Mohon tunggu...
ChoYeonhong
ChoYeonhong Mohon Tunggu... Hasna/Mahasiswa Pariwisata

.

Selanjutnya

Tutup

Travel

Bagaimana Membuat Nautical Tourism Berkelanjut di Indonesia?

8 April 2020   20:08 Diperbarui: 8 April 2020   20:07 20 0 0 Mohon Tunggu...

Nautical tourism adalah pariwisata yang menggabungkan kegiatan berlayar dan berperahu dengan kegiatan liburan dan waktu luang. Itu bisa bepergian dari satu pelabuhan ke pelabuhan lain di kapal pesiar, atau bergabung dengan acara-acara yang berpusat pada kapal seperti regattas atau perahu kecil untuk makan siang atau rekreasi hari lainnya di pendaratan kapal yang disiapkan secara khusus. 

Nautical tourism termasuk industri marina, charter dan kapal pesiar yang menggabungkan berlayar dan berperahu dengan kegiatan liburan. Ini adalah bentuk pariwisata yang umumnya lebih populer di musim panas. 

Pertama kali didefinisikan sebagai segmen industri di Eropa dan Amerika Selatan, sejak itu dikenal di Amerika Serikat dan Lingkar Pasifik. Nautical tourism telah terbukti menjadi salah satu bentuk pariwisata yang paling stabil dan ada daya gerak. 

Menggunakan keunggulan komparatifnya, nautical tourism menarik wisatawan yang paling banyak menuntut dan memulai sejumlah kegiatan bisnis yang menyertainya dan investasi asing.

Indonesia adalah negara dengan kemungkinan tidak terbatas untuk nautical tourism. Pemerintah Indonesia sekarang ingin mengembangkan nautical tourism untuk lebih mengembangkan industri pariwisata yang mengambil bagian besar dalam industri Indonesia. Banyak wisatawan asing mengunjungi Indonesia melalui berbagai tempat wisata bahari di Indonesia. 

Diantaranya, kapal, kapal pesiar, dan kapal pesiar yang berlayar di perairan Indonesia juga telah diperkenalkan. Indonesia bahkan telah mempertimbangkan untuk menghapuskan pajak barang mewah, karena meningkatnya jumlah kapal pesiar dari wisatawan asing di Indonesia akan meningkatkan pendapatan wisatawan. 

Juga mahal untuk memelihara kapal pesiar, yang bisa menghasilkan $ 350 juta setahun. Perjalanan pesiar ke dan dari pulau-pulau Bali yang indah sekarang mudah tersedia. 

Industri pariwisata di Indonesia dapat menghasilkan keuntungan besar karena meningkatnya jumlah perjalanan wisata, tetapi kita harus selalu mengawasi lingkungan.

Pentingnya ekosistem dan lingkungan dapat dilihat dalam kasus di Venesia, Italia di mana nautical tourism itu terkenal. Di Venesia, wisatawan mengambil gondola dan melakukan pariwisata berlayar untuk melihat pemandangan di sekitar Venesia. 

Hingga 60.000 wisatawan per hari bepergian ke dan dari kota, dengan 22 ~ 30 juta orang mengunjungi Venesia setiap tahun. Ada konflik di mana-mana karena kemacetan dan polusi udara yang muncul ketika ribuan orang turun dari kapal besar pada suatu waktu. 

Pelayaran juga melewati Venesia, Italia. Penduduk berseru bahwa kapal pesiar besar tidak hanya merusak lanskap Venesia, tetapi juga bahwa arus air besar yang mengalir selama operasi merusak warisan bersejarah. Pada bulan Agustus, pemerintah Italia mengumumkan kebijakan untuk mengatur rute untuk kapal pesiar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN