakan ekonomi Sri Lanka. Situasi yang sama juga terjadi di Pakistan.

Menurut IMF, PDB Pakistan diharapkan tumbuh sekitar enam persen tahun ini. Tetapi hal-hal mulai tampak Suram dari tahun 2023 dan seterusnya. PDB Pakistan mungkin tumbuh hanya 3,5 persen. Angka itu yang terburuk setelah Sri Lanka (tanpa memperhitungkan Afghanistan).

Bagaimana dengan inflasi? Pakistan punya tingkat inflasi terburuk tahun lalu. Parahnya lagi, dari 2024 diperkirakan akan mengalami tingkat terburuk di wilayah Asia Selatan.

Tingkat inflasi di Asia Selatan (sumber: IMF)
Tingkat inflasi di Asia Selatan (sumber: IMF)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun