Mohon tunggu...
Cindy Carneta
Cindy Carneta Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswi Psikologi

Saya merupakan seorang mahasiswi jurusan Psikologi yang sedang menempuh pendidikan S1 pada sebuah universitas yang terletak diwilayah Jakarta Barat, yakni BINUS University. Email: cindy.carneta@binus.ac.id

Selanjutnya

Tutup

Viral Artikel Utama

Diskriminasi, Pelecehan Seksual, dan Keadilan terhadap Kaum Laki-laki

3 September 2021   03:50 Diperbarui: 3 September 2021   11:04 629 22 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diskriminasi, Pelecehan Seksual, dan Keadilan terhadap Kaum Laki-laki
Gambar seorang laki-laki yang mengangkat kertas bertuliskan #metoo (Sumber: Chernetskaya/dreamstime/sexualharassment.com)

"Aksi pelecehan seksual sama sekali tak ada kaitannya dengan pakaian seksi yang dikenakan oleh korban", sering kali kita sebagai masyarakat mendengar argumentasi tersebut baik melalui surat pembaca, media elektronik hingga siaran radio.

Mungkin terdapat banyak masyarakat, khususnya yang berasal dari kaum wanita secara eksplisit akan memiliki persepsi yang sejalan dengan argumentasi tersebut, yang dimana memiliki afeksi untuk meletakan kaum wanita sebagai korban serta satu-satunya pihak yang membutuhkan perlindungan terkait pelecehan seksual dan diskriminasi sosial.

Namun mereka tidak menyadari bahwa pelecehan seksual serta diskriminasi sosial tidak terkategorisasikan oleh sex ataupun gender yang dimiliki oleh seorang individu. Baik perempuan ataupun laki-laki dapat menjadi korban dari aksi tercela yang dilakukan oleh para pelaku.

Mari kita bayangkan dan renungkan bersama-sama kalimat-kalimat berikut ini:

"Cowok kok nangis? Cengeng banget kayak cewek, lenje."

"Angkat gitu aja enggak bisa? Cowok bukan lu? Lemah."

"Cowok kok pakai skincare sih? Banci amat."

Ketiga kalimat tersebut yang dapat ditagorisasikan sebagai kalimat sindiran hingga dijadikan sebuah bahan bercandaan tak pantas yang pastinya sudah tidak asing lagi ditelinga kita semua. 

Apakah kalian telah menyadari bahwa kaum laki-laki pun memiliki probabilitas yang sama besarnya dengan kaum perempuan untuk menerima berbagai bentuk diskriminasi?

Ya, memang sebagai anggota dari masyarakat, hubungan kita akan begitu dekat dengan sebuah konsep yang bernama stereotype. Masyarakat memiliki kecenderungan melakukan penilaian terhadap seorang individu hanya dengan berdasarkan persepsi terhadap kelompok di mana orang tersebut dapat dikategorikan sehingga pada akhirnya masyarakat memiliki sebuah ekspektasi tertentu terkait sex dan gender.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Viral Selengkapnya
Lihat Viral Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan