Mohon tunggu...
Damanhuri Ahmad
Damanhuri Ahmad Mohon Tunggu... Bekerja dan beramal

Ada sebuah kutipan yang terkenal dari Yus Arianto dalam bukunya yang berjudul Jurnalis Berkisah. “Jurnalis, bila melakukan pekerjaan dengan semestinya, memanglah penjaga gerbang kebenaran, moralitas, dan suara hati dunia,”. Kutipan tersebut benar-benar menggambarkan bagaimana seharusnya idealisme seorang jurnalis dalam mengamati dan mencatat. Lantas masih adakah seorang jurnalis dengan idealisme demikian?

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Rajin Membaca Itu Bermula dari Pesantren

18 Mei 2021   01:48 Diperbarui: 18 Mei 2021   01:53 85 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rajin Membaca Itu Bermula dari Pesantren
Redaktur Harian Singgalang Soesilo Abadi Piliang menyerahkan buku karyanya ke saya. (dokpri)

Iqrak. Bacalah. Itu ayat pertama turun kepada Nabi Muhammad Saw. Dengan demikian, membaca adalah perintah dan anjuran dalam agama.

Membaca, membuat kita jadi luas. Dan yang tak kalah penting, akan tertantang naluri kita untuk terus menulis. Orang yang suka dan rajin menulis sudah dipastikan rajin pula membaca.

Belajar di pesantren, membuat saya rajin dan suka membaca. Pesantren Madrasatul 'Ulum Kabupaten Padang Pariaman yang pertama kali mengajarkan saya suka dan senang membaca buku.

Suka baca buku, suka pula beli buku. Kemanapun saya pergi, selalu ada sebuah buku dalam tas. Meskipun era digitalisasi merambah kehidupan saat ini, yang namanya membawa buku dalam tas tak pernah lupa.

Di pesantren tahun 1990 an, ada langganan majalah. Media Dakwah namanya. Sebuah majalah bulanan. Merasa kurang bacaan itu, kadang seminggu sekali di Pasar Lubuk Alung saya beli Koran Republika dan Tabloid Adil. Kebetulan tabloid itu terbit seminggu sekali, tiap Selasa.

Dari rajin membaca di pesantren itulah timbul pemikiran ingin jadi penulis. Semangat kian kuat, sehingga dimudahkan pula jalan untuk itu oleh Tuhan.

Rajin membaca dan munulis, akhirnya semua impian saya tercapai. Ya, jadi wartawan, menulis buku. Walau belum banyak, adalah karya buku yang saya tulis.

Kalau kita baca ayat pertama turun itu, maka kita temukan perintah membaca dan menulis itu. Di pustaka pribadi saya ratusan buku yang saya koleksi. Tentunya buku yang selesai saya baca.

Sudah ada pula sebagian kawan-kawan yang menyelesaikan tesis dan disertasinya yang meminjam buku saya, saking banyak dan lengkapnya buku yang saya punyai. 

Kepada kawan yang minjam selalu saya ingatkan jangan lupa mengembalikan. Sebab, kelaziman meminjamkan buku, susah untuk mengembalikannya.

Bagi saya, buku termasuk barang penting. Banyak ilmu dan pelajaran. Apalagi, seorang penulis dan wartawan butuh banyak buku untuk referensi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN