Humaniora

Intervensi Biblio-counseling: Strategi Inovatif Anti Hoaks Sang Pendidik

13 Oktober 2017   11:25 Diperbarui: 13 Oktober 2017   19:48 407 0 0

Belakangan ini, dunia dihebohkan dengan munculnya berita-berita yang tidak bisa dipertanggungjawabkan keabsahanya. Berita-berita tersebut terdiri atas berbagai jenis seperti ujaran kebencian, fenomena obat atau makanan palsu, dan lain sebagainya. Isu-isu ini dikenal masyarakat dengan istilah hoaks. Permasalahan yang muncul adalah mengapa berita begitu mudah masuk pada masyarakat dan berkembang begitu cepatnya? Dari mana sebenarnya sumber munculnya berita hoaks ini?.

Hasil dari penyelidikan pihak berwajib menemukan fakta bahwa penyebar hoaks memang sudah terorganisasi dengan baik. Bahkan ada sebagian dari mereka yang dibayar oleh oknum tertentu untuk sengaja menyebarkan berita tersebut kepada masyarakat. Permasalahan lain yang muncul adalah kebiasaan masyarakat kita yang begitu mudahnya menyebarkan berita-berita tersebut. Kita sering mendengar istilah ‘ jangan lupa, klik like and share’. Kebiasaan ini sejatinya baik, namun jika tidak dilakukan dengan bijak justru akan memacu berkembangnya berita hoaks di lingkungan.

Bijak menggunakan media sosial adalah langkah awal dalam menanggulangi berita hoaks di masyarakat. Akan tetapi, faktanya permasalahan hoaks ini masih menjadi momok di masyarakat. Isu-isu hoaks berkembang secara cepat dari masyarakat umum, akademisi, pendidik, hingga siswa yang masih berada di lingkungan sekolah. Padahal dalam konsep pendidikan, baik akademisi, pendidik, hingga siswa diajarkan akan pentingnya critical thinking dalam menanggapi setiap informasi yang masuk. Melihat kondisi tersebut, penanaman integritas lebih dini dalam menghadapi berita hoaks sangat diperlukan terutama di lingkungan pendidikan (sekolah).

Membangun Kemampuan Berpikir Kritis (Critical Thinking)

Salah satu proses kegiatan belajar-mengajar di sekolah adalah membangun insan akademik agar mampu mengelola kemampuan berpikir kritis. Kemampuan yang kritis ini akan membantu pendidik maupun siswa dalam mengelola setiap informasi dan mengkategorikan tingkat keabsahan dari informasi tersebut. Baik pendidik maupun siswa, dituntut wajib memiliki kemampuan ini, karena tuntutan pendidikan mengajarkan siswa untuk menemukan kebenaran sains yang sifatnya relative (perlu pembuktian secara ilmiah).

Permasalahan yang muncul adalah, bagaimana cara yang lebih efektif dalam mengembangkan critical thinking pada lingkungan pendidikan kita? Faktanya sampai saat ini masih banyak pendidik ataupun siswa yang masih dengan mudahnya termakan berita hoaks dan lebih parah lagi kurang bijak dalam penggunaan media sosial. Fenomena klik like and share masih tetap berkembang begitu pesat.

Menanggapi kondisi ini, perlu adanya strategi khusus terutama dalam lingkungan pendidikan dalam hal ini sekolah. Ada beberapa strategi ilmiah yang bisa digunakan seorang pendidik untuk membentengi diri dalam melawan berita hoaks, serta membantu siswa menganalisis apakah suatu berita dapat dipertanggungjawabkan keabsahanya atau berita tersebut masuk kategori berita yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Strategi tersebut melalui biblio-counseling.

Melawan Hoaks dengan Strategi Biblio-counseling.

Kewajiban seorang pendidik selain memberikan kegiatan pengajaran adalah menanamkan nilai-nilai karakter pada siswa. Penanaman karakter tidak hanya mengacu pada kemampuan kondisi kognitif siswa, melainkan bagimana tingkat perubahan afektif siswa dalam menyikapi setiap materi yang telah disampaikan. Konsep biblio-counseling akan membantu guru dalam meningkatkan kemampuan kognitif/critical thinking sekaligus membekali siswa mengembangkan kemampuan afektif.

Istilah Biblio-counseling muncul dari konsep bibliotherapy yaitu istilah yang dilontarkan oleh Samuel Crothers pada 1916 untuk mendeskripsikan penggunaan buku sebagai bagian dari proses konseling (Jackson, 2001 dalam Erriford, 2017). Meskipun terapi ini berorientasi pada membaca, namun terdapat kekhususan sendiri yang membedakan dari konsep membaca pada umumnya. Biblio-counseling akan membawa setiap pembaca pada lima tujuan dasar yang disebutkan oleh Vernon (dalam Erriford, 2017) sebagai berikut: (1) mengajarkan berpikir konstruktif dan positif, (2) mendorong untuk mengungkapkan masalah dengan bebas, (3) membantu klien dalam menganalisis sikap perilakunya, (4) membantu pencarian solusi-solusi alternatif untuk masalah klien, dan (5) memungkinkan klien untuk menemukan bahwa masalahnya serupa dengan masalah orang lain.

Penggunaan metode biblio-counseling dalam konsep pembelajaran di sekolah akan menjadikan proses belajar menjadi berbeda seperti pada umumnya. Pada konsep pembelajaran yang terintegrasi denagn biblio-counseling guru akan mengajak siswa masuk ke dalam empat tahap yang meliputi: identifikasi, pemilihan, presentasi, dan tindak lanjut (Abdulah, dalam Erriford, 2017). Mengacu pada empat tahap tersebut maka seorang guru harus meemiliki kemampuan untuk (1) memilih buku yang akan mampu dipahami sesuai dengan tingkat perkembangan siswa, (2) merekomendasikan buku yang telah dibaca dan dikuasasi isinya terlebih dahulu oleh guru, (3) guru harus memfasilitasi siswa dalam presentasi dan mengembangkan nilai-nilai psikologis yang akan ditanamkan sesuai tujuan pembelajaran, dan (4) guru perlu mengajak siswa menggarisbawahi esensi dari buku yang dibaca dan bila perlu membuat catatan kecil jika itu akan membantu proses perubahan psikologis pada siswa.

Bagaimana kaitanya dengan pencegahan berita hoaks? Konsep biblio-counseling ini adalah dasar pelatihan yang diberikan oleh guru kepada siswa. Dimana siswa harus mampu mengerti, memahami, serta menghayati suatu kebenaran dari informasi. Empat langkah dasar biblio-counseling ini dapat diterapkan pada siswa untuk mengembangkan satu kesadaran kolektif apakah suatu berita yang mereka baca dapat dibuktikan kebenaranya, atau sekedar berita hoaks saja. Dengan begitu secara perlahan siswa akan mampu menganalisis tingkat kebenaran dari suatu berita yang berkembang.

Biblio-counseling Selaras dengan Kurikulum 2013

Salah satu konsep khusus dalam kurikulum 2013 adalah adanya Gerakan Literasi Sekolah (GLS). Keberadaan warga indonesia yang memiliki indeks membaca yang sangat rendah menjadikan pemerintah melalui kebijakan kurikulum 2013 untuk memacu siswa meningkatkan kebiasaan membaca. Gerakan Literasi Sekolah ini bahkan pada beberapa sekolah wajib dilaksanakan di 15 menit awal pembelajaran atau pada masing-masing pelajaran.

Konsep biblio-counseling sejalan dengan kebijakan GLS, bahkan akan membantu siswa dalam mengelola critical thingking. Mengapa demikian? Karena siswa tidak hanya sekedar membaca, tetapi menganalisis dan merefleksikan suatu kebenaran dari setiap tulisan yang dibaca ke dalam kehidupanya. Sebagai suatu contoh dalam konsep bibblio-counseling seorang siswa membaca buku novel berjudul sang pemimpi, maka siswa akan mampu mengnternalisasikan nilai-nilai positif yang ada dalam buku tersebut dan membuang nilai negatif yang ada.

Berkaitan dengan pencegahan berita hoaks, konsep biblio-counseling ini akan membantu siswa menganalisis suatu kebenaran dari berita, tidak hanya yang berbentuk tulisan namun juga bentuk lain. Maka dapat dikatakan bahwa strategi biblio-counseling ini akan sangat membantu guru membekali siswa melawan berita hoaks yang berkembang pesat saat ini.

Mengukur Keefektifan Biblio-counseling dalam Melawan Berita Hoaks

Salah satu tolak ukur pertama agar biblio-counseling yang dilakukan dapat berjalan efektif adalah guru sebagai sumber utama. Mengapa demikian? Guru adalah role of model bagi siswa, di mana tingkah laku guru akan menjadi satu contoh bahkan penilaian siswa. Lalu bagaimana agar biblio-counseling ini bisa dilaksanakan dengan efektif?.

Sebagai penutup dari essay ini, terdapat syarat utama agar konsep biblio-counseling ini dapat menjadi strategi intervensi yang mampu melwan berita hoak ditinjau dari guru yaitu: (1) kesadaran guru untuk mengukur kemampuan dan batasan-batasan dirinya. Kemampuan ini digunakan agar guru menjadi role model yang layak bagi siswa. (2) kemampuan guru dalam memahami esensi dan urgensi penggunaan biblio-counseling untuk menanggal berita hoaks berkembang pada siswa. Guru yang mengajak siswanya melawan berita hoaks, maka dia memiliki kewajiban bahwa dirinya sendiri secara sadar telah meninggalkan berita hoaks. (3) kemampuan guru dalam mengelola berita/informasi yang efektif. Segala informasi yang masuk pada guru harus memiliki tingkat kevalidan yang tinggi, sebagai suatu dasar proses pembekalan pelaksanaan terhadap pelaksanaan biblio-counseling. (4) guru adalah fasilitator bagi siswa. Tugas seorang guru tidak hanya mengajar, tetapi mereka memiliki tugas yaitu pelaksanan bimbingan pada siswa. (5) guru perlu mengajak siswa menggarisbawahi esensi dari setiap berita yang berkembang di media sosial ataupun media lain.


#antihoax #marimas #pgrijateng