Mohon tunggu...
Dani Ramdani
Dani Ramdani Mohon Tunggu... Kaum wibu

Tim rebahan

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Peran Sentral Guru dalam Kemajuan Bangsa

25 November 2020   20:09 Diperbarui: 25 November 2020   20:14 111 0 0 Mohon Tunggu...

Ketika berbicara mengenai guru, saya selalu teringat dengan lagu Iwan Fals yang berjudul Guru Oemar Bakri. Lagu tersebut menggambarkan dengan jelas kehidupan seorang guru yang jauh dari kata sejahtera, padahal guru mempunyai peranan yang penting, dan tugas seorang guru sangat mulia, yaitu memerdekakan seseorang dari kebodohan. Itu sebabnya guru disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa.

Di tangan guru, seseorang yang tadinya tidak mengetahui apa-apa menjadi tahu akan segala hal, di tangan para guru lah yang tadinya orang tidak mengenal apa itu huruf dan angka menjadi tahu bagaimana cara membaca dan menghasilkan sebuah karya. 

Mengingat pentingnya peran seorang guru, maka kemjauan suatu bangsa tidak terlepas dari guru, guru lah yang akan menciptakan manusia-manusia unggul yang memiliki daya saing ke depannya, di tangan manusia unggul inilah kemajuan bangsa diemban.

Peran Guru dalam Kemajuan Bangsa

Ketika bom atom jatuh di Hiroshima dan Nagasaki, seketika itulah Jepang hancur, banyak korban jiwa yang berjatuhan Jepang kalah telak, belum lagi efek radiasi bom atom tersebut membutuhkan waktu yang lama untuk benar-benar hilang.

Kaisar Jepang yaitu Hirahito mengumpulkan para jenderal yang masih tersisa dan menyakanan satu pertanyaan pada mereka, berapa jumlah guru yang tersisa? Tentunya ini menjadi pertanyaan yang tidak masuk akal dan para jenderal pun bingung mendengar pertanyaan sang kaisar. Alasan kasiar sendiri menanyakan hal itu adalah kekalahan Jepang atas sekutu adalah karena Jepang tidak belajar, Jepang boleh kuat dalam hal persenjataan dan strategi, tapi Jepang tidak mampu untuk mmbuat bom sedasyat tersebut.

Atas perintah kaisar tersebutlah para guru dari pelosok kampung dikumpulkan karena masa depan Jepang ada di tangan mereka. Lambat laun Jepang mulai bangkit dari keterpurukan dan hasilnya bisa kita lihat saat ini, yaitu Jepang menjadi negara maju di Asia bahkan dunia. Dari segala aspek Jepang mulai meninggalkan bangsa Asia lainnya, mulai dari pendidikan, teknologi, militer, bahkan dalam bidang olahraga.

Peran guru juga terlihat dalam perjalanan kemerdekaan bangsa Indonesia, di tangan guru inilah lahir para penggerak revolusi Indonesia yang menuntun Indonesia merdeka. Kita telah mengenal HOS Tjokroaminoto sebagai guru bangsa, di tangan Tjokroaminoto lahir para pemimpin besar seperti Soekarno, Semaoen bahkan Kartosoewirjo. 

Ketiga murid tersebut memainkan peranan penting dalam pergerakan kemerdekaan Indonesia dengan beragam warna dan latar belakang ideologi, Soekarno dengan nasionalismenya, Semaoen dengan Sosialismenya dan Kartosuwirjo dengan islamismenya. Meskipun Tjokroaminoto sendiri seorang islamis, tetapi ketiga muridnya memiliki ideolgi berbeda sehingga memberikan warna tersendiri dalam pergerakan kemerdekaan bangsa Indonesia.

Bukannya mengesampingkan tokoh lain, tapi peran Tjokroaminoto begitu besar dalam menghasilkan pemimpin-pemimpin yang cakap, jika kita ingin tahu bagaimana Tjokroaminoto sebagaian sejarawan mengatakan Soekarno adalah duplikat dari Tjokroaminoto itu sendiri, yang pada akhirnya membawa Indonesia ke gerbang kemerdekaan.

Meningkatkan Kualitas Sistem Pendidikan di Indonesia

Jika melihat pada kedua peristiwa di atas, jelas kiranya bahwa guru mempunyai peranan yang sangat penting, guru diibaratkan sebagai petani yang siap mencetak bibit-bibit unggul, dan bibit tersebut adalah murid. Agar tercipta suatu bibit yang unggul maka yang mencetak bibit tersebut haruslah berkualitas, kita tidak perlu meragukan kualitas dari Tjokroaminoto dan para guru-guru Jepang, hal ini bisa dilihat dari hasil Didikan Tjokroaminoto dan kemajuan negara Jepang, jika pencetak bibit tersebut berkualitas maka bibit yang siap dipanen pun berkualitas pula.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN