Mohon tunggu...
chitania sari
chitania sari Mohon Tunggu... Freelancer - mahasiswa

suka nulis dan jalan-jalan

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Saatnya Mengubah Narasi Kasar Kita

19 September 2022   19:26 Diperbarui: 19 September 2022   19:31 92 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tahun ini kita dikejutkan hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) di negara Filipina dimana Marcos Junior alias Bong Bong memenangkan konstestasi negara itu. Seperti diketahui, Bong bong adalah anak dari almarhum Marcos Senior alias Ferdinand Marcos yang digulingkan dalam demonstrasi besar pada tahun 1986.

Itu terjadi karena kepemimpinan Ferdinand Marcos selama dua decade dinilai diktaktor, koruptif dan banyaknya pelanggaran HAM pada masa kepemimpinannya. Setelah digulingkan, Ferdinand Marcos mengasingkan diri ke Hawaii dan meninggal pada 1989.

Sifat koruptif keluarga Marcos kala itu, dibeberkan oleh media massa dengan koleksi sepati dan busana milik istrinya, Imelda Marcos yang sangat mahal bagi ukuran rakyat Filipina. Seperti diketahui, meski negara itu relative dekat dengan Amerika Serikat (AS) dan beberapa negara di Eropa, tingkat kehidupan rakyatnya tidak terlalu baik. Sebagian malah harus keluar negeri sebagai tenaga kerja tanpa keahlian khusus.

Kemenangan Bong Bong dikatakan mengejutkan karena pilihan itu didominasi para pemilih muda yang kurang tahu sejarah keluarga Marcos secara lengkap. Ketidaktahuan sejarah ini bisa jadi merupakan disinformasi soal keluarga itu. 

Perilaku keluarga Marcos yang buruk seperti saya ungkap diatas tertutupi oleh beberapa buzzer yang dipakai oleh keluarga itu untuk memperbaiki citra politik mereka. 

Beberapa pihak mencatat bahwa selama dua tahun sebelum Pilpres Filipina diadakan, perbaikan cita politik itu mulai dikerjakan oleh para buzzer itu. Beberapa pengamat mengatakan bahwa buzzer-buzzer itu juga melontarkan narasi-narasi yang keras bahkan tajam untuk menjatuhkan lawan mereka. 

Terlepas dari  Filipina, Indonesia juga mengalami hal yang nyaris sama. Mungkin kita ingat Pilpres 2014 dan tahun 2019 dimana narasi-narasi yang dilontarkan oleh dua pihak sangat tajam dan "membelah" bangsa. Bahkan beberapa diantaranya adalah disinformasi.

Ucapan kampret dan kadrun "dipelihara" sampai sekarang oleh beberapa pihak. Hal itu menunjukkan bahwa dampak keterbelahan itu begitu dahsyat. Hal yang sama juga terjadi saat Pilkada Jakarta, dimana keterbelahan disebabkan karena SARA. Dan itu sangat menyakitkan bagi kedua belah pihak.

Terlepas juga dari Pilpres dan Pilkada, narasi-narasi kasar menjadi hal yang akrab dengan warganet Indonesia. Efek Anonymous dengan membuat akun palsu, seringkali menjadi tameng yang aman bagi netizen untuk mengungkapkan kata kasar, tak santun dan sering tidak bisa dipertanggungjawabkan bahkan fitnah. Narasi bahwa si A adalah PKI, atau si B disebut si tolol adalah narasi-narasi yang tak layak diucapkan di kehidupan nyata dan maya sekalipun.

Narasi-narasi itu cenderung berdampak psikologis yang dalam semisal luka hati dan rasa benci yang cenderung permanen. Narasi-narasi kasar itu juga berlindung dibawah tameng demokrasi. Seakan demokrasi adalah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan