Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Arabisme, Islamisme, dan Hegemoni Iran

24 Agustus 2022   23:56 Diperbarui: 25 Agustus 2022   00:18 107 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi @Christofel.id : Arabisme, Islamisme dan Hegemoni Iran

Apa yang disebut Musim Semi Arab 2011 bertujuan untuk menggulingkan rezim pasca-kolonial Arab dan menggantinya dengan pemerintahan yang disesuaikan dengan realitas abad ke-21. Rezim baru ini harus memiliki daya tarik sosial dan identitas Arab dan Islam. Mereka juga pasti dimaksudkan untuk menjadi anti-Barat.

Transformasi ini tidak terjadi. Sebaliknya, rezim Arab dihadapkan pada dua ancaman utama: Islam radikal dan dorongan Iran untuk hegemoni regional. Dalam perjuangan melawan radikalisme Islam, beberapa rezim Arab tidak segan-segan meminta bantuan dari kekuatan asing (Rusia, Cina atau Amerika Serikat) yang tidak memiliki masa lalu kolonial di daerah tersebut. Beberapa bahkan beralih ke bekas kekuatan kolonial seperti Prancis dan Inggris untuk bertahan dari gelombang gelombang Islam radikal.

Ia bahkan telah meminta pasukan Arab tetangga dan pasukan Timur Tengah di sekitarnya seperti Turki dan Iran untuk membantu menghentikan serangan terhadap pertahanannya oleh ekstremis Islam yang berafiliasi dengan Al Qaeda, Negara Islam, dan Koalisi Negara Islam untuk menyingkirkan Ikhwanul Muslimin.

Sepuluh tahun kemudian, Libya adalah satu-satunya negara Arab tanpa rezim yang masih hidup. Ini telah menjadi negara gagal, terpecah antara faksi-faksi yang bersaing, dengan Selatan sebagian besar diperintah oleh Islam radikal.

Libya bukan satu-satunya negara gagal. Lebanon juga jatuh ke status ini karena berbagai alasan dan bergabung dengan klub yang meragukan. Kami berjuang untuk bertahan hidup sebagai sebuah bangsa.

Alasan utama runtuhnya Libya adalah perjuangan untuk kontrol negara antara dua divisi geografis utama Tripolitania dan Cyrenaica, dan konflik antara suku-suku yang bersaing di mana kekuatan asing berusaha untuk mengklaim pengaruh. Lebanon, di sisi lain, adalah korban dari kebijakan perusahaan sektarian dan sektariannya yang bercampur dengan korupsi, salah urus, dan ketidakmampuan untuk melawan subversi dari luar.

 Negara Islam telah dikalahkan oleh koalisi multinasional yang mencakup musuh bebuyutannya seperti Iran, Amerika Serikat dan Turki. Tapi itu masih ada di wilayah itu, dipupuk dan dipupuk oleh perpecahan historis antara Sunni dan Syiah. Ia menikmati tempat yang aman di antara orang-orang Sunni dan mantan elit politik yang menolak untuk menyerah pada kekuasaan

 Dalam konteks respon Sunni terhadap perubahan rezim di Irak yang memicu berdirinya Negara Islam, dunia Arab telah berusaha untuk menghancurkan Ikhwanul Muslimin, pembela Islam politik. Ikhwanul pernah dilihat sebagai kekuatan dominan, bersama dengan gerakan ekstrimis Sunni radikal yang terkait dengan al Qaeda dan Negara Islam.

 Sampai hari ini, Ikhwanul Muslimin telah dikalahkan dan bahkan berkurang jumlahnya, sementara para pemimpinnya berada di pengasingan atau dipenjara di kamp dan penjara. Di Tunisia, di mana Musim Semi Arab dimulai, Ikhwanul Muslimin berada dalam posisi bermusuhan, terus-menerus dikejar oleh rezim dan di hadapan Pengadilan Pengkhianatan.

Peran Baru Iran

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan