Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Apakah Washington Mengakui Nuklir Iran?

28 Agustus 2022   22:08 Diperbarui: 28 Agustus 2022   22:21 144 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi misil Zolfaghar milik Iran. (Wikimedia Commons/Tasnim News Agency)

Pemenang terbesar dalam negosiasi untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir adalah Iran.

Pernyataan pejabat Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan bahwa AS menerima gagasan tentang nuklir Iran begitu saja. Jadi fokus telah bergeser dari mencegah risiko ini terwujud menjadi memperlambatnya. Pernyataan terbaru datang dari utusan khusus AS untuk Iran, Robert Malley, yang baru-baru ini menyatakan bahwa Iran hanya tinggal beberapa minggu lagi untuk memiliki cukup bahan untuk membuat bom nuklir.

Dia menyatakan harapan bahwa kesepakatan nuklir akan dicapai sesegera mungkin. Dalam sebuah wawancara televisi, Malley mengatakan bahwa situasi hari ini, sebagai akibat dari keputusan untuk menarik diri dari perjanjian nuklir, adalah bahwa Iran hanya beberapa minggu lagi untuk memiliki bahan fisil yang cukup untuk membuat bom nuklir.

Dia menambahkan bahwa kesepakatan akan membuat Iran mundur beberapa bulan dalam hal memiliki bahan yang dibutuhkan untuk membuat bom.

Semua upaya diplomatik besar ini ditujukan untuk menunda ancaman nuklir Iran, bukan untuk mengakhirinya atau bahkan membekukan atau menundanya selama bertahun-tahun, tetapi hanya untuk beberapa bulan. Pernyataan ini, yang diulang beberapa kali oleh pejabat pemerintahan Biden, tidak dimaksudkan untuk memberi tahu publik Amerika gagasan untuk kembali ke perjanjian dan kesalahan menarik diri darinya.

Sebaliknya, itu pada dasarnya mengungkapkan keyakinan pemerintahan ini bahwa ia mengakui keberadaan nuklir Iran. Ini adalah kesepakatan yang dilakukan dengan itu. Secara pribadi, saya tidak melihat banyak gunanya Iran memiliki bom nuklir hari ini atau besok yang layak untuk dinegosiasikan.

Perilaku Iran di kawasan tidak akan berubah tanpa tekanan dari luar

Ilustrasi misil Zolfaghar milik Iran. (Wikimedia Commons/Tasnim News Agency) 
Ilustrasi misil Zolfaghar milik Iran. (Wikimedia Commons/Tasnim News Agency) 

Ancaman itu ada. Perilaku provokatif Iran di kawasan kami tidak akan berubah selama ada saling pengertian tentang keberadaan senjata berbahaya yang dapat diproduksi Teheran dengan kecepatan yang dipercepat di bawah tekanan luar. Oleh karena itu, kami tidak percaya bahwa tidak ada gunanya menyia-nyiakan semua upaya diplomatik AS ini hanya untuk mendapatkan kartu yang menunda tetapi tidak menghilangkan bahaya.

Semua ini tampak tidak masuk akal dan mencerminkan keinginan untuk mencapai kemenangan politik imajiner yang dapat dijual kepada pemilih Amerika untuk menyelamatkan kandidat Demokrat dalam pemilihan kongres paruh waktu. Pemenang terbesar dalam negosiasi untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir adalah Iran.

Ini bukan spekulasi, tetapi pada kenyataannya, pembatasan, bukan kondisi, terutama mengingat kondisi Iran baru-baru ini untuk menerima kompensasi jika pemerintahan AS di masa depan menarik diri dari perjanjian. Perjanjian tersebut hampir kebal dari keputusan, seperti yang dibuat oleh mantan presiden Trump ketika ia menarik diri dari perjanjian pada tahun 2018.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan