Mohon tunggu...
Chaerul Sabara
Chaerul Sabara Mohon Tunggu... Insinyur - Pegawai Negeri Sipil

Suka nulis suka-suka____

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Barcelona Menuju Keruntuhan, Apa yang Salah?

17 September 2021   09:42 Diperbarui: 19 September 2021   09:46 921 23 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Barcelona Menuju Keruntuhan, Apa yang Salah?
Striker Bayern Muenchen, Robert Lewandowski, berselebrasi usai mencetak gol ke gawang Barcelona pada matchday pertama Grup E Liga Champions 2021-2022. (Foto: LLUIS GENE via kompas.com)

Kekalahan Barcelona dari Bayern Muenchen di Camp Nou masih menyisakan rasa sesak di hati para cules. 

Masih belum lepas trauma kekelahan 2-8 di liga Champions musim sebelumnya, Barca kembali harus merasakan pahitnya kekalahan, digelontor tiga gol tanpa balas di kandang sendiri.

Entah apa yang terjadi, tapi saat laga tersebut Blaugrana memang tampil tidak seperti formasi biasanya, mereka tampil dengan formasi aneh yang boleh dikata belum pernah diterapkan Koeman sebelumnya yakni formasi 3-5-2. 

Terlihat di lapangan pasukan Koeman sepertinya meninggalkan prinsip paten El Barca bahwa pertahanan terbaik adalah menyerang terus menerus.

Mungkinkah karena trauma dengan kekalahan besar 8-2 dan merasa minder dengan kemampuan sendiri hingga Koeman memilih strategi bertahan untuk kemudian melakukan serangan balik.

Entahlah kedatangan Koeman telah menghilangkan identitas Barcelona yang selama ini dibanggakan oleh para penggemar dengan strateginya yang tidak saja membuat bingung penonton tapi juga pemainnya sendiri.

Apakah Koeman mau mencontoh strategi Jose Mourinho ketika berhadapan dengan tim yang dianggap kuat, dengan melakukan sepakbola negatif semacam parkir bus.

Kilas balik Copa Del Rey 2011, ketika itu pertandingan final yang mempertemukan Real Madrid vs Barcelona. Mourinho yang saat itu menjadi pelatih Madrid membuat ruang ganti Bernabu memberontak terhadap rencana Jos Mourinho memainkan strategi parkir bus memperkuat pertahanan. 

Mengapa tim besar harus berperilaku seperti tim kecil? Jawabannya jelas: pelatih asal Portugal itu mengerti bahwa para pemainnya tidak mampu bersaing dengan Guardiola dan dia mencoba melindungi mereka (atau melindungi dirinya sendiri) dengan pendekatan defensif yang terang-terangan. 

Image: Twiter.com/OPTAJOSE  via. Bolasport.com
Image: Twiter.com/OPTAJOSE  via. Bolasport.com

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan